Hubungan Perang Salib dengan Penjajahan Barat di tanah Melayu

Buku-buku sejarah rasmi dunia mencatatkan penemuan Amerika 1492 oleh Christopher Columbus adalah titik permulaan kuasa-kuasa Barat mula berminat ‘menerokai’ dunia selain Eropah dan wilayah sekeliling yang menjadi medan permainan mereka sejak zaman kegemilangan Yunani 2,500 tahun lalu. Pelayar terkenal Vasco de Gamma pula dicatatkan sebagai orang Eropah pertama menemukan laluan pelayaran ke India 1498 lalu membuka jalan untuk mengenali dunia sebelah Timur melalui laut. Ini adalah natijah daripada pengembaraan Bartholomew Diaz 1488 yang berjaya menemui laluan selamat melepasi Tanjung Harapan (Cape of Good Hope) di penghujung selatan benua Afrika yang terkenal sebagai kawasan bahaya ribut taufan. Warga Eropah pun mula mengenali tamadun-tamadun Islam Timur yang hebat seperti keSultanan Delhi yang menguasai benua Hindi sejak abad ke 13 serta keSultanan Melaka yang menguasai jalan perdagangan Timur-Barat sehingga pusatnya Kota Melaka dikenali sebagai Venice of the East sempena Venice di Italy, kota paling makmur di Eropah zaman itu.


Barat mula berdagang di Nusantara terutama dalam spice trade, perniagaan rempah, satu komoditi penting yang sangat diperlukan di Eropah tetapi dikawal melalui Melaka. Maka muncullah ungkapan terkenal penulis Portugis bernama Barbarosa: “Whoever is Lord in Melaka has his hand on the throat of Venice”. Sesiapa yang memerintah Melaka tangannya mencekak leher Venice. ‘Pos-pos’ perniagaan Barat mula didirikan di lokasi-lokasi penting seperti kota Melaka juga pusat kerajaan Samudera-Pasai… Tidak lama kemudian, Portugis ‘mendapat ilham’ untuk menakluki Goa di India (1510) dan kota Melaka (1511) sebelum ‘bersahabat’ dengan Haru di Sumatera untuk menakluki Pasai (1514)… Semuanya atas alasan untuk menguasai perdagangan dan itulah yang disebut dalam sejarah rasmi dunia.
Sekarang fikirkan… Adakah sejarah yang dikemukakan ini benar dan tepat? Kalau benar Vasco de Gamma adalah orang Eropah pertama menemui jalan ke India, bagaimanakah pemikir purba Yunani, Ptolemy yang diakui sejarahwan Barat sebagai salah seorang ahli falak dan pelukis peta (cartographer) teragung dahulukala boleh bercerita malah melukis sebuah peta purba yang agak lengkap tentang Golden Chersonese iaitu Semenanjung Tanah Melayu lebih 2,000 tahun lalu? Bagaimanakah orang Eropah zaman itu boleh mengenali Semenanjung sebagai bumi kaya-raya penuh emas malah menyatakan Mount Ophir atau Gunung Ledang sebagai sebuah lokasi utama Solomon’s Treasure, harta peninggalan Nabi Sulaiman?


Bagaimana pula tentang Marco Polo, pengembara Barat abad ke 13 dari Venice, Italy yang terkenal dengan kisah pengalamannya merentasi jalan darat the Silk Road atau Jalan Sutera yang menghubungkan Eropah dan Asia sampai ke benua China ketika ia sedang diperintah Kublai Khan (1216-1294), cucu Ghengiz Khan? Bukankah catatannya menyebut beliau pernah sampai dan singgah di Ferlec, ataupun Perlak 1292 melalui jalan laut yang merentasi Laut Cina Selatan dan Selat Melaka? Ketika kerajaan lama Islam itu sudah diserapkan ke bawah pemerintahan keSultanan Samudera-Pasai yang sedang dirajai pengasasnya Sultan Malikus Salih?
Kitab Hikayat Aceh pula menyinggung kedatangan awal Portugis di bumi Serambi Mekah apabila menyebut kisah kerajaan Mahkota Alam berjaya menakluki Darul Kamal menggunakan meriam daripada kapal Barat yang tenggelam di perairannya. Kajian rasmi sejarah menyatakan, ini berlaku semasa Sultan Munawar Shah memerintah 1490-1497, raja yang bertanggungjawab menyatukan kedua-dua kerajaan tersebut untuk membentuk keSultanan Aceh Darussalam. Fikirkanlah. Bagaimanakah kapal Barat itu boleh muncul dan tenggelam di perairan Aceh sedangkan sejarah rasmi dunia mendakwa orang Eropah baru mengenali laluan laut melepasi Afrika ke India melalui pelayaran Vasco de Gamma 1498?
Barat juga nampaknya cuba mewarnakan ‘ekspedisi’ mereka ke Timur sebagai innocent, sekadar demi memenuhi naluri mengembara seterusnya berdagang. Tetapi dengan menggunakan alasan ‘pedagang’ mereka ‘diganggu’ pemerintah tempatan seperti yang pernah terjadi di Melaka, mereka mampu menakluki Goa (1510), Melaka (1511) dan Pasai (1514) dalam tempoh yang singkat. Ini menunjukkan mereka sebenarnya sudah lama merancang untuk menakluki keSultanan-keSultanan Islam di Timur.
Ia adalah taktik jangka-panjang untuk menghancurkan kekuatan umat Islam sejagat yang diterajui Khalifahan Utmaniah di Turki, kuasa ketenteraan yang terhebat di dunia zaman itu. Bukankah sejarah membuktikan, penaklukan kerajaan-kerajaan Islam seluruh dunia yang berjalan lancar abad 17- 19 akhirnya menyaksikan kerajaan Uthmaniyah di Turki terkepung tanpa bantuan? Lalu melututlah ia apabila kalah kepada kuasa gabungan Barat dalam Perang Dunia Pertama (1914-1918). Bukankah kekalahan itu menyebabkan Baitul Muqaddis terus terlepas daripada tangan umat Islam setelah sekian lama? Dan sampai sekarang ia tidak aman akibat penindasan demi penindasan yang dilakukan puak Yahudi Zionis.
Portugis yang merupakan kuasa laut terkuat Eropah abad ke 16 telah diberikan tugas untuk menundukkan Nusantara kerana Yahudi Zionis tahu Hadis Nabi tentang kebangkitan Islam daripada Timur. Tetapi terbukti keSultanan Aceh yang mewarisi peranan Melaka dan Samudera-Pasai amat liat untuk ditundukkan. Kemunculan Sultan Ali Mughayat Shah selepas kejatuhan Melaka 1511 menyaksikan baginda berjaya menyatukan kerajaan-kerajaan kecil yang berpecah-belah di bumi Serambi Mekah lalu menghalau Portugis keluar dari Samudera-Pasai (1524). Seterusnya baginda menakluki Haru supaya penjajah tidak boleh lagi bertapak di Sumatera.
Portugis cuba memperkudakan Johor pula untuk menawan Haru. Sebaliknya mereka dan sekutu Melayu itu telah dihalau keluar lagi malah kedudukan Portugis di Melaka pula tersepit akibat serangan demi serangan tentera Aceh. Selepas lebih seratus tahun mencuba, ternyata kuasa Barat itu tidak dapat memenuhi misi Yahudi Zionis di Timur. ‘Kebetulan’ pula tanah-air mereka di Eropah ditakluki Sepanyol 1580… Maka sampailah masanya untuk Belanda, kuasa laut baru Eropah abad ke 17 menonjolkan diri, kuasa besar yang jauh lebih licik dan kaya dengan tipu-helah sehingga berjaya menggunakan armada tentera Aceh untuk melemahkan kedudukan Portugis di Melaka seterusnya menduduki kota itu 1641.
Cerita ini ada dipanjangkan dalam Jilid 2, bab penutup bertajuk Perang Aceh-Portugis di Melaka1629. Di samping itu, untuk memastikan supaya ancaman Aceh dapat dikekang dan Barat boleh terus mengembangkan sayap, Yahudi Zionis telah merosakkan teras kerohanian rakyat bumi Serambi Mekah melalui konflik akidah seperti dihuraikan dalam bab “Angkara Nuruddin: Mulanya kejatuhan Aceh”. Tidak lama kemudian muncul Inggeris, kuasa terkuat Eropah selepas kekalahan panglima besar Peranchis dalam Perang Waterloo 18 Jun 1815. Selepas berjaya menakluki kebanyakan keSultanan di rantau ini, mereka pun ‘membelah-dua’ lalu memfaraidkan Nusantara melalui Perjanjian Inggeri-Belanda 1824.
Kedua-dua pihak ini diberi peranan tertentu dengan Belanda meningkatkan cengkaman ke atas wilayah-wilayah yang bakal menjadi Republik Indonesia sementara Inggeris ‘mengendalikan’ Singapura dan wilayah-wilayah yang bakal menjadi Malaysia. Sebab itu apabila bumi Serambi Mekah berjaya diduduki Belanda 1873, mereka berusaha bersungguh-sungguh supaya ia tidak dapat berdiri gagah lagi… Cara paling utama, lupuskan terus keSultanan Aceh dan ini dilakukan 1903.

Iklan

Daftar Pahlawan Indonesia

159 pahlawan sebelum 2014 ditambah 4 pahlawan nasional yang ditetapkan sejak 6 November 2014
Pahlawan Nasional adalah gelar yang diberikan kepada seseorang yang gugur atau meninggal dunia demi membela bangsa dan negara, atau yang semasa hidupnya melakukan tindakan kepahlawanan atau menghasilkan prestasi dan karya yang luar biasa bagi pembangunan dan kemajuan bangsa dan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).
Gelar Pahlawan Nasional ditetapkan oleh presiden. Sejak dilakukan pemberian gelar ini pada tahun 1959, nomenklaturnya berubah-ubah. Untuk menyelaraskannya, maka dalam Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2009 disebutkan bahwa gelar Pahlawan Nasional mencakup semua jenis gelar yang pernah diberikan sebelumnya, yaitu: Pahlawan Kemerdekaan Nasional, Pahlawan Proklamator, Pahlawan Revolusi, Pahlawan Kebangkitan Nasional, Pahlawan Perintis Kemerdekaan, dan Pahlawan Ampera.

Di bawah ini adalah daftar 163 tokoh yang telah ditetapkan sebagai Pahlawan Nasional. Sebelum tahun 2014 terdapat 159 pahlawan nasional, pada tahun 2014 melalui Keputusan Presiden No.115/TK/2014 yang ditandatangani Presiden Joko Widodo pada tanggal 6 November 2014 menetapkan 4 pahlawan nasional baru, sehingga jumlah seluruh pahlawan nasional menjadi 163.
Khusus mengenai Pahlawan Perintis Kemerdekaan dan Pahlawan Ampera tidak dimasukkan ke dalam daftar ini (dikarenakan perdebatan yang sampai saat ini masih berlangsung mengenai statusnya).
A. Wahab Hasbullah (K.H. Abdul Wahab Chasbullah, Kyai Wahab)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 115/TK/2014, tanggal 6 November 2014

Berasal dari Jawa Timur     Usia saat meninggal : 83 tahun
Lahir : Sabtu Wage, 31 Maret 1888   di Jombang, Jawa Timur
Gugur/Meninggal : Rabu Legi, 29 Desember 1971   di Jombang, Jawa Timur
Zodiak : Aries       Shio, Unsur, Sifat : Tikus, Tanah, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Pondok Pesantren Tambak Beras Jombang Jawa timur

Kategori : Agama

 Tokoh kemerdekaan, Tokoh Islam, salah seorang pendiri NU (Nahdlatul Ulama). Ketua Tim Komite Hijaz. Pendiri harian umum Soeara Nahdlatul Oelama (NO) dan Berita Nahdlatul Ulama. Pendiri Organisasi Pemuda Islam bernama Nahdlatul Wathan (Kebangkitan Tanah Air). Panglima Laskar Mujahidin (Hizbullah) ketika melawan penjajah Jepang. Pelopor kebebasan dalam keberagamaan terutama kebebasan berpikir dan berpendapat di kalangan Umat Islam Indonesia. Inspirator Gerakan Pemuda Ansor. Rais Aam NU.


Ahmad Dahlan (K.H. Achmad Dahlan)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 657 Tahun 1961, tanggal 27 Desember 1961

Berasal dari DIY (Yogyakarta)     Usia saat meninggal : 54 tahun
Lahir : Sabtu Pahing, 1 Agustus 1868   di Yogyakarta, Indonesia
Gugur/Meninggal : Jumat Kliwon, 23 Februari 1923   di Yogyakarta, Indonesia
Zodiak : Leo       Shio, Unsur, Sifat : Naga, Tanah, Yang
Lokasi Makam/Monumen : RT 41 RW 11, Kampung Karangkajen, Brontokusuman, Mergangsan, Yogyakarta.

Kategori : Agama

 Pendiri Muhammadiyah. Pejuang bidang Pendidikan. Pembaharu cara berpikir dan beramal dalam Islam. Suami dari Siti Walidah yang juga Pahlawan Nasional.


Albertus Soegijapranata (Mgr A. Sugiopranoto, S.J.)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 152 Tahun 1963, tanggal 26 Juli 1963

Berasal dari Jawa Tengah     Usia saat meninggal : 66 tahun
Lahir : Rabu Kliwon, 25 November 1896   di Surakarta, Jawa Tengah
Gugur/Meninggal : Senin Wage, 22 Juli 1963   di Steyl, Belanda
Zodiak : Sagitarius       Shio, Unsur, Sifat : Monyet, Api, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Giri Tunggal, Semarang, Jawa Tengah.

Kategori : Agama

 Uskup Agung Katolik Semarang. Seorang Patriot dan Nasionalis sejati. Beliau dipuji karena kekuatannya selama pendudukan Jepang dan revolusi nasional. Beliau bukan hanya seorang uskup, melainkan pemimpin Indonesia yang teruji sebagai pemimpin yang baik dan layak menjadi pahlawan nasional. Juni 2012, Sutradara Garin Nugroho membuat film biopik tentang Soegijapranata, yang diberi judul Soegija. Pidato Soegijapranata saat Kongres Katolik Seluruh Indonesia di Semarang tahun 1954, mengatakan, jika kita merasa sebagai orang Kristen yang baik, kita semestinya juga menjadi seorang patriot yang baik.


Fakhruddin (K.H. Fachruddin, Muhammad Jazuli)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 163 Tahun 1964, tanggal 26 Juni 1964

Berasal dari DIY (Yogyakarta)     Usia saat meninggal : 39 tahun
Lahir : 1890   di Yogyakarta, Indonesia
Gugur/Meninggal : Kamis Pahing, 28 Februari 1929   di Yogyakarta,Indonesia
Shio, Unsur, Sifat : Macan, Logam, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kuncen, Yogyakarta.

Kategori : Agama

 Pejuang Pergerakan Kemerdekaan Indonesia. Seorang Tokoh Muhammadiyah yang serba bisa. Perunding dalam Negosiasi untuk Perlindungan Jamaah Haji dari Nusantara (Indonesia, 1921-1929).


Hamka (Prof. Dr. H. Abdul Malik Karim Amrullah)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 113/TK/2011, tanggal 7 November 2011

Berasal dari Sumatera Barat     Usia saat meninggal : 73 tahun
Lahir : Senen Kliwon, 17 Februari 1908   di Sungai Batang, Tanjung Raya, Agam, Sumatera Barat
Gugur/Meninggal : Jumat Legi, 24 Juli 1981   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Aquarius       Shio, Unsur, Sifat : Monyet, Tanah, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Pemakaman Umum (TPU) Tanah Kusir, Jakarta Selatan.

Kategori : Agama

 Ketua Majelis Ulama Indonesia yang pertama. Pimpinan Pusat Muhammadiyah. Seorang Sastrawan, Aktivis Politik, Wartawan, Penulis, Ulama, Editor, Ahli Filsafat.


Hasyim Ashari (K.H. Mohammad Hasjim Asjarie/Asyarie)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 294 Tahun 1964, tanggal 17 November 1964

Berasal dari Jawa Timur     Usia saat meninggal : 72 tahun
Lahir : Sabtu Kliwon, 10 April 1875   di Desa Gedang, Kecamatan Diwek, Kabupaten Jombang, Jawa Timur
Gugur/Meninggal : Minggu Pahing, 7 September 1947   di Jombang, Jawa Timur
Zodiak : Aries       Shio, Unsur, Sifat : Babi, Kayu, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Tebu Ireng, Jombang, Jawa Timur

Kategori : Agama

 Pendiri Nahdlatul Ulama (NU). Terkenal dengan sebutan “Hadratus Syeikh” (Maha Guru). Keturunan dari Sultan Pajang Jaka Tingkir dan Raja Brawijaya V. Pendiri Pesantren Tebu Ireng.


Hazairin (Prof. Dr. Hazairin, SH)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 74/TK/1999, tanggal 13 Agustus 1999

Berasal dari Bengkulu     Usia saat meninggal : 69 tahun
Lahir : Rabu Wage, 28 November 1906   di Bukittinggi, Sumatera Barat
Gugur/Meninggal : Kamis Wage, 11 Desember 1975   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Sagitarius       Shio, Unsur, Sifat : Kuda, Api, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta

Kategori : Agama

 Pakar Hukum Adat, Aktivis Kemerdekaan, Pendidik. Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia ke-11.


Ilyas Ya'kub (H. Ilyas Yakoub)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 74/TK/1999, tanggal 13 Agustus 1999

Berasal dari Sumatera Barat     Usia saat meninggal : 55 tahun
Lahir : 1903   di Asam Kumbang, Bayang, Pesisir Selatan, Sumatera Barat.
Gugur/Meninggal : Sabtu Wage, 2 Agustus 1958   di Koto Barapak, Bayang, Pesisir Selatan, Sumatera Barat.
Shio, Unsur, Sifat : Kelinci, Air, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Depan Masjid Raya Al-Munawarah Koto Barapak, Bayang, Pesisir Selatan, Sumatera Barat.

Kategori : Agama

 Pejuang Kemerdekaan Indonesia, Politisi, Wartawan. Pendiri PMI (Partai Muslimin Indonesia) Tahun 1930. Pendiri PERMI (Persatuan Muslim Indonesia, 1932). Ketua DPRD Sumatera Tengah.


Mas Mansur (K.H. Mas Mansoer)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 163 tahun 1964, tanggal 26 Juni 1964

Berasal dari Jawa Timur     Usia saat meninggal : 49 tahun
Lahir : Kamis Pahing, 25 Juni 1896   di Surabaya, Jawa Timur
Gugur/Meninggal : Kamis Pahing, 25 April 1946   di Kalisosok, Surabaya, Jawa Timur
Zodiak : Cancer       Shio, Unsur, Sifat : Monyet, Api, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Gipo Surabaya, Jawa Timur

Kategori : Agama

 Pejuang Kemerdekaan Indonesia. Ketua Umum Pengurus Besar Muhammadiyah (1937-1943). Tokoh Pembaharu Islam. Terkenal sebagai Empat Serangkai (Soekarno, M. Hatta, Ki Hadjar Dewantara, dan Mas Mansur).


Natsir (Dr. Mohammad Natsir)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 41/TK/2008, tanggal 6 November 2008

Berasal dari Sumatera Barat     Usia saat meninggal : 84 tahun
Lahir : Jumat Legi, 17 Juli 1908   di Alahan Panjang, Lembah Gumanti, Solok, Sumatera Barat
Gugur/Meninggal : Sabtu Legi, 6 Februari 1993   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Cancer       Shio, Unsur, Sifat : Monyet, Tanah, Yang
Lokasi Makam/Monumen : TPU Karet Bivak, Tanah Abang, Jakarta.

Kategori : Agama

 Pejuang Kemerdekaan Indonesia, Politisi, Sastrawan, Penulis (45 buku). Tokoh Sederhana Sepanjang Zaman. Perdana Menteri Indonesia Ke 5. Menteri Komunikasi dan Informatika ke 2. Pendiri dan Pemimpin Partai Masyumi. Presiden Liga Muslim se-Dunia (World Muslim Congress), Ketua Dewan Masjid se-Dunia.


Nur Ali (KH. Noer Alie)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 85/TK/2006, tanggal 3 November 2006

Berasal dari Jawa Barat     Usia saat meninggal : 78 tahun
Lahir : 1914   di Bekasi, Jawa Barat
Gugur/Meninggal : 1992   di Bekasi, Jawa Barat
Shio, Unsur, Sifat : Macan, Kayu, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Cikarang, Bekasi, Jawa Barat.

Kategori : Agama

 Pejuang Kemerdekaan Indonesia. Pemimpin Islam dan Pendidik. Memimpin Tentara Mahasiswa selama Revolusi Nasional.


Nyai Ahmad Dahlan (Siti Walidah, Nyai Achmad Dachlan)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 42/TK/1971, tanggal 22 September 1971

Berasal dari DIY (Yogyakarta)     Usia saat meninggal : 74 tahun
Lahir : 1872   di Kauman, Yogyakarta, Indonesia
Gugur/Meninggal : Jumat Pon, 31 Mei 1946   di Kauman, Yogyakarta, Indonesia
Shio, Unsur, Sifat : Monyet, Air, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Masjid Gedhe Kauman, Gondomanan, Yogyakarta.

Kategori : Agama

 Tokoh Emansipasi Perempuan. Tokoh Pembaharu Islam. Pendiri dan Pemimpin Aisyiyah. Berpastiripasi dalam diskusi perang bersama Jenderal Sudirman dan Presiden Sukarno. Tokoh Muhammadiyah, istri K.H. Ahmad Dahlan.


Wahid Hasyim (Kiai Haji Abdul Wahid Hasjim)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 206 Tahun 1964, tanggal 24 Agustus 1964

Berasal dari Jawa Timur     Usia saat meninggal : 38 tahun
Lahir : Senin Legi, 1 Juni 1914   di Tebu Ireng, Jombang, Jawa Timur
Gugur/Meninggal : Minggu Pon, 19 April 1953   di Cimahi, Jawa Barat
Zodiak : Gemini       Shio, Unsur, Sifat : Macan, Kayu, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Tebu Ireng, Jombang, Jawa Timur

Kategori : Agama

 Pemimpin Nahdlatul Ulama, Menteri Agama Indonesia Pertama. Ketua Majelis Syuro Muslimin Indonesia (Masyumi). Perintis pembentukan Barisan Hizbullah yang membantu perjuangan mewujudkan kemerdekaan Indonesia. Pendiri Sekolah Tinggi Islam di Jakarta. Anggota Badan Penyelidik Usaha-usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI), beliau menjadi anggota termuda. Anggota Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI). Beliau adalah ayah dari Gus Dur (Abdurrahman Wahid) dan anak dari Hasyim Asy’arie (juga Pahlawan Nasional Indonesia).


Yusuf Al-Makasari (Syekh Yusuf Abul Mahasin Tajul Khalwati Al-Makasari)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 71/TK/1995, tanggal 7 Agustus 1995

Berasal dari Sulawesi Selatan     Usia saat meninggal : 73 tahun
Lahir : Jumat Wage, 3 Juli 1626   di Gowa, Sulawesi Selatan
Gugur/Meninggal : Sabtu Legi, 23 Mei 1699   di Cape Town, Afrika Selatan
Zodiak : Cancer       Shio, Unsur, Sifat : Macan, Api, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Macassar Faure, Afrika Selatan

Kategori : Agama

 Bangsawan dari Kerajaan Goa (sulawesi Selatan). Mufti (penasehat spiritual) di Kerajaan Banten. Memimpin tentara Makassar dan Bugis membantu Rakyat Banten melawan Penjajah Belanda/VOC (pada massa Sultan Ageng Tirtayasa dan Pangeran Purbaya). Ditangkap Belanda tahun 1684 dan ditahan di Cirebon, dipindah ke Batavia (Jakarta), selanjutnya dibuang ke pulau Ceylon (Sri Lanka). Di Sri Lanka, Beliau membentuk Jaringan Islam yang luas, dan melalui murid-muridnya di Nusantara terus mengobarkan perlawanan terhadap Belanda. Akhirnya diasingkan ke Zandvliet, Afrika Selatan. Disini beliau terus menyebarkan Agama Islam sekaligus semangat anti penjajahan terhadap rakyat Afrika Selatan, sampai wafat (23 Mei 1699). Nelson Mandela menyebutnya sebagai “Salah Seorang Putra Afrika Terbaik”.


Pajongga Daeng Ngalle (H. Pajonga Daeng Ngalie Karaeng Polongbangkeng)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 85/TK/2006, tanggal 3 November 2006

Berasal dari Sulawesi Selatan     Usia saat meninggal : 57 tahun
Lahir : 1901   di Takalar, Sulawesi Selatan
Gugur/Meninggal : Minggu Wage, 23 Februari 1958   di Takalar, Sulawesi Selatan
Shio, Unsur, Sifat : Kerbau, Logam, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kabupaten Takalar, Sulawesi Selatan.

Kategori : Integrasi

 Pejuang Pembentukan Republik Indonesia. Ketua Laskar Gerakan Muda Bajoang, dan Koordinator Serangan di Sulawesi Selatan selama Revolusi Nasional. Karaeng (Kepala Pemerintahan Distrik) Polongbangkeng.


Silas Papare
Pahlawan Nasional : Keppres No. 77/TK/1993, tanggal 14 September 1993

Berasal dari Papua     Usia saat meninggal : 54 tahun
Lahir : Rabu Pahing, 18 Desember 1918   di Serui, Kepulauan Yapen, Papua, Indonesia
Gugur/Meninggal : Rabu Kliwon, 7 Maret 1973   di Serui, Kepulauan Yapen, Papua, Indonesia
Zodiak : Sagitarius       Shio, Unsur, Sifat : Kuda, Tanah, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Serui, Kepulauan Yapen, Papua, Indonesia.

Kategori : Integrasi

 Nasionalis Papua dan Pejuang Kemerdekaan Indonesia. Pendiri Partai Kemerdekaan Indonesia Irian (PKII). Pendiri Badan Perjuangan Irian di Yogyakarta


Syarif Kasim II (Sultan Asyaidis Syarif Kasim Sani Abdul Jalil Syarifuddin)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 109/TK/1998, tanggal 6 November 1998

Berasal dari Riau     Usia saat meninggal : 74 tahun
Lahir : Jumat Kliwon, 1 Desember 1893   di Siak Sri Indrapura, Riau
Gugur/Meninggal : Selasa Legi, 23 April 1968   di Rumbai, Pekanbaru, Riau
Zodiak : Sagitarius       Shio, Unsur, Sifat : Ular, Air, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Siak Sri Indrapura, Kabupaten Siak, Riau

Kategori : Integrasi

 Sultan ke-12 di Kesultanan Siak Sri Indrapura. Pendukung Perjuangan Kemerdekaan Indonesia. Mendorong raja-raja di Sumatera Timur untuk mendukung dan mengintegrasikan diri dengan Republik Indonesia. Menyumbang harta kekayaannya sejumlah 13 juta gulden untuk Pemerintah Republik Indonesia, setara dengan 214,5 juta gulden (2014) atau 120,1 juta USD atau Rp 1,47 trilyun.


Abdulrahman Saleh (Marsda. Prof. dr. Abdulrachman Saleh, Sp.F.)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 71/TK/1974, tanggal 9 November 1974

Berasal dari DIY (Yogyakarta)     Usia saat meninggal : 38 tahun
Lahir : Kamis Kliwon, 1 Juli 1909   di Jakarta, Indonesia
Gugur/Meninggal : Selasa Pahing, 29 Juli 1947   di Maguwoharjo, Sleman, DI Yoyakarta.
Zodiak : Cancer       Shio, Unsur, Sifat : Ayam, Tanah, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Kompleks Monumen Perjuangan TNI AU Dusun Ngoto, Desa Tamanan, Banguntapan, Bantul, DI Yogyakarta

Kategori : Kemerdekaan

 Tokoh Awal di Angkatan Udara, Aktivis Kemerdekaan. Bapak Fisiologi Kedokteran Indonesia. Tokoh, Pendiri, dan Ketua organisasi Radio Republik Indonesia (RRI), beliau juga banyak membantu dalam hal keuangan dan teknis. Beliau putra dr. Mohammad Saleh (salah seorang pendiri Budi Utomo, terkenal sebagai dokter yang dermawan dan banyak membantu perjuangan rakyat Probolinggo Jawa Timur).


Adisucipto (Marsda. Mas Agustinus Adisoetjipto)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 71/TK/1974, tanggal 9 November 1974

Berasal dari DIY (Yogyakarta)     Usia saat meninggal : 31 tahun
Lahir : Senin Wage, 3 Juli 1916   di Salatiga, Jawa Tengah
Gugur/Meninggal : Selasa Pahing, 29 Juli 1947   di Bantul, Yogyakarta
Zodiak : Cancer       Shio, Unsur, Sifat : Naga, Api, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Kompleks Monumen Perjuangan TNI AU Dusun Ngoto, Desa Tamanan, Banguntapan, Bantul, DI Yogyakarta.

Kategori : Kemerdekaan

 Pejuang Kemerdekaan Indonesia. Bapak Penerbang Republik Indonesia. Tokoh Awal di Angkatan Udara. Pendiri Sekolah Penerbang di Yogyakarta (15 November 1945). Menjadi Wakil Kepala Staf yang pertama dengan pangkat Komodor Muda Udara (sejak 9 April 1946). Gugur bersama Abdulrachman Saleh saat menembus blokade udara Belanda (29 Juli 1947).


Andi Djemma
Pahlawan Nasional : Keppres No. 73/TK/2002, tanggal 6 November 2002

Berasal dari Sulawesi Selatan     Usia saat meninggal : 64 tahun
Lahir : Selasa Legi, 15 Januari 1901   di Palopo, Sulawesi Selatan
Gugur/Meninggal : Selasa Legi, 23 Februari 1965   di Makassar, Sulawesi Selatan
Zodiak : Capricorn       Shio, Unsur, Sifat : Tikus, Logam, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan Panaikang, Makassar, Sulawesi Selatan

Kategori : Kemerdekaan

 Raja (Datu) Luwu. Aktivis Kemerdekaan, memimpin Perlawanan Semesta Rakyat Luwu terhadap Belanda selama Revolusi Nasional


Bagindo Azizchan
Pahlawan Nasional : Keppres No. 82/TK/2005, tanggal 7 November 2005

Berasal dari Sumatera Barat     Usia saat meninggal : 36 tahun
Lahir : Jumat Legi, 30 September 1910   di Padang, Sumatera Barat
Gugur/Meninggal : Sabtu Pahing, 19 Juli 1947   di Padang, Sumatera Barat
Zodiak : Libra       Shio, Unsur, Sifat : Anjing, Logam, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Bahagia, Bukittinggi, Sumatera Barat.

Kategori : Kemerdekaan

 Walikota Padang ke 2. Meninggal setelah terlibat dalam sebuah pertempuran melawan Belanda.


Halim Perdanakusuma (Marsda. Abdul Halim Perdana Kusuma)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 63/TK/1975, tanggal 9 Agustus 1975

Berasal dari Jawa Timur     Usia saat meninggal : 25 tahun
Lahir : Sabtu Pon, 18 November 1922   di Sampang, Madura, Jawa Timur
Gugur/Meninggal : Minggu Kliwon, 14 Desember 1947   di Lumut, Perak, Malaysia
Zodiak : Scorpio       Shio, Unsur, Sifat : Anjing, Air, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta.

Kategori : Kemerdekaan

 Tokoh Awal di Angkatan Udara RI. Bertugas sebagai Perwira Operasi, antara lain menembus blokade udara Belanda, mengatur siasat serangan udara atas daerah lawan, operasi penerjunan pasukan di luar Jawa, penyelenggaraan operasi penerbangan dalam rangka pembinaan wilayah, membangun AURI khususnya di Sumatera. Beliau gugur saat pesawatnya kembali dari usaha mencari bantuan ke luar negeri.


I Gusti Ngurah Rai (Brigjen I Gusti Ngurah Rai)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 63/TK/1975, tanggal 9 Agustus 1975

Berasal dari Bali     Usia saat meninggal : 29 tahun
Lahir : Selasa Kliwon, 30 Januari 1917   di Desa Carangsari, Petang, Kabupaten Badung, Bali
Gugur/Meninggal : Rabu Legi, 20 November 1946   di Marga, Tabanan, Bali
Zodiak : Aquarius       Shio, Unsur, Sifat : Ular, Api, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Candi Margarana, Kabupaten Tabanan, Bali.

Kategori : Kemerdekaan

 Pejuang Kemerdekaan Indonesia. Pemimpin Perang Puputan Margarana di Bali.


Iswahyudi (Marsma. R. Iswahjoedi)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 63/TK/1975, tanggal 9 Agustus 1975

Berasal dari Jawa Timur     Usia saat meninggal : 29 tahun
Lahir : Senin Legi, 15 Juli 1918   di Surabaya, Jawa Timur.
Gugur/Meninggal : Minggu Kliwon, 14 Desember 1947   di Tanjung Hantu, Malaysia
Zodiak : Cancer       Shio, Unsur, Sifat : Kuda, Tanah, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta

Kategori : Kemerdekaan

 Tokoh Awal di Angkatan Udara. Gugur saat perang mempertahankan Kemerdekaan Indonesia.


Jamin Ginting (Letjen TNI Djamin Gintings)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 115/TK/2014, tanggal 6 November 2014

Berasal dari Sumatera Utara     Usia saat meninggal : 53 tahun
Lahir : Rabu Pon, 12 Januari 1921   di Desa Suka, Tiga Panah, Kabupaten Karo, Sumatera Utara
Gugur/Meninggal : Rabu Kliwon, 23 Oktober 1974   di Ottawa, Kanada
Zodiak : Capricorn       Shio, Unsur, Sifat : Monyet, Logam, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan Kalibata Jakarta

Kategori : Kemerdekaan

 Tokoh perjuangan kemerdekaan Republik Indonesia di Sumatera Utara. Kepala Staf Kodam II/Bukit Barisan, Assisten Dua Bagian Perang di TNI, Panglima TT I Bukit Barisan, Panglima Sumatera Utara. Wakil Sekretaris Jenderal Front Nasional di Kabinet Dwikora Revisi Kedua. Penulis buku Bukit Kadir. Sekretaris Presiden merangkap Wakil Sekretaris Negara. Duta Besar RI di Kanada.


Muhammad Mangundiprojo (H.R. Mohammad Mangoendiprodjo)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 115/TK/2014, tanggal 6 November 2014

Berasal dari Jawa Tengah     Usia saat meninggal : 83 tahun
Lahir : Kamis Pahing, 5 Januari 1905   di Sragen, Jawa Tengah
Gugur/Meninggal : Selasa Kliwon, 13 Desember 1988   di Bandar Lampung, Lampung
Zodiak : Capricorn       Shio, Unsur, Sifat : Naga, Kayu, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan Bandar Lampung, Lampung

Kategori : Kemerdekaan

 Pejuang kemerdekaan, salah satu pemimpin Pertempuran Surabaya (perlawanan terhadap pasukan Sekutu) yang akhirnya dijadikan sebagai Hari Pahlawan Indonesia (10 November). Kepala Divisi Tentara Keamanan Rakyat Jawa Timur ke-1. Bupati Ponorogo ke 4, Residen (Gubernur) pertama Lampung. Cucunya adalah Indroyono Soesilo, Menteri Kemaritiman Indonesia 2014-2019.


Sam Ratulangi (Dr. Gerungan Saul Samuel Jacob Ratulangi)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 590 Tahun 1961, tanggal 9 November 1961

Berasal dari Sulawesi Utara     Usia saat meninggal : 58 tahun
Lahir : Rabu Pon, 5 November 1890   di Tondano, Sulawesi Utara
Gugur/Meninggal : Kamis Wage, 30 Juni 1949   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Scorpio       Shio, Unsur, Sifat : Macan, Logam, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Kelurahan Wawalintouan, Kecamatan Tondano Minahasa, Sulawesi Utara

Kategori : Kemerdekaan

 Pejuang Kemerdekaan Indonesia. Tokoh multidimensional, terkenal dengan filsafatnya: “Si tou timou tumou tou” yang artinya: manusia baru dapat disebut sebagai manusia, jika sudah dapat memanusiakan manusia. Gubernur Sulawesi Utara pertama.


Slamet Riyadi (Brigjen. Ignatius Slamet Rijadi)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 66/TK/2007, tanggal 9 November 2007

Berasal dari Jawa Tengah     Usia saat meninggal : 23 tahun
Lahir : Selasa Wage, 26 Juli 1927   di Surakarta, Jawa Tengah
Gugur/Meninggal : Sabtu Legi, 4 November 1950   di Ambon, Maluku, Indonesia
Zodiak : Leo       Shio, Unsur, Sifat : Kelinci, Api, Yin
Lokasi Makam/Monumen : 1. Taman Makam Pahlawan (TMP) depan klompeks Taman Jurug Jebres Solo, Jawa Tengah. 2. Ambon, Maluku.

Kategori : Kemerdekaan

 Pejuang Kemerdekaan Indonesia. Brigadir Jenderal Angkatan Darat. Memimpin pasukan Indonesia di beberapa daerah di Jawa Tengah, termasuk Ambarawa dan Semarang untuk melawan penjajah Belanda. Gugur/meninggal saat memadamkan pemberontakan RMS di Maluku yang didukung Belanda.


Sukarni (Soekarni Kartodiwirjo)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 115/TK/2014, tanggal 6 November 2014

Berasal dari Jawa Timur     Usia saat meninggal : 54 tahun
Lahir : Jumat Kliwon, 14 Juli 1916   di Blitar, Jawa Timur
Gugur/Meninggal : Jumat Kliwon, 7 Mei 1971   di Jakarta
Zodiak : Cancer       Shio, Unsur, Sifat : Naga, Api, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan Kalibata Jakarta

Kategori : Kemerdekaan

 Tokoh kemerdekaan, diplomat, dan politisi. Salah satu tokoh kelompok pejuang pemuda yang berperan penting dalam mempercepat proklamasikan kemerdekaan RI pada 17 Agustus 1945, dengan cara melakukan penculikan terhadap Soekarno-Hatta ke Rengasdengklok, turut merumuskan naskah proklamasi. Pendiri organisasi Persatuan Pemuda Kita. Ketua Pengurus Besar Indonesia Muda. Anggota Konstituante, Anggota Dewan Pertimbangan Agung. Duta Besar RI untuk RRT (Republik Rakyat Tiongkok) dan Mongolia.


Supeno (Soepeno)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 39/TK/1970, tanggal 13 Juli 1970

Berasal dari Jawa Tengah     Usia saat meninggal : 32 tahun
Lahir : Senin Pon, 12 Juni 1916   di Kota Pekalongan, Jawa Tengah
Gugur/Meninggal : Kamis Pon, 24 Februari 1949   di Ganter, Ngliman, Sawahan, Nganjuk, Jawa Timur
Zodiak : Gemini       Shio, Unsur, Sifat : Naga, Api, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Semaki, Yogyakarta.

Kategori : Kemerdekaan

 Pejuang Kemerdekaan Indonesia. Menteri Pemuda dan Pembangunan RI. Gugur/meninggal tanggal 24 Februari 1949 saat berperang melawan Belanda pada Agresi Militer Belanda ke 2.


Suryo (Gubernur Surjo, Raden Mas Tumenggung Ario Soerjo)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 294 Tahun 1964, tanggal 17 November 1964

Berasal dari Jawa Timur     Usia saat meninggal : 53 tahun
Lahir : Sabtu Legi, 9 Juli 1895   di Magetan, Jawa Timur
Gugur/Meninggal : Jumat Legi, 10 September 1948   di Bago, Kedunggalar, Ngawi, Jawa Timur
Zodiak : Cancer       Shio, Unsur, Sifat : Kambing, Kayu, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Sasono Mulyo, Sawahan, Kabupaten Magetan, Jawa Timur.

Kategori : Kemerdekaan

 Gubernur Jawa Timur Pertama. Bupati Magetan. Residen Bojonegoro. Anggota Dewan Pertimbangan Agung RI (DPA). Dengan Tegas Menolak Ultimatum Inggris dan memerintahkan rakyat Surabaya (Jawa Timur) berperang melawan Inggris yang diboncengi Belanda, dan terkenal sebagai Pertempuran 10 November 1945, selanjutnya diperingati sebagai Hari Pahlawan RI.


Sutomo (Bung Tomo, Mayor Jenderal Soetomo)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 41/TK/2008, tanggal 6 November 2008

Berasal dari Jawa Timur     Usia saat meninggal : 61 tahun
Lahir : Minggu Pahing, 3 Oktober 1920   di Surabaya, Jawa Timur
Gugur/Meninggal : Rabu Legi, 7 Oktober 1981   di Padang Arafah, Arab Saudi
Zodiak : Libra       Shio, Unsur, Sifat : Monyet, Logam, Yang
Lokasi Makam/Monumen : TPU (Tempat Pemakamna Umum) Ngagel, Surabaya, Jawa Timur.

Kategori : Kemerdekaan

 Pejuang Kemerdekaan Indonesia, Jurnalis, Orator Ulung. Termasuk Pendiri Tentara Keamanan Rakyat. Mayor Jenderal TNI AD, Koordinator Bidang Informasi dan Perlengkapan Perang untuk AD, AL, AU. Salah satu Pemimpin yang menggerakkan Rakyat Surabaya dalam pertempuran melawan Inggris yang ditunggangi Penjajah Belanda (terutama 10 November 1945). Pemimpin Redaksi Kantor Berita Indonesia Antara di Surabaya 1945. Anggota DPR. Menteri Negara Urusan Bekas Pejuang Bersenjata/Veteran sekaligus Menteri Sosial Ad Interim.


T.B. Simatupang (Letjen. Dr. HC Tahi Bonar Simatupang)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 68/TK/2013, tanggal 6 November 2013

Berasal dari Sumatera Utara     Usia saat meninggal : 69 tahun
Lahir : Rabu Pon, 28 Januari 1920   di Sidikalang, Sumatera Utara
Gugur/Meninggal : Senin Wage, 1 Januari 1990   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Aquarius       Shio, Unsur, Sifat : Monyet, Logam, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Pemakaman Umum (TPU) Tanah Kusir, Jakarta

Kategori : Kemerdekaan

 Pejuang Kemerdekaan Indonesia, Penulis. Kepala Staf Angkatan Perang RI (1950-1954). Penasihat Militer di Departemen Pertahanan RI (1954-1959). Perumus Sumpah Prajurit dan Sapta Marga TNI. Ketua PGI (Persekutuan Gereja Indonesia), Ketua Majelis Pertimbangan PGI, Ketua Dewan Gereja Asia, Ketua Dewan Gereja se-Dunia. Ketua Yayasan Universitas Kristen Indonesia (UKI). Ketua Yayasan Institut Pendidikan dan Pembinaan Manajemen (IPPM).


Wolter Monginsidi (Robert Wolter Monginsidi)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 88/TK/1973, tanggal 6 November 1973

Berasal dari Sulawesi Utara     Usia saat meninggal : 24 tahun
Lahir : Sabtu Pahing, 14 Februari 1925   di Malalayang, Manado, Sulawesi Utara
Gugur/Meninggal : Senin Legi, 5 September 1949   di Pacinang, Makassar, Sulawesi Selatan
Zodiak : Aquarius       Shio, Unsur, Sifat : Kerbau, Kayu, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Panaikang, Makassar, Sulawesi Selatan

Kategori : Kemerdekaan

 Pejuang Kemerdekaan Indonesia. Pada tanggal 17 Juli 1946, Monginsidi dengan Ranggong Daeng Romo dan lainnya membentuk Laskar Pemberontak Rakyat Indonesia Sulawesi (LAPRIS) untuk bertempur melawan Belanda. Akhirnya tertangkap Belanda dan di hukum mati (dieksekusi oleh tim penembak) pada 5 September 1949.


A.H. Nasution (Jenderal Besar Dr. Abdul Harris Nasution)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 73/TK/2002, tanggal 6 November 2002

Berasal dari Sumatera Utara     Usia saat meninggal : 81 tahun
Lahir : Selasa Pahing, 3 Desember 1918   di Kotanopan, Mandailing Natal, Sumatera Utara
Gugur/Meninggal : Selasa Wage, 5 September 2000   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Sagitarius       Shio, Unsur, Sifat : Kuda, Tanah, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta.

Kategori : Militer

 Jenderal Besar TNI, Panglima Angkatan Perang Republik Indonesia, Ketua Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat ke-2 (MPRS), Menteri Pertahanan ke-12, Kepala Staf TNI Angkatan Darat (KASAD, KSAD) sebanyak 2 Kali. Ahli perang gerilya, peletak dasar perang gerilya, penulis buku yang fenomenal dengan judul Fundamentals of Guerrilla Warfare, yang diterjemahkan ke berbagai bahasa asing, dan menjadi buku wajib akademi militer di sejumlah negara, termasuk sekolah elite militer dunia, West Point, Amerika Serikat.


Basuki Rahmat (Jenderal Basuki Rachmat)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 10/TK/1969, tanggal 9 November 1969

Berasal dari Jawa Timur     Usia saat meninggal : 45 tahun
Lahir : Jumat Wage, 4 November 1921   di Tuban, Jawa Timur
Gugur/Meninggal : Rabu Legi, 8 Januari 1969   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Scorpio       Shio, Unsur, Sifat : Ayam, Logam, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta.

Kategori : Militer

 Jenderal, Panglima Kodam VII Brawijaya. Menteri Dalam Negeri. Saksi Supersemar.


Bau Massepe (Letjen. Andi Abdullah Bau Massepe)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 82/TK/2005, tanggal 7 November 2005

Berasal dari Sulawesi Selatan     Usia saat meninggal : 29 tahun
Lahir : 1918   di Massepe, Kabupaten Sidenreng Rappang, Sulawesi Selatan
Gugur/Meninggal : Minggu Kliwon, 2 Februari 1947   di Pare-Pare, Sulawesi Selatan
Shio, Unsur, Sifat : Kuda, Tanah, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kota Pare-Pare, Sulawesi Selatan.

Kategori : Militer

 Pejuang heroik dan Panglima pertama TRI Divisi Hasanuddin. Pewaris tahta Kerajaan Bone, Gowa, Suppa, Allita, Sidenreng Rappang dan Sawito. Putra dari Andi Mappanyukki (juga Pahlawan Nasional)


Djatikusumo (Jenderal Goesti Pangeran Harjo Djatikoesoemo)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 73/TK/2002, tanggal 6 November 2002

Berasal dari Jawa Tengah     Usia saat meninggal : 75 tahun
Lahir : Minggu Pahing, 1 Juli 1917   di Surakarta, Jawa Tengah
Gugur/Meninggal : Sabtu Wage, 4 Juli 1992   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Cancer       Shio, Unsur, Sifat : Ular, Api, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Wonogiri, Jawa Tengah

Kategori : Militer

 Pejuang dari Keraton Surakarta. Kepala Staf TNI Angkatan Darat yang pertama. Duta Besar RI. Menteri Kebudayaan dan Pariwisata yang pertama. Menteri Perhubungan.


Gatot Soebroto (Jenderal Gatot Subroto)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 222 Tahun 1962, tanggal 18 Juni 1962

Berasal dari Jawa Tengah     Usia saat meninggal : 54 tahun
Lahir : Kamis Kliwon, 10 Oktober 1907   di Banyumas, Jawa Tengah
Gugur/Meninggal : Senin Pon, 11 Juni 1962   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Libra       Shio, Unsur, Sifat : Kambing, Api, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Desa Sidomulyo, Kecamatan Ungaran, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah

Kategori : Militer

 Tokoh perjuangan militer Indonesia dalam merebut kemerdekaan. Panglima Tentara & Teritorium (T&T) IV Diponegoro. Wakil Staff Kepala Angkatan Darat.


Harun Thohir (Kopral KKO Harun bin Said, Thohir bin Mandar, Tahir)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 50/TK/1968, tanggal 17 Oktober 1968

Berasal dari Jawa Timur     Usia saat meninggal : 21 tahun
Lahir : Jumat Legi, 4 April 1947   di Pulau Bawean, Kabupaten Gresik, Jawa Timur,
Gugur/Meninggal : Kamis Pon, 17 Oktober 1968   di Singapura
Zodiak : Aries       Shio, Unsur, Sifat : Babi, Api, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta

Kategori : Militer

 Pejuang pada masa Konfrontasi Indonesia dengan Malaysia. Gugur di Singapura.


Hasan Basry (Brigjen H. Hasan Basry)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 110/TK/2001, tanggal 3 November 2001

Berasal dari Kalimantan Selatan     Usia saat meninggal : 61 tahun
Lahir : Minggu Wage, 17 Juni 1923   di Kandangan, Hulu Sungai Selatan
Gugur/Meninggal : Minggu Pon, 15 Juli 1984   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Gemini       Shio, Unsur, Sifat : Babi, Air, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Simpang Empat, Liang Anggang, Kota Banjarbaru, Kalimantan Selatan

Kategori : Militer

 Pejuang Kemerdekaan Indonesia. Bapak Gerilya Kalimantan. Ketua Umum Harian Angkatan 45 Kalsel. Anggota DPR, Dewan Paripurna Angkatan 45 dan Legiun Veteran RI. Panglima Daerah Militer X.


John Lie (Laksda Lie Tjeng Tjoan, Jahja Daniel Dharma)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 58/TK/2009, tanggal 9 November 2009

Berasal dari Sulawesi Utara     Usia saat meninggal : 77 tahun
Lahir : Kamis Legi, 9 Maret 1911   di Manado, Sulawesi Utara
Gugur/Meninggal : Sabtu Pahing, 27 Agustus 1988   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Pisces       Shio, Unsur, Sifat : Babi, Logam, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta

Kategori : Militer

 Laksamana Muda TNI Angkatan Laut. Pejuang Kemerdekaan Indonesia. Komandan Kapal Perang Rajawali. Mendapat penghargaan Bintang Mahaputera Utama dan Bintang Mahaputera Adipradana.


Marthen Indey
Pahlawan Nasional : Keppres No. 77/TK/1993, tanggal 14 September 1993

Berasal dari Papua     Usia saat meninggal : 74 tahun
Lahir : Kamis Pahing, 14 Maret 1912   di Doromena, Jayapura, Papua, Indonesia
Gugur/Meninggal : Kamis Kliwon, 17 Juli 1986   di Doromena, Jayapura, Papua, Indonesia
Zodiak : Pisces       Shio, Unsur, Sifat : Tikus, Air, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Kompleks Makam Pahlawan Nasional Marthen Indey, Kampung Sabron, Kabupaten Jayapura, Papua

Kategori : Militer

 Aktivis Kemerdekaan Indonesia yang membantu Pembentukan NKRI (Negara Kesatuan Republik Indonesia), khususnya Pembebasan Papua dari Penjajah Belanda.


Mustopo (Mayjen. Prof. Dr. Moestopo)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 66/TK/2007, tanggal 9 November 2007

Berasal dari Jawa Timur     Usia saat meninggal : 73 tahun
Lahir : Minggu Pon, 13 Juli 1913   di Ngadiluwih, Kediri, Jawa Timur
Gugur/Meninggal : Senin Wage, 29 September 1986   di Bandung, Jawa Barat, Indonesia
Zodiak : Cancer       Shio, Unsur, Sifat : Kerbau, Air, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Cikutra, Bandung, Jawa Barat.

Kategori : Militer

 Pejuang Kemerdekaan Indonesia. Dokter gigi Indonesia dan Pendidik. Menteri Pertahanan Ad. Interim. Penasehat Jenderal Sudirman. Panglima Pasukan Penggempur dan Panglima Teritorial Jawa Timur. Pendiri dan Ketua Yayasan Pendidikan Prof. Dr. Moestopo.


R. E. Martadinata (Laksamana Laut Raden Eddy Martadinata)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 220 Tahun 1966, tanggal 7 Oktober 1966

Berasal dari Jawa Barat     Usia saat meninggal : 45 tahun
Lahir : Selasa Wage, 29 Maret 1921   di Bandung, Jawa Barat
Gugur/Meninggal : Kamis Legi, 6 Oktober 1966   di Gunung Riung Gunung, Pangalengan, Indonesia
Zodiak : Aries       Shio, Unsur, Sifat : Ayam, Logam, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta.

Kategori : Militer

 Menteri/Panglima Angkatan Laut (1959 – 1966). Duta Besar RI untuk Pakistan. Tokoh Angkatan Laut RI yang disegani.


Sudirman (Jenderal Besar Raden Soedirman)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 314 Tahun 1964, tanggal 10 Desember 1964

Berasal dari Jawa Tengah     Usia saat meninggal : 34 tahun
Lahir : Senin Pon, 24 Januari 1916   di Purbalingga, Jawa Tengah
Gugur/Meninggal : Minggu Pahing, 29 Januari 1950   di Magelang, Jawa Tengah
Zodiak : Aquarius       Shio, Unsur, Sifat : Kelinci, Kayu, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kusumanegara Semaki, Yogyakarta.

Kategori : Militer

 Pejuang Kemerdekaan Indonesia. Seorang Guru, Panglima Besar Tentara Nasional Indonesia pertama (TKR, Tentara Keamanan Rakyat), dari tahun 1945 sampai 1950 yang merupakan tahun kritis dan sangat menentukan kemerdekaan Republik Indonesia.


Supriyadi (Soedanco Soeprijadi, Suprijadi)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 63/TK/1975, tanggal 9 Agustus 1975

Berasal dari Jawa Timur     Usia saat meninggal : 22 tahun
Lahir : Jumat Wage, 13 April 1923   di Trenggalek, Jawa Timur
Gugur/Meninggal : 1945   di Biltar, Jawa Timur (sebagian menyatakan hilang, namun dipastikan gugur sebelum 17 Agustus 1945).
Zodiak : Aries       Shio, Unsur, Sifat : Babi, Air, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Di Depan bekas markas PETA, Jl. Soedanco Soepriyadi, Blitar, Jawa Timur (Monumen/Patung)

Kategori : Militer

 Pejuang Kemerdekaan Indonesia. Pemimpin pemberontakan pasukan Pembela Tanah Air (PETA) Penjajah Jepang di Blitar. Menteri Keamanan Rakyat Republik Indonesia ke-1.


Tjilik Riwut (Marsekal Pertama Tjilik Riwut)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 108/TK/1998, tanggal 6 November 1998

Berasal dari Kalimantan Tengah     Usia saat meninggal : 69 tahun
Lahir : Sabtu Pon, 2 Februari 1918   di Desa Kasongan, Kecamatan Katingan Hilir, Kabupaten Katingan, Kalimantan Tengah.
Gugur/Meninggal : Senin Legi, 17 Agustus 1987   di Kota Banjarmasin, Kalimantan Selatan
Zodiak : Aquarius       Shio, Unsur, Sifat : Ular, Api, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Makam Pahlawan Sanaman Lampang, Palangka Raya, Kalimantan Tengah

Kategori : Militer

 Pejuang Kemerdekaan Indonesia. Pencinta alam sejati yang sangat menjunjung tinggi budaya leluhurnya (suku Dayak). Penulis buku. Memimpin Operasi Penerjunan Pasukan Payung Pertama pada 17 Oktober 1947 oleh pasukan MN 1001, yang ditetapkan sebagai Hari Pasukan Khas TNI-AU. Gubernur Kalimantan Tengah ke-2. Anggota DPR RI.


Urip Sumoharjo (Jenderal Oerip Soemohardjo)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 314 Tahun 1964, tanggal 10 Desember 1964

Berasal dari Jawa Tengah     Usia saat meninggal : 55 tahun
Lahir : Rabu Pon, 22 Februari 1893   di Purworejo, Jawa Tengah, Indonesia
Gugur/Meninggal : Rabu Wage, 17 November 1948   di Yoyakarta, Indonesia
Zodiak : Pisces       Shio, Unsur, Sifat : Ular, Air, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kusumanegara Semaki, Yogyakarta

Kategori : Militer

 Pejuang Kemerdekaan Indonesia. Pemimpin Tentara Keamanan Rakyat RI yang Pertama (sebelum Sudirman). Membentuk Angkatan Perang Nasional Indonesia yang pertama. Penasehat Wakil Presiden (merangkap Menteri Pertahanan).


Usman Janatin (Serda. KKO. Oesman Djanatin bin Haji Mohammad Ali)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 50/TK/1968, tanggal 17 Oktober 1968

Berasal dari Jawa Timur     Usia saat meninggal : 25 tahun
Lahir : Kamis Pon, 18 Maret 1943   di Dukuh Tawangsari, Desa Jatisaba, Kecamatan Purbalingga, Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah
Gugur/Meninggal : Kamis Pon, 17 Oktober 1968   di Singapura
Zodiak : Pisces       Shio, Unsur, Sifat : Kambing, Air, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta

Kategori : Militer

 Pejuang pada masa Konfrontasi Indonesia dengan Malaysia. Gugur di Singapura.


Yos Sudarso (Laksmana Madya Josaphat Soedarso)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 88/TK/1973, tanggal 6 November 1973

Berasal dari Jawa Tengah     Usia saat meninggal : 36 tahun
Lahir : Selasa Kliwon, 24 November 1925   di Salatiga, Jawa Tengah
Gugur/Meninggal : Senin Legi, 15 Januari 1962   di Laut Arafura Kepulauan Aru, Indonesia
Zodiak : Sagitarius       Shio, Unsur, Sifat : Kerbau, Kayu, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Monumen Yos Sudarso, Surabaya, Jawa Timur.

Kategori : Militer

 Beliau adalah Deputi Operasi Komando Staf Angkatan Laut (KSAL) yang terjun langsung dalam pertempuran membebaskan Papua (Irian Barat) dari Penjajah Belanda. Tanggal 15 Januari 1962, beliau gugur di atas KRI Macan Tutul dalam peristiwa pertempuran Laut Arafura Kepulauan Aru dengan kekuatan yang tidak seimbang, setelah ditembak oleh kapal patroli Hr. Ms. Eversten milik armada Belanda.


Suharso (Prof. Dr. R. Soeharso)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 88/TK/1973, tanggal 6 November 1973

Berasal dari Jawa Tengah     Usia saat meninggal : 58 tahun
Lahir : Senin Pahing, 13 Mei 1912   di Ampel, Boyolali, Jawa Tengah
Gugur/Meninggal : Sabtu Legi, 27 Februari 1971   di Rumah Jl. Slamet Riyadi, Surakarta, Jawa Tengah
Zodiak : Taurus       Shio, Unsur, Sifat : Tikus, Air, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Dukuh Seboto, Desa Seboto, Kecamatan Ampel, Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah.

Kategori : Pembangunan

 Pejuang Kemanusiaan. Dokter ahli bedah. Bapak Orthopaedic Indonesia. Pendiri Pusat Rehabilitasi penderita cacat jasmani di Surakarta, Jawa Tengah. Pelopor Medis di Bidang Prostesis (kaki dan tangan tiruan). Pendiri Rumah Sakit Ortopedi dan Yayasan Pemeliharaan Anak-anak Cacat di Surakarta.


T.M. Hasan (Dr. HC Mr. Teuku H. Muhammad Hasan)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 85/TK/2006, tanggal 3 November 2006

Berasal dari NAD (Aceh)     Usia saat meninggal : 91 tahun
Lahir : Rabu Legi, 4 April 1906   di Sigli, Kabupaten Pidie, Nanggroe Aceh Darussalam, Indonesia
Gugur/Meninggal : Minggu Wage, 21 September 1997   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Aries       Shio, Unsur, Sifat : Kuda, Api, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta

Kategori : Pembangunan

 Pejuang Kemerdekaan Indonesia. Bangsawan Aceh, Wakil Presiden Pemerintah Darurat Republik Indonesia (PDRI). Gubernur Sumatera Pertama. Menteri Pendidikan dan Kebudayaan. Menteri Dalam Negeri, Menteri Agama. Ketua Komisi Perdagangan dan Industri DPRS. Ketua Panitia Negara Urusan Pertambangan (PNUP) yang berhasil Menasionalisasi beberapa Perusahaan Minyak Asing. Pendiri Universitas Serambi Mekkah.


Tien Suharto (Ny. Hj. Raden Ayu Fatimah Siti Hartinah Soeharto)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 60/TK/1996, tanggal 30 Juli 1996

Berasal dari Jawa Tengah     Usia saat meninggal : 72 tahun
Lahir : Kamis Legi, 23 Agustus 1923   di Desa Jaten, Surakarta (Solo), Jawa Tengah
Gugur/Meninggal : Minggu Pon, 28 April 1996   di Rumah Sakit Gatot Subroto, Jakarta, Indonesia
Zodiak : Virgo       Shio, Unsur, Sifat : Babi, Air, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Astana Giri Bangun, Desa Girilayu, Kecamatan Matesih, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah.

Kategori : Pembangunan

 Ibu Negara Republik Indonesia (1967 – 1996), Istri Presiden Suharto, aktif dalam Kegiatan Sosial dan Budaya. Penggagas sekaligus Pendiri Taman Mini Indonesia Indah (TMII). Anggota Laskar Putri Indonesia (LPI), penunjang kesuksesan perjuangan.


W.Z. Johannes (Prof. Dr. Wilhelmus Zakaria Johannes)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 6/TK/1968, tanggal 27 Maret 1968

Berasal dari NTT (Nusa Tenggara Timur)     Usia saat meninggal : 57 tahun
Lahir : 1895   di Termanu, Pulau Rote, Nusa Tenggara Timur, Indonesia.
Gugur/Meninggal : Kamis Legi, 4 September 1952   di Den Haag, Belanda
Shio, Unsur, Sifat : Kambing, Kayu, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Pemakaman Umum (TPU) Jati Petamburan, Jakarta Pusat.

Kategori : Pembangunan

 Pendidik dan Pejuang Pergerakan Nasional. Ahli Rontgen Pertama Indonesia. Pelopor Medis Bidang Radiologi. Turut mendirikan Badan Persiapan Persatuan Kristen (BPPK), yang menjelma menjadi Partai Kristen Indonesia (Parkindo). Ketua Partai Kristen Nasional (PKN). Juga membentuk organisasi perjuangan, yakni Gerakan Rakyat Indonesia Sunda Kecil (GRISK) untuk mempertahankan Kemerdekaan RI. Anggota BP KNIP (Badan Pekerja Komite Nasional Indonesia Pusat). Presiden (Rektor) Universitas Indonesia.


Dewi Sartika (Raden Dewi Sartika)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 252 Tahun 1966, tanggal 1 Februari 1966

Berasal dari Jawa Barat     Usia saat meninggal : 62 tahun
Lahir : Kamis Legi, 4 Desember 1884   di Cicalengka, Bandung, Jawa Barat
Gugur/Meninggal : Kamis Legi, 11 September 1947   di Tasikmalaya, Jawa Barat
Zodiak : Sagitarius       Shio, Unsur, Sifat : Monyet, Kayu, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Kompleks Pemakaman Bupati Bandung di Jalan Karang Anyar, Bandung, Jawa Barat.

Kategori : Pendidikan

 Tokoh perintis pendidikan untuk kaum wanita. Mendirikan Sekolah Pertama untuk Perempuan.


Ki Hadjar Dewantara (Dr. HC RM Soewardi Soerjaningrat)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 305 Tahun 1959, tanggal 28 November 1959

Berasal dari DIY (Yogyakarta)     Usia saat meninggal : 69 tahun
Lahir : Kamis Legi, 2 Mei 1889   di Yogyakarta, Indonesia
Gugur/Meninggal : Minggu Legi, 26 April 1959   di Yogyakarta, Indonesia
Zodiak : Taurus       Shio, Unsur, Sifat : Kerbau, Tanah, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Taman Wijaya Brata, Celeban, Yogyakarta.

Kategori : Pendidikan

 Bapak Pendidikan Nasional Indonesia. Menteri Pendidikan Nasional Pertama. Pendiri Taman Siswa, Aktivis Pergerakan Kemerdekaan RI. Tanggal kelahirannya diperingati sebagai Hari Pendidikan Nasional.


Ki Mangunsarkoro (Ki Sarmidi Mangunsarkoro)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 113/TK/2011, tanggal 7 November 2011

Berasal dari Jawa Tengah     Usia saat meninggal : 53 tahun
Lahir : Senin Kliwon, 23 Mei 1904   di Surakarta, Jawa Tengah
Gugur/Meninggal : Sabtu Wage, 8 Juni 1957   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Gemini       Shio, Unsur, Sifat : Naga, Kayu, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Makam Keluarga Besar Tamansiswa Taman Wijaya Brata, Celeban, Yogyakarta.

Kategori : Pendidikan

 Pendidik dan Pejuang Pendidikan. Menteri Pendidikan, Pengajaran dan Kebudayaan ke 5. Tampil sebagai pembicara dalam Kongres Pemuda 28 Oktober 1928. Penulis berbagai buku pendidikan.


R. A. Kartini (Raden Adjeng Kartini, Raden Ayu Kartini)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 108 Tahun 1964, tanggal 2 Mei 1964

Berasal dari Jawa Tengah     Usia saat meninggal : 25 tahun
Lahir : Senin Pahing, 21 April 1879   di Jepara, Jawa Tengah
Gugur/Meninggal : Sabtu Pahing, 17 September 1904   di Rembang, Jawa Tengah
Zodiak : Taurus       Shio, Unsur, Sifat : Kelinci, Tanah, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Desa Bulu, Kecamatan Bulu, Rembang, Jawa Tengah.

Kategori : Pendidikan

 Pelopor kebangkitan perempuan pribumi. Pejuang Hak-Hak Perempuan dari Jawa. Buku “Habis Gelap Terbitlah Terang” berisi Surat-surat yang pernah dikirimkan Kartini kepada teman-temannya di Eropa yang sekaligus berisi pemikirannya.


Maria Walanda Maramis (Maria Josephine Catherine Maramis)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 12/TK/1969, tanggal 20 Mei 1969

Berasal dari Sulawesi Utara     Usia saat meninggal : 51 tahun
Lahir : Minggu Kliwon, 1 Desember 1872   di Kema, Sulawesi Utara
Gugur/Meninggal : Selasa Wage, 22 April 1924   di Maumbi, Sulawesi Utara
Zodiak : Sagitarius       Shio, Unsur, Sifat : Monyet, Air, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Maria Walanda Maramis, Desa Maumbi Kecamatan Airmadidi, Kabupaten Minahasa Utara, Sulawesi Utara.

Kategori : Pergerakan

 Pendidik dan Penggiat Hak-Hak Perempuan. Sosok pendobrak adat, pejuang kemajuan dan emansipasi perempuan di dunia politik dan pendidikan. Pendiri Percintaan Ibu Kepada Anak Temurunannya (PIKAT)


Sutomo (Dr. Soetomo)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 657 Tahun 1961, tanggal 27 Desember 1961

Berasal dari Jawa Timur     Usia saat meninggal : 49 tahun
Lahir : Senin Kliwon, 30 Juli 1888   di Ngepeh, Loceret, Nganjuk, Jawa Timur
Gugur/Meninggal : Senin Kliwon, 30 Mei 1938   di Surabaya, Jawa Timur
Zodiak : Leo       Shio, Unsur, Sifat : Tikus, Tanah, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Gedung Nasional Indonesia (GNI) di Jalan Bubutan, Surabaya, Jawa Timur

Kategori : Pergerakan

 Pejuang Pergerakan Kemerdekaan Indonesia, dokter, wartawan, politisi. Pendiri Budi Utomo (1908), organisasi pergerakan nasional pertama di Indonesia. Pendiri Indonesische Studie Club (ISC), 1924. Pendiri Partai Bangsa Indonesia (1930). Pendiri dan Ketua Parindra (Partai Indonesia Raya, 1935). Pendiri beberapa surat kabar pergerakan dan perjuangan.


W. R. Supratman (Wage Roedolf Soepratman)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 16/TK/1971, tanggal 20 Mei 1971

Berasal dari Jawa Timur     Usia saat meninggal : 35 tahun
Lahir : Senin Wage, 9 Maret 1903   di Jatinegara, Jakarta, Indonesia
Gugur/Meninggal : Rabu Wage, 17 Agustus 1938   di Surabaya, Jawa Timur, Indonesia
Zodiak : Pisces       Shio, Unsur, Sifat : Kelinci, Air, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Jalan Kenjeran, Surabaya, Jawa Timur

Kategori : Pergerakan

 Aktivis Pergerakan Nasional. Pencipta lagu Kebangsaan Indonesia : “Indonesia Raya” (1924). Pada malam penutupan Kongres Pemuda II, 28 Oktober 1928, WR Soepratman memperdengarkan lagu ciptaannya “Indonesia Raya”, dan pada saat itulah untuk pertama kalinya lagu Indonesia Raya dikumandangkan di depan umum. Semua yang hadir terpukau mendengarnya. Dengan cepat lagu itu terkenal di kalangan pergerakan nasional. Apabila partai-partai politik mengadakan kongres, maka lagu Indonesia Raya selalu dinyanyikan. Lagu itu merupakan perwujudan rasa persatuan dan kehendak untuk merdeka.


Wahidin Sudirohusodo (dr. Wahidin Soedirohoesodo)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 88/TK/1973, tanggal 6 November 1973

Berasal dari DIY (Yogyakarta)     Usia saat meninggal : 65 tahun
Lahir : Rabu Legi, 7 Januari 1852   di Mlati, Sleman, Yogyakarta, Indonesia
Gugur/Meninggal : Sabtu Legi, 26 Mei 1917   di Yogyakarta, DIY, Indonesia
Zodiak : Capricorn       Shio, Unsur, Sifat : Babi, Logam, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Jl. Magelang, Desa Sendangadi. Kecamatan Mlati, Sleman, Yogyakarta

Kategori : Pergerakan

 Pendidik dan Pelopor Pergerakan Nasional Indonesia. Seorang dokter yang sebagian besar usianya dihabiskannya untuk membantu rakyat kecil guna meningkatkan kecerdasan mereka. Dimulai dari menerbitkan dan Memimpin Majalah Retno Dumilah (sejak tahun 1894), disusul Majalah Guru Desa. Mendirikan Badan Beasiswa “Darmo-woro” (25 Oktober 1913) dengan menjual harta bendanya dan berkeliling Pulau Jawa untuk membantu anak-anak pribumi. Mengilhami lahirnya Budi Utomo. Menjadi Ketua Panitia Konggres I Budi Utomo.


Achmad Rifai (K.H. Ahmad Rifa'i)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 89/TK/2004, tanggal 5 November 2004

Berasal dari Jawa Tengah     Usia saat meninggal : 83 tahun
Lahir : Sabtu Kliwon, 9 Muharam 1200 H (12 November 1785)   di Tempuran, Kendal, Jawa Tengah
Gugur/Meninggal : Rabu Kliwon, 25 Robiul Akhir 1286 H (4 Agustus 1869)   di Manado, Sulawesi Utara
Zodiak : Scorpio       Shio, Unsur, Sifat : Ular, Kayu, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Kompleks Makam Kiai Modjo, Pekuburan Jawa Tondano di Kelurahan Kampung Jawa,Kecamatan Tondano Utara, Kabupaten Minahasa, Sulawesi Utara.

Kategori : Perjuangan

 Pemikir Islam dan Penulis terkenal karena sikap anti penjajah Belanda. Sebanyak lebih dari 60 buku/kitab yang ditulisnya. Dalam berdakwah ia mengobarkan semangat anti penjajah dan gagasannya bisa dikategorikan pembaharuan, purifikasi (pemurnian), dan pencerahan. Juga fikihisasi karena ajarannya bersifat fikih. Membangun komunitas Rifaiyah.


Ageng Tirtayasa (Sultan Ageng Tirtajasa, Sultan Abdul Fathi Abdul Fattah)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 45/TK/1970, tanggal 1 Agustus 1970

Berasal dari Banten     Usia saat meninggal : 61 tahun
Lahir : 1631   di Banten, Indonesia
Gugur/Meninggal : 1692   di Penjara Batavia (Jakarta), Indonesia
Shio, Unsur, Sifat : Kambing, Logam, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Makam Raja-Raja (Sultan) Banten, Mesjid Agung Banten.

Kategori : Perjuangan

 Sultan (Raja/Pemimpin) Kesultanan Banten pada periode 1651 – 1683 yang memimpin perjuangan melawan penjajah Belanda (VOC). Beliau berusaha mewujudkan Banten sebagai kerajaan Islam terbesar, meningkatkan kesejahteraan rakyat dengan membuka sawah-sawah baru dan mengembangkan irigasi. Di bidang keagamaan, beliau mengangkat Syekh Yusuf Al-Makasari (juga Pahlawan Nasional) sebagai mufti kerajaan dan penasehat sultan.


Agung Hanyokrokusumo (Sultan Agung Anyokrokusumo)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 106/TK/1975, tanggal 3 November 1975

Berasal dari DIY (Yogyakarta)     Usia saat meninggal : 52 tahun
Lahir : 1593   di Kutagede, Kesultanan Mataram
Gugur/Meninggal : 1645   di Karta (Plered, Bantul), Kesultanan Mataram
Shio, Unsur, Sifat : Ular, Air, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Pemakaman Imogiri di Imogiri, Kabupaten Bantul, Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, Indonesia

Kategori : Perjuangan

 Sultan Mataram terbesar, berperang melawan penindasan Belanda. Seorang Pejuang dan Budayawan. Memadukan Kalender Hijriyah dengan Kalender Saka, menjadi Kalender Jawa Islam


Andi Mapanyuki (Andi Mappanyukki Sultan Ibrahim)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 89/TK/2004, tanggal 5 November 2004

Berasal dari Sulawesi Selatan     Usia saat meninggal : 82 tahun
Lahir : 1885   di Bone, Sulawesi Selatan
Gugur/Meninggal : Selasa Kliwon, 18 April 1967   di Jonggaya (Jl. Kumala no.160) Makassar, Sulawesi Selatan.
Shio, Unsur, Sifat : Ayam, Kayu, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Panaikang, Makassar, Sulawesi Selatan

Kategori : Perjuangan

 Raja Bone ke-XXXII dengan gelar Sultan Ibrahim. Pejuang Kemerdekaan, memimpin perlawanan terhadap Belanda. Ayah dari Andi Abdullah Bau Massepe (juga Pahlawan Nasional)


Cut Nyak Dhien (Tjut Njak Dhien, Tjoet Nja' Dhien)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 106 Tahun 1964, tanggal 2 Mei 1964

Berasal dari NAD (Aceh)     Usia saat meninggal : 60 tahun
Lahir : 1848   di Lampadang, Kerajaan Aceh (Aceh Besar, Wilayah VI Mukim)
Gugur/Meninggal : Jumat Pon, 6 November 1908   di Sumedang, Jawa Barat
Shio, Unsur, Sifat : Monyet, Tanah, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Gunung Puyuh, Sumedang, Jawa Barat.

Kategori : Perjuangan

 Pemimpin Gerilya Aceh yang berperang melawan Pasukan Kolonial Belanda pada masa perang Aceh (1873-1904). Istri Teuku Umar (juga Pahlawan Nasional)


Cut Nyak Meutia (Tjut Meutia, Tjoet Nja' Meutia)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 106 Tahun 1964, tanggal 2 Mei 1964

Berasal dari NAD (Aceh)     Usia saat meninggal : 40 tahun
Lahir : 1870   di Keureutoe, Pirak, Aceh Utara, NAD, Indonesia.
Gugur/Meninggal : Senin Kliwon, 24 Oktober 1910   di Alue Kurieng, NAD (Aceh), Indonesia.
Shio, Unsur, Sifat : Kuda, Logam, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Alue Kurieng, NAD (Aceh).

Kategori : Perjuangan

 Pemimpin Gerilya Aceh yang berperang melawan Pasukan Kolonial Belanda. Gugur pada pertempuran di Alue Kurieng tanggal 24 Oktober 1910.


Diponegoro (Pangeran Diponegoro, Raden Mas Ontowiryo)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 87/TK/1973, tanggal 6 November 1973

Berasal dari DIY (Yogyakarta)     Usia saat meninggal : 69 tahun
Lahir : Jumat Wage, 11 November 1785   di Yogyakarta, Indonesia
Gugur/Meninggal : Senin Pon, 8 Januari 1855   di Makassar, Sulawesi Selatan
Zodiak : Scorpio       Shio, Unsur, Sifat : Ular, Kayu, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Jalan Diponegoro, Kelurahan Melayu, Kecamatan Wajo, Makassar, Sulawesi Selatan.

Kategori : Perjuangan

 Pemimpin Perang Jawa Terbesar melawan Belanda (Perang Diponegoro, 1825-1830). Penghargaan tertinggi diberikan Dunia (UNESCO) pada 21 Juni 2013 menetapkan Babad Diponegoro sebagai Memory of the World.


Hamengkubuwana I (Sri Sultan Hamengkuwubono I)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 85/TK/2006, tanggal 3 November 2006

Berasal dari DIY (Yogyakarta)     Usia saat meninggal : 74 tahun
Lahir : Jumat Kliwon, 6 Agustus 1717   di Kartasura, Indonesia
Gugur/Meninggal : Sabtu Wage, 24 Maret 1792   di Yogyakarta, Indonesia
Zodiak : Leo       Shio, Unsur, Sifat : Ayam, Api, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Astana Imogiri, Bantul, DI Yogyakarta.

Kategori : Perjuangan

 Pendiri sekaligus Raja Pertama Kesultanan Yogyakarta, berjuang melawan Hindia Belanda di Yogyakarta. Raja terbesar dari keluarga Mataram sejak Sultan Agung.


Hasanuddin (Sultan Hasanuddin)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 87/TK/1973, tanggal 6 November 1973

Berasal dari Sulawesi Selatan     Usia saat meninggal : 39 tahun
Lahir : Minggu Pon, 12 Januari 1631   di Makassar, Sulawesi Selatan
Gugur/Meninggal : Kamis Wage, 12 Juni 1670   di Makassar, Sulawesi Selatan
Zodiak : Capricorn       Shio, Unsur, Sifat : Kuda, Logam, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Katangka, Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan

Kategori : Perjuangan

 Raja Gowa ke 16. Menggabungkan kekuatan kerajaan-kerajaan di Indonesia bagian timur untuk melawan Kompeni (Belanda). Karena keberaniannya oleh Belanda dijuluki Ayam Jantan/Jago dari Benua Timur.


I Gusti Ketut Jlantik (Patih Jelantik)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 77/TK/1993, tanggal 15 September 1993

Berasal dari Bali     Usia saat meninggal : tahun
Lahir :   di Karangasem, Bali, Indonesia
Gugur/Meninggal : 1849   di Perbukitan Bale Pundak, Gunung Batur, Kintamani, Bali
Lokasi Makam/Monumen : Buleleng, Bali (Monumen)

Kategori : Perjuangan

 Patih Kerajaan Buleleng. Pemimpin Perang Puputan Jagaraga melawan Pasukan Kolonial Belanda.


Imam Bonjol (Tuanku Imam Bondjol)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 87/TK/1973, tanggal 6 November 1973

Berasal dari Sumatera Barat     Usia saat meninggal : 92 tahun
Lahir : 1772   di Bonjol, Pasaman, Sumatera Barat
Gugur/Meninggal : Minggu Pon, 6 November 1864   di Lotak, Pineleng, Minahasa, Sulawesi Utara
Shio, Unsur, Sifat : Naga, Air, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Lotak, Pineleng, Minahasa, Sulawesi Utara

Kategori : Perjuangan

 Pemimpin (Imam) kaum Padri di Bonjol yang memimpin perang melawan Belanda dalam Perang Padri tahun 1803-1838 di Sumatera Barat.


Iskandar Muda (Sultan Iskandar Muda)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 77/TK/1993, tanggal 14 September 1993

Berasal dari NAD (Aceh)     Usia saat meninggal : 43 tahun
Lahir : 1593   di Banda Aceh, Aceh, Indonesia.
Gugur/Meninggal : Sabtu Pon, 27 September 1636   di Banda Aceh, Aceh, Indonesia.
Shio, Unsur, Sifat : Ular, Air, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Kompleks Makam Pahlawan Nasional Sultan Iskandar Muda, Banda Aceh, NAD, Indonesia.

Kategori : Perjuangan

 Sultan Aceh yang Terbesar dalam masa Kesultanan Aceh, yang berkuasa dari tahun 1607 sampai 1636, dengan reputasi internasional sebagai pusat perdagangan dan pembelajaran tentang Islam.


Kiras Bangun (Garamata)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 82/TK/2005, tanggal 7 November 2005

Berasal dari Sumatera Utara     Usia saat meninggal : 90 tahun
Lahir : 1852   di Kampung Batu Karang, Kabupaten Karo, Sumatera Utara
Gugur/Meninggal : Kamis Legi, 22 Oktober 1942   di Karo, Sumatera Utara
Shio, Unsur, Sifat : Tikus, Air, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Desa Batukarang, Payung, Kabupaten Karo, Sumatera Utara

Kategori : Perjuangan

 Pemimpin Gerilya yang menggalang kekuatan lintas agama di Sumatera Utara dan Aceh untuk menentang penjajahan Belanda.


La Maddukelleng (Arung Matowa Wajo XXXIV, Arung Siengkang)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 109/TK/1998, tanggal 6 November 1998

Berasal dari Sulawesi Selatan     Usia saat meninggal : 65 tahun
Lahir : 1700   di Wajo, Sulawesi Selatan
Gugur/Meninggal : 1765   di Wajo, Sulawesi Selatan
Shio, Unsur, Sifat : Naga, Logam, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Kota Sengkang, Kabupaten Wajo, Sulawesi Selatan

Kategori : Perjuangan

 Raja Pasir dari Kesultanan Pasir. Raja Wajo (Arung Matowa Wajo XXXIV) di Kerajaan Wajo. Memimpin pasukan dari suku Bugis, Pasir, Kutai, Makassar serta Bugis-Pagatan, untuk melawan Belanda.


Martha Christina Tiahahu
Pahlawan Nasional : Keppres No. 12/TK/1969, tanggal 20 Mei 1969

Berasal dari Maluku     Usia saat meninggal : 17 tahun
Lahir : Sabtu Legi, 4 Januari 1800   di Abubu, Nusa Laut, Maluku, Indonesia
Gugur/Meninggal : Jumat Pon, 2 Januari 1818   di Laut Banda, Maluku, Indonesia
Zodiak : Capricorn       Shio, Unsur, Sifat : Kambing, Tanah, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Karang Panjang, Ambon Maluku (Patung, Monumen yang menghadap laut)

Kategori : Perjuangan

 Pejuang Kemerdekaan yang unik yaitu seorang puteri remaja yang turut dalam pertempuran melawan tentara kolonial Belanda dalam perang Pattimura tahun 1817. Meninggal dalam tahanan Belanda.


Nyi Ageng Serang (Raden Ajeng Kustiyah Wulaningsih Retno Edi)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 84/TK/1974, tanggal 13 Desember 1974

Berasal dari Jawa Tengah     Usia saat meninggal : 76 tahun
Lahir : 1752   di Serang, Purwodadi, Jawa Tengah
Gugur/Meninggal : 1828   di Yogyakarta, Indonesia
Shio, Unsur, Sifat : Monyet, Air, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Banjarharjo, Kalibawang, Kulon Progo, DI Yogyakarta

Kategori : Perjuangan

 Salah satu Panglima Perang melawan Kolonial Belanda pada Perang Diponegoro. Penasehat siasat perang Pangeran Diponegroro. Puteri Panembahan Notoprojo. Keturunan Sunan Kalijaga, Nenek moyang Ki Hajar Dewantara.


Pakubuwana VI (Sri Susuhunan Pakubuwono VI, Sinuhun Bangun Tapa)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 294 Tahun 1964, tanggal 17 November 1964

Berasal dari Jawa Tengah     Usia saat meninggal : 42 tahun
Lahir : Minggu Wage, 26 April 1807   di Surakarta, Jawa Tengah
Gugur/Meninggal : Sabtu Pahing, 2 Juni 1849   di Ambon, Maluku, Indonesia
Zodiak : Taurus       Shio, Unsur, Sifat : Kelinci, Api, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Astana Imogiri, Kompleks Pemakaman Keluarga Raja Keturunan Mataram, Bantul, DIY.

Kategori : Perjuangan

 Raja Kasunanan Surakarta yang memerintah tahun 1823 – 1830. Pendukung Perjuangan Pangeran Diponegoro melawan Pasukan Kolonial Belanda.


Pakubuwana X (Sri Susuhunan Pakubuwono X)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 113/TK/2011, tanggal 7 November 2011

Berasal dari Jawa Tengah     Usia saat meninggal : 72 tahun
Lahir : Senin Kliwon, 29 November 1866   di Surakarta, Jawa Tengah
Gugur/Meninggal : Rabu Pahing, 1 Februari 1939   di Surakarta, Jawa Tengah
Zodiak : Sagitarius       Shio, Unsur, Sifat : Macan, Api, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Astana Imogiri, Kompleks Pemakaman Keluarga Raja Keturunan Mataram, Bantul, DIY.

Kategori : Perjuangan

 Raja Kasunanan Surakarta yang memerintah tahun 1893 – 1939. Disebut sebagai Sinuhun Wicaksana atau Raja Besar dan Bijaksana. Pendukung berbagai kegiatan untuk kepentingan Indonesia (Pendirian Organisasi Sarekat Dagang Islam, Kongres Bahasa Indonesia I, penerbitan media massa, dsb).


Pangeran Antasari (Panembahan Amiruddin Khalifatul Mukminin)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 06/TK/1968, tanggal 27 Maret 1968

Berasal dari Kalimantan Selatan     Usia saat meninggal : 53 tahun
Lahir : 1809   di Kayu Tangi, Kesultanan Banjar
Gugur/Meninggal : Sabtu Legi, 11 Oktober 1862   di Kampung Bayan Begok, Sampirang, Barito Utara, Kalimantan Tengah
Shio, Unsur, Sifat : Ular, Tanah, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Perang Banjar, Kelurahan Surgi Mufti, Banjarmasin, Kalimantan Selatan

Kategori : Perjuangan

 Sultan Banjar. Panembahan Amiruddin Khalifatul Mukminin, yaitu pemimpin pemerintahan, panglima perang dan pemuka agama tertinggi. Memimpin Kerajaan Banjar melawan Pasukan Belanda.


Pattimura (Kapitan Pattimura, Thomas Matulessy)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 87/TK/1973, tanggal 6 November 1973

Berasal dari Maluku     Usia saat meninggal : 34 tahun
Lahir : Minggu Pahing, 8 Juni 1783   di Haria, Saparua, Maluku, Indonesia
Gugur/Meninggal : Selasa Legi, 16 Desember 1817   di New Victoria, Ambon, Maluku, Indonesia
Zodiak : Gemini       Shio, Unsur, Sifat : Kelinci, Air, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Ambon, Maluku (Pattimura Park/Taman Pattimura, Monumen Pattimura)

Kategori : Perjuangan

 Pemimpin dan Panglima Perang Maluku melawan Pasukan Kolonial Belanda (Perang Pattimura). Memimpin Raja-raja Patih, Para Kapitan, dan Tua-tua Adat di Maluku. Menggalang persatuan dengan kerajaan Ternate dan Tidore, Raja-raja di Bali, Sulawesi dan Jawa untuk berperang melawan pasukan Belanda.


Pong Tiku (Pongtiku, Nene Baso)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 73/TK/2002, tanggal 6 November 2002

Berasal dari Sulawesi Selatan     Usia saat meninggal : 61 tahun
Lahir : 1846   di Panggala Toraja Utara, Sulawesi Selatan
Gugur/Meninggal : Rabu Pon, 10 Juli 1907   di Sungai Sadan, Singki Rantepao, Toraja, Sulawesi Selatan
Shio, Unsur, Sifat : Kuda, Api, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Kecamatan Rinding Allo kabupaten Toraja Utara, Sulawesi Selatan.

Kategori : Perjuangan

 Bangsawan Toraja. Panglima Perang di Tana Toraja dan Toraja Utara yang memimpin perlawanan terhadap Penjajah Belanda.


Raden Tumenggung Setia Pahlawan (Abdul Kadir)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 114/TK/1999, tanggal 13 November 1999

Berasal dari Kalimantan Barat     Usia saat meninggal : 104 tahun
Lahir : 1771   di Sintang, Kalimantan Barat
Gugur/Meninggal : 1875   di Tanjung Suka Dua, Melawi, Kalimantan Barat
Shio, Unsur, Sifat : Kelinci, Logam, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Natali Mangguk Liang, Melawi, Kalimantan Barat

Kategori : Perjuangan

 Kepala Pemerintahan Melawi. Berperang melawan Pasukan Kolonial Belanda. Berhasil mengembangkan potensi perekonomian wilayah Melawi dan mempersatukan Suku Dayak dengan Melayu.


Radin Inten II (Radin Inten II gelar Kesuma Ratu)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 81/TK/1986, tanggal 23 Oktober 1986

Berasal dari Lampung     Usia saat meninggal : 22 tahun
Lahir : 1834   di Negara Ratu (Lampung), Indonesia
Gugur/Meninggal : Minggu Wage, 5 Oktober 1856   di Negara Ratu (Lampung), Indonesia
Shio, Unsur, Sifat : Kuda, Kayu, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Desa Gedungharta, Kelurahan Cempaka, Kecamatan Penengahan, Kabupaten Lampung Selatan

Kategori : Perjuangan

 Raja di Negara Ratu (sekarang Provinsi Lampung), masih keturunan Fatahillah (Sunan Gunung Jati). Memperjuangkan kemakmuran rakyat Lampung dan memimpin Revolusi melawan Penjajah Belanda.


Raja Haji Fisabilillah (Pangeran Sutawijaya, Panembahan Senopati)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 72/TK/1997, tanggal 11 Agustus 1997

Berasal dari Riau     Usia saat meninggal : 59 tahun
Lahir : 1725   di Kota Lama, Ulusungai, Riau, Indonesia
Gugur/Meninggal : Jumat Pon, 18 Juni 1784   di Teluk Ketapang, Melaka (sekarang Malaysia).
Shio, Unsur, Sifat : Ular, Kayu, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Pulau Penyengat, Indera Sakti, Tanjung Pinang, Kepulauan Riau.

Kategori : Perjuangan

 Raja (Yang Dipertuan Muda) Kerajaan Melayu Riau-Lingga-Johor-Pahang IV. Berhasil membangun pulau Biram Dewa di sungai Riau Lama. Memimpin Perlawanan terhadap Pasukan Kolonial Belanda. Seorang Pujangga Besar, Sastrawan yang berjasa besar meletakkan dasar-dasar Bahasa Indonesia.


Ranggong Daeng Romo
Pahlawan Nasional : Keppres No. 109/TK/2001, tanggal 3 November 2001

Berasal dari Sulawesi Selatan     Usia saat meninggal : 32 tahun
Lahir : 1915   di Kampung Bone-Bone, Polongbangkeng, Kabupaten Takalar, Sulawesi Selatan
Gugur/Meninggal : Kamis Kliwon, 27 Februari 1947   di Markas besar Lapris, Langgese
Shio, Unsur, Sifat : Kelinci, Kayu, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Kompleks makam Desa Ko’mara Kecamatan Polombangkeng Utara, Kabupaten Takalar, Sulawesi Selatan.

Kategori : Perjuangan

 Pejuang Kemerdekaan Indonesia. Pemimpin Laskar Lipan Bajeng. Panglima LAPRIS (Laskar Pemberontak Rakyat Indonesia Sulawesi), gabungan laskar-laskar di Sulawesi Selatan yang berperang melawan Belanda.


Sisingamangaraja XII (Raja Si Singamangaradja XII, Ompu Pulo Batu)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 590 Tahun 1961, tanggal 9 November 1961

Berasal dari Sumatera Utara     Usia saat meninggal : 62 tahun
Lahir : Selasa Pahing, 18 Februari 1845   di Bakkara, Tapanuli, Sumatra Utara.
Gugur/Meninggal : Senin Kliwon, 17 Juni 1907   di Desa Si Onom Hudon, perbatasan Kabupaten Tapanuli Utara dan Kabupaten Dairi.
Zodiak : Aquarius       Shio, Unsur, Sifat : Ular, Kayu, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Makam Pahlawan Nasional di Soposurung, Balige, Sumatera Utara.

Kategori : Perjuangan

 Maharaja di Negeri Toba, Sumatera Utara. Memimpin perjuangan secara bergerilya melawan Pasukan Kolonial Belanda dalam waktu yang cukup lama (30 tahun, 1877-1907). Dalam beberapa peperangan, beliau bekerjasama dengan pasukan dari Kerajaan Aceh.


Sultan Mahmud Badaruddin II (Raden Hasan Pangeran Ratu)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 63/TK/1984, tanggal 29 Oktober 1984

Berasal dari Sumatera Selatan     Usia saat meninggal : 84 tahun
Lahir : Senin Legi, 1 Rajab 1181 H (23 November 1767)   di Palembang, Sumatera Selatan, Indonesia
Gugur/Meninggal : Minggu Wage, 26 September 1852   di Ternate, Maluku Utara, Indonesia
Zodiak : Sagitarius       Shio, Unsur, Sifat : Babi, Api, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Pekuburan Islam Kelurahan Makassar Barat, Kecamatan Ternate Tengah, Kota Ternate, Maluku Utara, Indonesia.

Kategori : Perjuangan

 Raja terbesar di Kesultanan Palembang Darussalam (memerintah tahun 1803-1813 dan 1818-1821). Memimpin pertempuran melawan Penjajah Inggris dan Belanda, salah satu peperangan terbesar adalah Perang Menteng (dari kata Muntinghe) 11-15 Juni 1819 yang dimenangkan pasukan Sultan Mahmud Badaruddin II. Pada Pertempuran terakhir 22 Mei – 24 Juni 1821, Belanda berhasil mengalahkan Kesultanan Palembang. Tanggal 13 Juli 1821, sultan beserta sebagian keluarganya diasingkan ke Pulau Ternate, Maluku Utara. Selama 31 tahun beliau diasingkan di Ternate, dan tanggal 26 September 1852, di Ternate, beliau meninggal dunia dalam usia 84 tahun.


Sultan Nuku (Nuku Muhammad Amiruddin Kaicil Paparangan)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 71/TK/1995, tanggal 7 Agustus 1995

Berasal dari Maluku Utara     Usia saat meninggal : 67 tahun
Lahir : 1738   di Soasiu, Tidore, Maluku Utara, Indonesia
Gugur/Meninggal : Kamis Legi, 14 November 1805   di Tidore, Maluku Utara, Indonesia
Shio, Unsur, Sifat : Kuda, Tanah, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Kompleks Makam Sultan Nuku, di Lingkungan Soambelo, Kelurahan Soa Sio, Tidore, Maluku Utara.

Kategori : Perjuangan

 Sultan (Raja) ke 30 di Kerajaan Tidore (Kesultanan Tidore), dan Tidore mencapai puncak kejayaannya pada saat diperintah Sultan Nuku. Beliau sekaligus sebagai Jou Barakati (Panglima Perang) yang memimpin Pertempuran laut maupun darat melawan Pasukan Kolonial Belanda, dengan cita-cita membebaskan seluruh kepulauan Maluku Utara (Maloko Kie Raha) dari penjajah bangsa asing.


Sultan Thaha Syaifuddin (Raden Thaha Adiningrat)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 79/TK/1977, tanggal 24 Oktober 1977

Berasal dari Jambi     Usia saat meninggal : 88 tahun
Lahir : 1816   di Istana Tanah Pilih Kampung Gedang Kerajaan Jambi, Jambi, Indonesia
Gugur/Meninggal : Selasa Pon, 26 April 1904   di Desa Betung Bedarah, Kecamatan Tebo Ilir, Kabupaten Tebo, Jambi.
Shio, Unsur, Sifat : Tikus, Api, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Muara Tebo, Kabupaten Tebo, Jambi.

Kategori : Perjuangan

 Raja terakhir di Kesultanan Jambi. Memimpin perang melawan Pasukan Kolonial Belanda (dari 1855 – 1904, hampir 50 tahun). Terkenal sebagai raja/sultan yang rendah hati, senang bergaul dengan rakyatnya dan sangat membenci Belanda. Gugur (ditangkap dan dibunuh) dalam peperangan tahun 1904 pada usia 88 tahun.


Teuku Tjik Ditiro (Teungku Chik di Tiro Muhammad Saman)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 87/TK/1973, tanggal 6 November 1973

Berasal dari NAD (Aceh)     Usia saat meninggal : 55 tahun
Lahir : 1836   di Dayah Jrueng kenegerian Cumbok Lam Lo, Tiro, Pidie, Aceh, Indonesia
Gugur/Meninggal : Januari 1891   di Benteng Aneuk Galong, Aceh Besar, Aceh, Indonesia
Shio, Unsur, Sifat : Monyet, Api, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Kompleks Pemakaman Pahlawan Nasional di kawasan Meureu, Kecamatan Indrapuri, Aceh Besar, NAD, Indonesia.

Kategori : Perjuangan

 Pemimpin Perang Sabil di Aceh melawan Pasukan Kolonial Belanda (1881 – 1891). Beliau terkenal sanggup berkorban apa saja baik harta benda, kedudukan, maupun nyawanya demi rakyat, agama dan bangsa.


Teuku Umar
Pahlawan Nasional : Keppres No. 87/TK/1973, tanggal 6 November 1973

Berasal dari NAD (Aceh)     Usia saat meninggal : 45 tahun
Lahir : 1854   di Meulaboh, Aceh Barat, NAD, Indonesia
Gugur/Meninggal : Sabtu Pon, 11 Februari 1899   di Meulaboh, Aceh Barat, NAD, Indonesia
Shio, Unsur, Sifat : Macan, Kayu, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Kampung Mugo, Meulaboh, Aceh Barat, NAD, Indonesia.

Kategori : Perjuangan

 Pemimpin Gerilya Aceh yang berperang melawan Pasukan Kolonial Belanda pada masa perang Aceh (1873-1904). Seluruh komando perang Aceh mulai tahun 1896 berada di bawah pimpinan Teuku Umar. Pertama kali dalam sejarah perang Aceh, tentara Aceh dipegang oleh satu komando, yaitu Teuku Umar. Suami Cut Nyak Dhien (juga Pahlawan Nasional).


Tuanku Tambusai (Tuanku Haji Muhammad Saleh)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 71/TK/1995, tanggal 7 Agustus 1995

Berasal dari Riau     Usia saat meninggal : 98 tahun
Lahir : Jumat Pon, 5 November 1784   di Dalu-dalu, Nagari Tambusai, Rokan Hulu, Riau, Indonesia.
Gugur/Meninggal : Minggu Pon, 12 November 1882   di Seremban, Negeri Sembilan, Malaysia
Zodiak : Scorpio       Shio, Unsur, Sifat : Naga, Kayu, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Seremban, Negeri Sembilan, Malaysia

Kategori : Perjuangan

 Memimpin pasukan gabungan Dalu-dalu, Lubuksikaping, Padanglawas, Angkola, Mandailing, dan Natal untuk berperang melawan Pasukan Kolonial Belanda dalam Perang Padri bersama Tuanku Imam Bonjol. Terkenal sebagai “De Padrische Tijger van Rokan” (Harimau Paderi dari Rokan). Penyebar Agama Islam.


Untung Suropati (Tumenggung Wironegoro, Surawiroaji)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 106/TK/1975, tanggal 3 November 1975

Berasal dari Jawa Timur dan Bali     Usia saat meninggal : 46 tahun
Lahir : 1660   di Bali, Indonesia
Gugur/Meninggal : Minggu Pon, 5 Desember 1706   di Bangil, Jawa Timur, Indonesia
Shio, Unsur, Sifat : Tikus, Logam, Yang
Lokasi Makam/Monumen : 1. Bantul – Yogyakarta, 2. Mancilan – Pasuruan, 3. Belik – Pasuruan, 4. Kebon Agung – Pasuruan, 5. Bangil, 6. Mojokerto, Jawa Timur, Indonesia

Kategori : Perjuangan

 Pemimpin banyak Pertempuran di sebagian besar wilayah Jawa Timur melawan Pasukan Kolonial Belanda (VOC). Anak dari Bangsawan Bali yang berasal dari keturunan Prabu Kertajaya (Raja terakhir Panjalu/Kediri). Menjadi Raja/Adipati di Pasuruan dan bergelar Tumenggung Wironegoro (Raden Adipati Wironegoro). Terkenal sebagai Raja yang Pemberani dan Berhati Mulia.


Zainal Mustafa (K.H. Zaenal Moesthofa, Hoedaeni)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 64/TK/1972, tanggal 6 November 1972

Berasal dari Jawa Barat     Usia saat meninggal : 45 tahun
Lahir : 1899   di Bageur, Cimerah, Singaparna, Tasikmalaya, Jawa Barat
Gugur/Meninggal : Rabu Kliwon, 25 Oktober 1944   di Ancol, Jakarta Utara, Indonesia
Shio, Unsur, Sifat : Babi, Tanah, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Sukamanah, Tasikmalaya, Jawa Barat.

Kategori : Perjuangan

 Pemimpin perjuangan/pertempuran melawan penjajah Jepang di Tasikmalaya. Salah satu yang terkenal adalah Pertempuran Singaparna (25 Februari 1944). Pendiri sekaligus Pemimpin Pondok Pesantren Sukamanah di Tasikmalaya. Terkenal sebagai Ulama yang Berani, Tegas, dan anti penjajahan.


Tirto Adi Suryo (Raden Mas Djokomono Tirto Adhi Soerjo, TAS)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 85/TK/2006, tanggal 3 November 2006

Berasal dari Jawa Tengah     Usia saat meninggal : 38 tahun
Lahir : 1880   di Blora, Jawa Tengah
Gugur/Meninggal : Sabtu Legi, 7 Desember 1918   di Jakarta, Indonesia.
Shio, Unsur, Sifat : Naga, Logam, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Pemakaman Blender, Kebon Pedes, Bogor, Jawa Barat

Kategori : Pers

 Bapak Pers Nasional. Tokoh Kebangkitan Nasional Indonesia. Perintis Persuratkabaran dan Kewartawanan Nasional Indonesia. Menerbitkan surat kabar Soenda Berita (1903-1905), Medan Prijaji (1907) dan Putri Hindia (1908). Redaktur Pembrita Betawi. Salah satu Pendiri Sarikat Dagang Islam (SDI).


Abdul Halim (K.H. Abdoel Halim)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 41/TK/2008, tanggal 6 November 2008

Berasal dari Jawa Barat     Usia saat meninggal : 74 tahun
Lahir : Minggu Kliwon, 26 Juni 1887   di Desa Cibolerang, Kecamatan Jatiwangi, Majalengka, Jawa Barat
Gugur/Meninggal : Kamis Pon, 17 Mei 1962   di Desa Pasirayu, Kecamatan Sukahaji, Majalengka, Jawa Barat
Zodiak : Cancer       Shio, Unsur, Sifat : Babi, Api, Yin
Lokasi Makam/Monumen : MPN KH Abdul Halim, Kompleks Pondok Pesantren Santi Asromo, Desa Pasirayu, Kecamatan Sindang, Kabupaten Majalengka, Jawa Barat.

Kategori : Politik

 K.H. Abdoel Halim adalah Pejuang Kemerdekaan, Penulis, Pendidik, dan Organisatoris Ulung. Anggota BPUPKI (1945). Anggota Komite Nasional indonesia Pusat (KNIP) dan Anggota Konstituante (tahun 1955). Bupati Majalengka, Pendiri Pesantren Santi Asromo dan sekolah lainnya (tahun 1942). Pendiri Majlis Ilmu (tahun 1911). Pendiri Hayatul Qulub (tahun 1912), Pendiri sekolah/madrasah Jam’iyah I’anah al-Muta’alimin (tahun 1916), Pendiri Persyarikatan Ulama, Fatimiyah beserta usaha pendukungnya (tahun 1917).


Achmad Subardjo (Prof. Mr. R. Achmad Soebardjo Djojoadisoerjo)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 58/TK/2009, tanggal 9 November 2009

Berasal dari DKI Jakarta     Usia saat meninggal : 82 tahun
Lahir : Senin Pon, 23 Maret 1896   di Karawang, Jawa Barat
Gugur/Meninggal : Jumat Wage, 15 Desember 1978   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Aries       Shio, Unsur, Sifat : Monyet, Api, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Cipayung, Bogor, Jawa Barat.

Kategori : Politik

 Tokoh Pejuang Kemerdekaan Indonesia, Diplomat. Anggota BPUPKI dan PPKI. Menteri Luar Negeri Indonesia yang pertama.


Adam Malik (H. Adam Malik Batubara)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 107/TK/1998, tanggal 6 November 1998

Berasal dari Sumatera Utara     Usia saat meninggal : 67 tahun
Lahir : Minggu Pon, 22 Juli 1917   di Pematang Siantar, Sumatera Utara
Gugur/Meninggal : Rabu Kliwon, 5 September 1984   di Bandung, Jawa Barat
Zodiak : Cancer       Shio, Unsur, Sifat : Ular, Api, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta.

Kategori : Politik

 Wartawan dan Aktivis Kemerdekaan. Wakil Presiden Indonesia. Wakil Perdana Menteri. Ketua Majelis Umum PBB. Menteri beberapa Departemen. Pelopor berdirinya Kantor Berita Antara.


Adenan Kapau Gani (Mayjen. dr. Adnan Kapau Gani)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 66/TK/2007, tanggal 9 November 2007

Berasal dari Sumatera Selatan     Usia saat meninggal : 63 tahun
Lahir : Sabtu Legi, 16 September 1905   di Palembayan, Sumatera Barat
Gugur/Meninggal : Senin Kliwon, 23 Desember 1968   di Rumah Sakit Charitas Palembang, Sumatera Selatan
Zodiak : Virgo       Shio, Unsur, Sifat : Ular, Kayu, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Ksatria Ksetra Siguntang, Palembang, Sumatera Selatan.

Kategori : Politik

 Aktivis Kemerdekaan. Wakil Perdana Menteri dan Menteri Kemakmuran. Gubernur Militer Sumatera Selatan. Menteri Perdagangan, Menteri Pertanian. Rektor Universitas Sriwijaya.


Alimin
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 163 Tahun 1964, tanggal 26 Juni 1964

Berasal dari Jawa Tengah     Usia saat meninggal : 75 tahun
Lahir : 1889   di Solo, Jawa Tengah, Indonesia
Gugur/Meninggal : Rabu Pahing, 24 Juni 1964   di Jakarta, Indonesia
Shio, Unsur, Sifat : Kerbau, Tanah, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta.

Kategori : Politik

 Tokoh pergerakan kemerdekaan Indonesia serta tokoh komunis Indonesia


Arie Frederik Lasut (A.F. Lasut)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 12/TK/1969, tanggal 20 Mei 1969

Berasal dari Sulawesi Utara     Usia saat meninggal : 30 tahun
Lahir : Sabtu Pahing, 6 Juli 1918   di Kapataran, Lembean Timur, Minahasa, Sulawesi Utara
Gugur/Meninggal : Sabtu Kliwon, 7 Mei 1949   di Pakem, Sleman, Yogyakarta
Zodiak : Cancer       Shio, Unsur, Sifat : Kuda, Tanah, Yang
Lokasi Makam/Monumen : TPU Sasanalaya, Jl Ireda No. 4 Yogyakarta.

Kategori : Politik

 Kepala Pertambangan dan Geologi RI ke 1. Terlibat dalam perang kemerdekaan Indonesia serta pengembangan pertambangan dan geologi. Akhirnya ditembak mati oleh Belanda.


Cipto Mangunkusumo (dr. Tjipto Mangoenkoesoemo)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 109 Tahun 1964, tanggal 2 Mei 1964

Berasal dari Jawa Tengah     Usia saat meninggal : 57 tahun
Lahir : 1886   di Pecangakan, Ambarawa, Semarang
Gugur/Meninggal : Senin Pon, 8 Maret 1943   di Jakarta, Indonesia
Shio, Unsur, Sifat : Anjing, Api, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Ambarawa, Jawa Tengah.

Kategori : Politik

 Tokoh pergerakan kemerdekaan Indonesia. Ketua Komite Bumi Putera. Tokoh Indische Partij. Bersama dengan Ernest Douwes Dekker dan Ki Hajar Dewantoro dikenal sebagai “Tiga Serangkai”.


Douwes Dekker (Dr. Ernest Douwes Dekker, Danudirja Setiabudi, Setyabudi)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 590 Tahun 1961, tanggal 9 November 1961

Berasal dari Jawa Timur     Usia saat meninggal : 70 tahun
Lahir : Rabu Pahing, 8 Oktober 1879   di Pasuruan, Jawa Timur
Gugur/Meninggal : Senin Pon, 28 Agustus 1950   di Bandung, Jawa Barat
Zodiak : Libra       Shio, Unsur, Sifat : Kelinci, Tanah, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Cikutra, Bandung, Jawa Barat.

Kategori : Politik

 Pejuang Pergerakan Kemerdekaan Indonesia, Politikus, Wartawan, Aktivis, Penulis. Salah satu dari “Tiga Serangkai”. Penggagas nama “Nusantara”. Peletak dasar nasionalisme Indonesia di awal abad ke-20.


Fatmawati (Hj. Fatmawati Soekarno)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 118/TK/2000, tanggal 4 November 2000

Berasal dari Bengkulu     Usia saat meninggal : 57 tahun
Lahir : Senin Pahing, 5 Februari 1923   di Bengkulu, Indonesia
Gugur/Meninggal : Rabu Kliwon, 14 Mei 1980   di Kuala Lumpur, Malaysia
Zodiak : Aquarius       Shio, Unsur, Sifat : Anjing, Air, Yang
Lokasi Makam/Monumen : TPU Karet Bivak, Jakarta

Kategori : Politik

 Penjahit Bendera Nasional Indonesia Pertama, Aktivis Sosial, Istri Presiden Sukarno


FL Tobing (dr. Ferdinand Lumbantobing)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 361 Tahun 1962, tanggal 17 November 1962

Berasal dari Sumatera Utara     Usia saat meninggal : 63 tahun
Lahir : Minggu Legi, 19 Februari 1899   di Sibuluan, Sibolga, Sumatera Utara
Gugur/Meninggal : Minggu Legi, 7 Oktober 1962   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Aquarius – Pisces       Shio, Unsur, Sifat : Babi, Tanah, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Desa Kolang, Kabupaten Tapanuli Tengah, Sumatera Utara

Kategori : Politik

 Dokter dan Politisi, Berjuang untuk Hak-Hak Pekerja Paksa. Gubernur Sumatera Utara. Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi. Menteri Penerangan. Menteri Kesehatan.


Frans Kaisiepo
Pahlawan Nasional : Keppres No. 77/TK/1993, tanggal 14 September 1993

Berasal dari Papua     Usia saat meninggal : 57 tahun
Lahir : Senin Wage, 10 Oktober 1921   di Wardo, Biak, Papua, Indonesia
Gugur/Meninggal : Selasa Kliwon, 10 April 1979   di Jayapura, Papua, Indonesia
Zodiak : Libra       Shio, Unsur, Sifat : Ayam, Logam, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Cendrawasih, Jayapura, Papua, Indonesia.

Kategori : Politik

 Nasionalis Papua dan Aktivis Kemerdekaan Indonesia yang membantu Pembentukan NKRI (Negara Kesatuan Republik Indonesia). Gubernur Papua ke 4.


Gatot Mangkupraja (Gatot Mangkoepradja)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 89/TK/2004, tanggal 5 November 2004

Berasal dari Jawa Barat     Usia saat meninggal : 69 tahun
Lahir : Minggu Kliwon, 25 Desember 1898   di Sumedang, Jawa Barat
Gugur/Meninggal : Jumat Kliwon, 4 Oktober 1968   di Bandung, Jawa Barat
Zodiak : Capricorn       Shio, Unsur, Sifat : Anjing, Tanah, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Pemakaman Umum Sirnaraga, Bandung, Jawa Barat.

Kategori : Politik

 Aktivis Kemerdekaan dan Politisi. Yang mengusulkan pembentukan Tentara Pembela Tanah Air (PETA).


H.O.S. Tjokroaminoto  (Raden Hadji Oemar Said Tjokroaminoto)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 590 Tahun 1961, tanggal 9 November 1961

Berasal dari Jawa Timur     Usia saat meninggal : 52 tahun
Lahir : Rabu Kliwon, 16 Agustus 1882   di Desa Bukur Madiun, Jawa Timur
Gugur/Meninggal : Senin Kliwon, 17 Desember 1934   di Yogyakarta, Indonesia
Zodiak : Leo       Shio, Unsur, Sifat : Kuda, Air, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Pekuncen, Wirobrajan, Yogyakarta.

Kategori : Politik

 Guru para Pemimpin-Pemimpin Besar di Indonesia. Pelopor Pergerakan di Indonesia. Pemimpin Organisasi SI (Sarekat Islam).


Hamengkubuwana IX (Sri Sultan Hamengkuwubono IX)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 53/TK/1990, tanggal 30 Juli 1990

Berasal dari DIY (Yogyakarta)     Usia saat meninggal : 76 tahun
Lahir : Jumat Legi, 12 April 1912   di Yogyakarta, Indonesia
Gugur/Meninggal : Minggu Pon, 2 Oktober 1988   di Washington, D.C., Amerika Serikat
Zodiak : Aries       Shio, Unsur, Sifat : Tikus, Air, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Astana Imogiri, Bantul, DI Yogyakarta

Kategori : Politik

 Raja Kesultanan Yogyakarta. Pejuang Kemerdekaan Indonesia. Wakil Presiden Indonesia Kedua. Gubernur DIY Pertama. Menteri Koordinator Perekonomian Pertama. Menteri Pertahanan. Bapak Pramuka Indonesia.


Herman Johannes (Prof. Dr. Ir. Herman Johannes)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 58/TK/2009, tanggal 9 November 2009

Berasal dari NTT (Nusa Tenggara Timur)     Usia saat meninggal : 80 tahun
Lahir : Selasa Pahing, 28 Mei 1912   di Rote, NTT, Indonesia
Gugur/Meninggal : Sabtu Wage, 17 Oktober 1992   di Yogyakarta, Indonesia
Zodiak : Gemini       Shio, Unsur, Sifat : Tikus, Air, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Pemakaman Keluarga UGM di Sawitsari, Caturtunggal, Depok, Yogyakarta

Kategori : Politik

 Cendekiawan, Politikus, Ilmuwan Indonesia. Menteri Pekerjaan Umum Republik Indonesia ke-7. Banyak mengabdikan dirinya (ilmunya) untuk kebutuhan rakyat kecil. Rektor Universitas Gadjah Mada ke 2.


HR. Rasuna Said (Hajjah Rangkayo Rasuna Said)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 84/TK/1974, tanggal 13 Desember 1974

Berasal dari Sumatera Barat     Usia saat meninggal : 55 tahun
Lahir : Rabu Kliwon, 14 September 1910   di Maninjau, Agam, Sumatera Barat
Gugur/Meninggal : Selasa Pon, 2 November 1965   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Virgo       Shio, Unsur, Sifat : Anjing, Logam, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta

Kategori : Politik

 Pejuang Kemerdekaan Indonesia. Penggiat Hak-Hak Perempuan. Anggota DPR RIS. Anggota DPA.


I Gusti Ketut Puja (Mr. I Goesti Ketoet Poedja)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 113/TK/2011, tanggal 7 November 2011

Berasal dari Bali     Usia saat meninggal : 68 tahun
Lahir : Selasa Pahing, 19 Mei 1908   di Singaraja, Bali, Indonesia
Gugur/Meninggal : Rabu Wage, 4 Mei 1977   di RS Cipto Mangunkusumo, Jakarta
Zodiak : Taurus       Shio, Unsur, Sifat : Monyet, Tanah, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Bali (Monumen)

Kategori : Politik

 Gubernur Sunda Kecil (Bali, Lombok, Sumbawa, Sumba, Timor). Anggota Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI). Menteri Kehakiman. Ketua BPK (Badan Pengawas Keuangan).


I.J. Kasimo H. (Mr. Ignatius Joseph Kasimo Hendrowahyono)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 113/TK/2011, tanggal 7 November 2011

Berasal dari DIY (Yogyakarta)     Usia saat meninggal : 86 tahun
Lahir : Selasa Legi, 10 April 1900   di Yogyakarta, Indonesia
Gugur/Meninggal : Jumat Kliwon, 1 Agustus 1986   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Aries       Shio, Unsur, Sifat : Tikus, Logam, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta.

Kategori : Politik

 Pelopor Kemerdekaan Indonesia. Menteri Perdagangan ke 5. Menteri Pertanian ke 6. Pendiri Partai Politik Katolik Indonesia. Anggota DPA (Dewan Pertimbangan Agung).


Ida Anak Agung Gde Agung (Mr. Dr. Ide Anak Agung Gde Agung)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 66/TK/2007, tanggal 9 November 2007

Berasal dari DIY (Yogyakarta)     Usia saat meninggal : 77 tahun
Lahir : Minggu Legi, 24 Juli 1921   di Gianyar, Bali, Indonesia
Gugur/Meninggal : Kamis Pahing, 22 April 1999   di Gianyar, Bali, Indonesia
Zodiak : Leo       Shio, Unsur, Sifat : Ayam, Logam, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Puri Agung Gianyar, Bali (Monumen).

Kategori : Politik

 Raja Gianyar Bali. Aktivis Kemerdekaan Indonesia, Ahli Sejarah, Tokoh Politik Indonesia. Menteri Dalam Negeri. Menteri Luar Negeri. Duta Besar RI di Belgia, Portugal, Perancis, Austria.


Idham Chalid (Dr. HC K.H. Idham Chalid)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 113/TK/2011, tanggal 7 November 2011

Berasal dari Kalimantan Selatan     Usia saat meninggal : 88 tahun
Lahir : Sabtu Kliwon, 27 Agustus 1921   di Satui, Kalimantan Selatan
Gugur/Meninggal : Minggu Kliwon, 11 Juli 2010   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Virgo       Shio, Unsur, Sifat : Ayam, Logam, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Cisarua, Bogor, Jawa Barat.

Kategori : Politik

 Ketua MPR ke 3, Ketua DPR ke 5, Ketua DPA, Menteri Koordinator Bidang Kesejahteraan Rakyat ke 1. Wakil Perdana Menteri. Ketua Umum PBNU 1956 – 1984 (Pengurus Besar Nahdlatul Ulama).


Iwa Kusumasumantri (Prof. Mr. Iwa Koesoema Soemantri)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 73/TK/2002, tanggal 6 November 2002

Berasal dari Jawa Barat     Usia saat meninggal : 72 tahun
Lahir : Rabu Pahing, 31 Mei 1899   di Ciamis, Jawa Barat
Gugur/Meninggal : Sabtu Wage, 27 November 1971   di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo, Jakarta.
Zodiak : Gemini       Shio, Unsur, Sifat : Babi, Tanah, Yin
Lokasi Makam/Monumen : TPU Karet Bivak, Jakarta

Kategori : Politik

 Anggota Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI). Menteri Perguruan Tinggi dan Ilmu Pengetahuan, Rektor Pertama UNPAD. Menteri Sosial dan Perburuhan ke 1. Menteri Pertahanan.


Izaak Huru Doko (Izaac Huru Doko)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 85/TK/2006, tanggal 3 November 2006

Berasal dari NTT (Nusa Tenggara Timur)     Usia saat meninggal : 71 tahun
Lahir : Kamis Pon, 20 November 1913   di Seba, Pulau Sabu, Kupang, Nusa Tenggara Timur
Gugur/Meninggal : Senin Pahing, 29 Juli 1985   di Kupang, Nusa Tenggara Timur
Zodiak : Scorpio       Shio, Unsur, Sifat : Kerbau, Air, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Kupang, Nusa Tenggara Timur (Monumen & Patung)

Kategori : Politik

 Aktivis Kemerdekaan dan Pendidik. Menteri Pengajaran NIT. Menteri Muda Penerangan NIT. Penggagas berdirinya Universitas Udayana di Denpasar Bali (1959) dan Undana Kupang (1962).


J. Leimena (dr. Johanes Leimena)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 52/TK/2010, tanggal 11 November 2010

Berasal dari Maluku     Usia saat meninggal : 72 tahun
Lahir : Senin Pahing, 6 Maret 1905   di Ambon, Maluku
Gugur/Meninggal : Selasa Pon, 29 Maret 1977   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Pisces       Shio, Unsur, Sifat : Ular, Kayu, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata Jakarta

Kategori : Politik

 Wakil Perdana Menteri, Menteri Kesehatan, Menteri Sosial, Menteri Distribusi, Menteri Perguruan Tinggi dan Ilmu Pengetahuan, Ketua Umum Partai Kristen Indonesia (Parkindo), Pendiri GMKI.


J.A. Dimara (Mayor TNI Johannes Abraham Dimara)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 52/TK/2010, tanggal 11 November 2010

Berasal dari Papua     Usia saat meninggal : 84 tahun
Lahir : Minggu Legi, 16 April 1916   di Korem, Biak Utara, Papua
Gugur/Meninggal : Jumat Wage, 20 Oktober 2000   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Aries       Shio, Unsur, Sifat : Naga, Api, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta

Kategori : Politik

 Pejuang Kemerdekaan Indonesia di Papua terhadap Belanda. Ketua OPI (Organisasi Pembebasan Irian Barat). Bersama Bung Karno ikut menyerukan Trikora di Yogyakarta.


Juanda Kartawijaya (Ir. H. Raden Djoeanda Kartawidjaja)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 244 Tahun 1963, tanggal 6 November 1963

Berasal dari Jawa Tengah     Usia saat meninggal : 52 tahun
Lahir : Sabtu Pahing, 14 Januari 1911   di Tasikmalaya, Jawa Barat
Gugur/Meninggal : Kamis Pahing, 7 November 1963   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Capricon       Shio, Unsur, Sifat : Anjing, Logam, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta

Kategori : Politik

 Perdana Menteri Indonesia Terakhir, Menteri Keuangan ke 11, Menteri Pertahanan ke 11, Menteri Pekerjaan Umum ke 5, Menteri Perhubungan ke 3. Deklarasi Djuanda tahun 1957 (Negara Kepulauan NKRI).


Kusumah Atmaja (Prof. Dr. R. Soelaiman Effendi Koesoemah Atmadja, SH.)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 124 Tahun 1965, tanggal 14 Mei 1965

Berasal dari Jawa Barat     Usia saat meninggal : 53 tahun
Lahir : Kamis Pahing, 8 September 1898   di Purwakarta, Jawa Barat
Gugur/Meninggal : Senin Pahing, 11 Agustus 1952   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Virgo       Shio, Unsur, Sifat : Anjing, Tanah, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta.

Kategori : Politik

 Ketua Mahkamah Agung Pertama. Anggota Badan Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI).


L. N. Palar (Mr. Lambertus Nicodemus Palar)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 68/TK/2013, tanggal 6 November 2013

Berasal dari Sulawesi Utara     Usia saat meninggal : 80 tahun
Lahir : Selasa Pahing, 5 Juni 1900   di Rurukan, Tomohon, Sulawesi Utara
Gugur/Meninggal : Senin Pon, 12 Februari 1981   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Gemini       Shio, Unsur, Sifat : Tikus, Logam, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta.

Kategori : Politik

 Diplomat, Perunding dalam Usaha Pengakuan Internasional Kemerdekaan Indonesia. Duta Besar RI untuk PBB. Duta Besar RI di India, Jerman Timur, Uni Soviet, Amerika Serikat,


M.H. Thamrin (Mohammad Husni Thamrin)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 175 Tahun 1960, tanggal 28 Juli 1960

Berasal dari DKI Jakarta     Usia saat meninggal : 46 tahun
Lahir : Jumat Pahing, 16 Februari 1894   di Weltevreden, Batavia (Jakarta, Indonesia)
Gugur/Meninggal : Sabtu Pahing, 11 Januari 1941   di Senen, Batavia (Jakarta, Indonesia)
Zodiak : Aquarius       Shio, Unsur, Sifat : Kuda, Kayu, Yang
Lokasi Makam/Monumen : TPU (Pemakaman Umum) Karet, Jakarta.

Kategori : Politik

 Politikus dan Aktivis Kemerdekaan. Tokoh Betawi yang pertama kali menjadi anggota Volksraad (“Dewan Rakyat”) di Hindia Belanda, mewakili kelompok Inlanders (“pribumi”).


Maskun Sumadireja (Maskoen Soemadiredja)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 89/TK/2004, tanggal 5 November 2004

Berasal dari Jawa Barat     Usia saat meninggal : 78 tahun
Lahir : Sabtu Pahing, 25 Mei 1907   di Bandung, Jawa Barat
Gugur/Meninggal : Sabtu Legi, 4 Januari 1986   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Gemini       Shio, Unsur, Sifat : Kambing, Api, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta

Kategori : Politik

 Aktivis Kemerdekaan Indonesia, Politisi.


Moh. Hatta (Dr. HC Drs. H. Mohammad Hatta)
Pahlawan Proklamator : Keppres No. 81/TK/1986, tanggal 23 Oktober 1986
Pahlawan Nasional : Keppres No. 84/TK/2012, tanggal 7 November 2012

Berasal dari Sumatera Barat     Usia saat meninggal : 77 tahun
Lahir : Selasa Kliwon, 12 Agustus 1902   di Bukit Tinggi, Sumatera Barat
Gugur/Meninggal : Jumat Wage, 14 Maret 1980   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Leo       Shio, Unsur, Sifat : Macan, Air, Yang
Lokasi Makam/Monumen : TPU Tanah Kusir, Jakarta Selatan, DKI Jakarta.

Kategori : Politik

 Aktivis Kemerdekaan Indonesia. Proklamator RI, Negarawan, Ekonom, Administrator. Wakil Presiden Pertama Republik Indonesia. Perdana Menteri ke 3. Menteri Pertahanan ke 4. Bapak Koperasi Indonesia.


Muwardi (dr. Moewardi, Sp.THT.)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 190 Tahun 1964, tanggal 4 Agustus 1964

Berasal dari Jawa Tengah     Usia saat meninggal : 41 tahun
Lahir : 1907   di Pati, Jawa Tengah
Gugur/Meninggal : Rabu Wage, 13 Oktober 1948   di Surakarta (Solo), Jawa Tengah
Shio, Unsur, Sifat : Kambing, Api, Yin
Lokasi Makam/Monumen : RS. dr. Muwardi Surakarta, Jawa Tengah (Monumen/Patung)

Kategori : Politik

 Pejuang Kemerdekaan Indonesia. Komisaris Besar Kepanduan Bangsa Indonesia. Pemimpin Redaksi Majalah Jong-Java. Ketua Jong-Java Cabang Jakarta. Turut mengikrarkan Sumpah Pemuda 28 Oktober 1928. Menangani Keamanan saat Proklamasi Kemerdekaan.


Nani Wartabone (H. Nani Wartabone)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 85/TK/2003, tanggal 6 November 2003

Berasal dari Gorontalo     Usia saat meninggal : 78 tahun
Lahir : Rabu Pahing, 30 Januari 1907   di Kampung Suwawa, Gorontalo
Gugur/Meninggal : Jumat Kliwon, 3 Januari 1986   di Suwawa, Gorontalo
Zodiak : Aquarius       Shio, Unsur, Sifat : Kuda, Api, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Nani Wartabone, Desa Bube (Kec. Suwawa), Kab. Bone Bolango, Gorontalo.

Kategori : Politik

 Pejuang Kemerdekaan Indonesia. Proklamator Kemerdekaan Indonesia 23 Januari 1942 di Gorontalo. Residen Sulawesi Utara. Kepala pemerintahan di Gorontalo, Kepala Daerah Sulawesi Utara. Anggota MPRS, Anggota DPRGR, Anggota Dewan Perancang Nasional, Anggota DPA.


Oto Iskandar Dinata (Jalak Harupat, Raden Otto Iskandar di Nata)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 88/TK/1973, tanggal 6 November 1973

Berasal dari Jawa Barat     Usia saat meninggal : 48 tahun
Lahir : Rabu Legi, 31 Maret 1897   di Bojongsoang, Bandung, Jawa Barat
Gugur/Meninggal : Kamis Legi, 20 Desember 1945   di Mauk, Tangerang, Banten
Zodiak : Aries       Shio, Unsur, Sifat : Ayam, Api, Yin
Lokasi Makam/Monumen : MPN Oto Iskandar Dinata, Pasir Pahlawan, Kec. Lembang, Kab. Bandung Barat, Jawa Barat

Kategori : Politik

 Pejuang Kemerdekaan Indonesia. Anggota BPUPKI dan PPKI. Ketua Paguyuban Pasundan. Anggota Volksraad (Dewan Rakyat). Wakil Ketua Budi Utomo cabang Bandung dan Pekalongan. Pemimpin Surat Kabar Tjahaja (1942-1945).


Pangeran Sambernyowo (KGPAA Mangkunegoro I, Raden Mas Said)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 48/TK/1988, tanggal 17 Agustus 1988

Berasal dari Jawa Tengah     Usia saat meninggal : 70 tahun
Lahir : Sabtu Legi, 7 April 1725   di Kraton Kartasura, Jawa Tengah
Gugur/Meninggal : Senin Pon, 28 Desember 1795   di Surakarta, Jawa Tengah
Zodiak : Aries       Shio, Unsur, Sifat : Ular, Kayu, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Astana Mangadeg (Komplek Makam Raja-raja Mangkunegara I, II, III), Desa Karang Bangun Kecamatan Matesih, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah.

Kategori : Politik

 Pendiri Praja Mangkunegaran, Pendiri Istana Mangkunegaran. Memimpin Perjuangan melawan Penjajah Belanda di Jawa Tengah. Dikenal dekat dengan rakyat. Julukan Pangeran Sambernyawa diberikan VOC, karena dalam setiap peperangan selalu membawa kematian bagi lawannya.


Rajiman Wedyodiningrat (dr. KRT Radjiman Wedyodiningrat, M.Art)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 68/TK/2013, tanggal 6 November 2013

Berasal dari DIY (Yogyakarta)     Usia saat meninggal : 73 tahun
Lahir : Senin Pahing, 21 April 1879   di Yogyakarta, Indonesia
Gugur/Meninggal : Sabtu Pahing, 20 September 1952   di Ngawi, Jawa Timur, Indonesia
Zodiak : Taurus       Shio, Unsur, Sifat : Kelinci, Tanah, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Kompleks Makam Pahlawan Dr. Wahidin Soedirohoesodo, Malati, Sleman, Yogyakarta

Kategori : Politik

 Tokoh Pendiri Republik Indonesia. Pendiri dan Ketua organisasi Boedi Oetomo. Ketua BPUPKI. Anggota DPA. Pemimpin sidang DPR pertama saat Indonesia menjadi NKRI. Dokter ahli penyakit pes.


Saharjo (Dr. Sahardjo, SH.)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 245 Tahun 1963, tanggal 29 November 1963

Berasal dari Jawa Tengah     Usia saat meninggal : 54 tahun
Lahir : Sabtu Kliwon, 26 Juni 1909   di Solo, Jawa Tengah
Gugur/Meninggal : Rabu Pon, 13 November 1963   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Cancer       Shio, Unsur, Sifat : Ayam, Tanah, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta

Kategori : Politik

 Tokoh penting dalam reformasi hukum di Indonesia. Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia ke-11. Hasil buah pemikirannya yang penting adalah Undang-undang Warga Negara Indonesia tahun 1947 dan Undang-undang Pemilihan Umum tahun 1953.


Samanhudi (Kyai Haji Samanhudi)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 590 Tahun 1961, tanggal 9 November 1961

Berasal dari Jawa Tengah     Usia saat meninggal : 88 tahun
Lahir : 1868   di Laweyan, Surakarta, Jawa Tengah
Gugur/Meninggal : Jumat Pahing, 28 Desember 1956   di Klaten, Jawa Tengah
Shio, Unsur, Sifat : Naga, Tanah, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Banaran, Kecamatan Grogol, Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah.

Kategori : Politik

 Pejuang Kemerdekaan Indonesia. Pendiri dan Ketua Sarekat Dagang Islam (SDI). Ketua Kehormatan SI (Sarekat Islam). Pendiri Barisan Pemberontak Indonesia Cabang Solo dan Gerakan Persatuan Pancasila untuk melawan Belanda, serta membentuk laskar Gerakan Kesatuan Alap-alap.


Sukarjo Wiryopranoto (Soekardjo Wirjopranoto)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 342 Tahun 1962, tanggal 29 Oktober 1962

Berasal dari Jawa Tengah     Usia saat meninggal : 59 tahun
Lahir : Jumat Pahing, 5 Juni 1903   di Kesugihan, Cilacap, Jawa Tengah
Gugur/Meninggal : Selasa Pahing, 23 Oktober 1962   di New York, Amerika Serikat
Zodiak : Gemini       Shio, Unsur, Sifat : Kelinci, Air, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta

Kategori : Politik

 Perintis Kemerdekaan Indonesia. Pendiri Persatuan Bangsa Indonesia (PBI) bersama dr. Soetomo. Anggota Volksraad. Sekretaris Gabungan Politik Indonesia (Gapi). Memimpin surat kabar Asia Raya. Pembina majalah Mimbar Indonesia. Duta Besar di Italia, Vatikan, RRC. Wakil Tetap Indonesia di PBB.


Sukarno (Dr. HC Ir. H. Soekarno)
Pahlawan Proklamator : Keppres No. 81/TK/1986, tanggal 23 Oktober 1986
Pahlawan Nasional : Keppres No. 83/TK/2012, tanggal 7 November 2012

Berasal dari Jawa Timur     Usia saat meninggal : 69 tahun
Lahir : Kamis Pon, 6 Juni 1901   di Surabaya, Jawa Timur
Gugur/Meninggal : Minggu Kliwon, 21 Juni 1970   di RSPAD (Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat) Gatot Subroto, Jakarta.
Zodiak : Gemini       Shio, Unsur, Sifat : Kerbau, Logam, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Kompeks Makam Soekarno, Blitar, Jawa Timur

Kategori : Politik

 Proklamator Kemerdekaan Indonesia (bersama Mohammad Hatta). Presiden Indonesia Pertama. Mendapatkan gelar Doktor Honoris Causa dari 26 universitas terkemuka di Dunia. Pendiri Partai Nasional Indonesia. Pemrakarsa Konferensi Asia Afrika dan Gerakan Non Blok. Anggota BPUPKI, Ketua Panitia Perancang UUD, Ketua PPKI (Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia).


Sultan Daeng Raja (Hadji Andi Sultan Daeng Radja)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 85/TK/2006, tanggal 3 November 2006

Berasal dari Sulawesi Selatan     Usia saat meninggal : 68 tahun
Lahir : Minggu Kliwon, 20 Mei 1894   di Matekko, Gantarang,
Gugur/Meninggal : Jumat Pon, 17 Mei 1963   di Rumah Sakit Pelamonia Makassar, Sulawesi Selatan
Zodiak : Taurus       Shio, Unsur, Sifat : Kuda, Kayu, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Di belakang Mesjid Raya Ponre, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan

Kategori : Politik

 Tokoh Kemerdekaan Indonesia. Regen (Kepala Adat) Gantarang. Turut aktif dalam Kongres Pemuda Indonesia 28 Oktober 1928 yang menghasilkan Sumpah Pemuda. Bupati Daerah Bantaeng (Sulawesi Selatan). Anggota Konstituante Indonesia. Turut aktif dalam rapat Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI). Pemrakarsa pembentukan organisasi Persatuan Pergerakan Nasional Indonesia (PPNI).


Supomo (Prof. Dr. Mr. Soepomo)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 123 Tahun 1965, tanggal 14 Mei 1965

Berasal dari Jawa Tengah     Usia saat meninggal : 55 tahun
Lahir : Kamis Pon, 22 Januari 1903   di Sukoharjo, Jawa Tengah
Gugur/Meninggal : Jumat Kliwon, 12 September 1958   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Aquarius       Shio, Unsur, Sifat : Macan, Air, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Makam Keluarga di Kampung Yosoroto, Solo, Jawa Tengah.

Kategori : Politik

 Menteri Kehakiman Pertama (dua kali menjadi Menteri Kehakiman). Profesor hukum yang dikenal sebagai “arsitek” ilmu hukum adat Indonesia dan ahli hukum internasional. Soepomo juga arsitek Undang-undang Dasar 1945, bersama Muhammad Yamin dan Sukarno. Presiden (Rektor) Universitas Indonesia (1951-1954).


Suroso (Raden Pandji Soeroso)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 81/TK/1986, tanggal 23 Oktober 1986

Berasal dari Jawa Timur     Usia saat meninggal : 87 tahun
Lahir : Jumat Pahing, 3 November 1893   di Porong, Sidoarjo, Jawa Timur
Gugur/Meninggal : Sabtu Pahing, 16 Mei 1981   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Scorpio       Shio, Unsur, Sifat : Ular, Air, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Mojokerto, Jawa Timur

Kategori : Politik

 Bapak Koperasi Pegawai Negeri Republik Indonesia. Anggota Boedi Oetomo. Gubernur Jawa Tengah Pertama. Wakil ketua BPUPKI, Anggota PPKI (Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia). Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi ke-4. Menteri Sosial ke-10. Menteri Pekerjaan Umum ke-12.


Suryopranoto (Raden Mas Soerjopranoto)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 310 Tahun 1959, tanggal 30 November 1959

Berasal dari DIY (Yogyakarta)     Usia saat meninggal : 88 tahun
Lahir : Rabu Kliwon, 11 Januari 1871   di Yogyakarta, Indonesia
Gugur/Meninggal : Kamis Pon, 15 Oktober 1959   di Cimahi, Jawa Barat
Zodiak : Capricorn       Shio, Unsur, Sifat : Kuda, Logam, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Kotagede, Yogyakarta

Kategori : Politik

 Tokoh Pejuang Hak-Hak Pekerja dan Pendidikan pada masa Penjajahan Belanda, Jepang, dan Kemerdekaan Indonesia. Kakak Ki Hajar Dewantara. Mengorganisir Arbeidsleiger (tentara buruh). Pendiri PFB (Personeel Fabriek Bond, Ikatan Buruh Pabrik) sejak 1917. Pemrakarsa terbitnya koran Boeroeh Bergerak. Pengurus SI (Sarekat Islam). Anggota Kehormatan Dewan Rakyat.


Sutan Syahrir (Soetan Sjahrir)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 76 Tahun 1966, tanggal 9 April 1966

Berasal dari Sumatera Barat     Usia saat meninggal : 57 tahun
Lahir : Jumat Pahing, 5 Maret 1909   di Padang Panjang, Sumatera Barat
Gugur/Meninggal : Sabtu Legi, 9 April 1966   di Zurich, Swiss
Zodiak : Pisces       Shio, Unsur, Sifat : Ayam, Tanah, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta

Kategori : Politik

 Perdana Menteri Indonesia Pertama (Perdana Menteri termuda di dunia, usia 36 th). Menteri Dalam Negeri ke dua. Menteri Luar Negeri ke dua. Pendiri Partai Sosialis Indonesia (PSI). Pemimpin Redaksi Majalah Himpunan Pemuda Nasionalis. Penggagas Pendirian Himpunan Pemuda Nasionalis (1927), Jong Indonesie (Pemuda Indonesia) yang menjadi motor Konggres Pemuda Indonesia (1928). Ketua Partai Nasional Indonesia (PNI Baru), 1932. Ketua delegasi RI pada Perundingan Linggarjati. Duta Besar Keliling (Ambassador-at-Large) RI.


Syafruddin Prawiranegara (Mr. Sjafruddin Prawiranegara)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 113/TK/2011, tanggal 7 November 2011

Berasal dari Sumatera Barat & Banten     Usia saat meninggal : 77 tahun
Lahir : Selasa Pahing, 28 Februari 1911   di Anyer Kidul, Serang, Banten
Gugur/Meninggal : Rabu Wage, 15 Februari 1989   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Pisces       Shio, Unsur, Sifat : Babi, Logam, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Pemekaman Umum (TPU) Tanah Kusir, Jakarta

Kategori : Politik

 Presiden Pemerintah Darurat Republik Indonesia (PDRI). Wakil Perdana Menteri. Menteri Keuangan. Menteri Kemakmuran (Menteri Perdagangan, Menteri Pertanian). Menteri Penerangan. Presiden Direktur Javasche Bank. Pimpinan Masyumi. Ketua Korp Mubalig Indonesia (KMI). Gubernur Bank Indonesia Pertama.


Tan Malaka (Ibrahim Gelar Datuk Sutan Malaka)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 53 Tahun 1963, tanggal 28 Maret 1963

Berasal dari Sumatera Utara     Usia saat meninggal : 51 tahun
Lahir : Rabu Wage, 2 Juni 1897   di Nagari Pandam Gadang, Suliki, Sumatera Barat
Gugur/Meninggal : Senin Kliwon, 21 Februari 1949   di Kaki Gunung Wilis, Desa Selopanggung, Kediri, Jawa Timur.
Zodiak : Gemini       Shio, Unsur, Sifat : Ayam, Api, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Kaki Gunung Wilis, Desa Selopanggung, Kediri, Jawa Timur.

Kategori : Politik

 Aktivis Kemerdekaan Indonesia. Seorang Filsuf, Nasionalis, Penggagas berdirinya Republik Indonesia (1924), Penggagas dialog Komunis dengan Islam. Pada kongres PKI 24-25 Desember 1921 diangkat sebagai Pemimpin Partai Komunis Indonesia (PKI). Pendiri Partai Republik Indonesia (PARI). Perintis Pendirian Partai Murba (Musyawarah Rakyat Banyak).


Teuku Nyak Arief
Pahlawan Nasional : Keppres No. 71/TK/1974, tanggal 9 November 1974

Berasal dari NAD (Aceh)     Usia saat meninggal : 46 tahun
Lahir : Senin Wage, 17 Juli 1899   di Ulee Lheue, Banda Aceh, Nanggroe Aceh Darussalam, Indonesia
Gugur/Meninggal : Sabtu Legi, 4 Mei 1946   di Takengon, Aceh Tengah, NAD, Indonesia
Zodiak : Cancer       Shio, Unsur, Sifat : Babi, Tanah, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Tanah pemakaman keluarga di Lamreung (dua kilometer dari Lamnyong), Banda Aceh, NAD, Indonesia.

Kategori : Politik

 Pejuan Kemerdekaan Indonesia. Bangsawan Aceh, Orator Ulung. Gubernur Pertama Aceh (Residen). Ketua National Indische Partij cabang Kutaraja (1919). Panglima Sagi XXVI Mukim wilayah Aceh Besar. Anggota Dewan Rakyat Volksraad. Pendiri Fraksi Nasional di Dewan Rakyat. Pendiri Perguruan Taman Siswa di Kutaraja (bersama Mr. Teuku Muhammad Hasan). Pemimpin gerakan bawah tanah menentang penjajahan Belanda di Aceh (sejak 1932).


Zainul Arifin (Kiai Haji Zainul Arifin Pohan)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 35 Tahun 1963, tanggal 4 Maret 1963

Berasal dari Sumatera Utara     Usia saat meninggal : 53 tahun
Lahir : Kamis Pon, 2 September 1909   di Barus, Tapanuli Tengah, Sumatera Utara
Gugur/Meninggal : Sabtu Pahing, 2 Maret 1963   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Virgo       Shio, Unsur, Sifat : Ayam, Tanah, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta

Kategori : Politik

 Pejuang Kemerdekaan Indonesia. Seorang politisi Nahdlatul Ulama (NU) terkemuka yang sejak remaja di zaman penjajahan Belanda sudah aktif dalam organisasi kepemudaan NU, GP Ansor. Panglima Pasukan Semi-militer Hizbullah. Anggota Badan Pekerja Komite Nasional Indonesia Pusat (BP KNIP). Wakil Perdana Menteri Indonesia (30 Juli 1953 – 12 Agustus 1955). Ketua Dewan Perwakilan Rakyat ke-2 (DPRGR, 1960 – 1963).


Ahmad Yani (Jenderal Achmad Yani)
Pahlawan Revolusi : Keppres No. 111/KOTI/1965, tanggal 5 Oktober 1965

Berasal dari Jawa Tengah     Usia saat meninggal : 43 tahun
Lahir : Senin Legi, 19 Juni 1922   di Purworejo, Jawa Tengah
Gugur/Meninggal : Jumat Legi, 1 Oktober 1965   di Lubang Buaya, Jakarta
Zodiak : Gemini       Shio, Unsur, Sifat : Anjing, Air, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta.

Kategori : Revolusi

 Pejuang Kemerdekaan. Menteri/Panglima Angkatan Darat (KSAD), korban kebiadaban (dibunuh) Gerakan 30 September.


D.I. Pandjaitan (Mayjen. Donald Isaac Panjaitan)
Pahlawan Revolusi : Keppres No. 111/KOTI/1965, tanggal 5 Oktober 1965

Berasal dari Sumatera Utara     Usia saat meninggal : 40 tahun
Lahir : Jumat Pahing, 19 Juni 1925   di Balige, Sumatra Utara
Gugur/Meninggal : Jumat Legi, 1 Oktober 1965   di Lubang Buaya, Jakarta
Zodiak : Gemini       Shio, Unsur, Sifat : Kerbau, Kayu, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta.

Kategori : Revolusi

 Jenderal Angkatan Darat, Asisten IV Menteri/Panglima Angkatan Darat, korban kebiadaban (dibunuh) Gerakan 30 September


K.S. Tubun (Brigadir Polisi Karel Satsuit Tubun)
Pahlawan Revolusi : Keppres No. 114/KOTI/1965, tanggal 5 Oktober 1965

Berasal dari Maluku     Usia saat meninggal : 36 tahun
Lahir : Minggu Kliwon, 14 Oktober 1928   di Tual, Maluku, Indonesia
Gugur/Meninggal : Jumat Legi, 1 Oktober 1965   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Libra       Shio, Unsur, Sifat : Naga, Tanah, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta

Kategori : Revolusi

 Brigadir Polisi. Korban kebiadaban (dibunuh) Gerakan 30 September saat mengawal kediaman Wakil Perdana Menteri, Dr. J. Leimena di Jakarta, yang bertetangga dengan Jenderal A.H. Nasution.


Katamso D. (Brigjen. Katamso Darmokusumo)
Pahlawan Revolusi : Keppres No. 118/KOTI/1965, tanggal 19 Oktober 1965

Berasal dari DIY (Yogyakarta)     Usia saat meninggal : 42 tahun
Lahir : Senin Pahing, 5 Februari 1923   di Sragen, Jawa Tengah
Gugur/Meninggal : Jumat Legi, 1 Oktober 1965   di Kentungan, Yogyakarta
Zodiak : Aquarius       Shio, Unsur, Sifat : Anjing, Air, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kusuma Negara Semaki, Yogyakarta

Kategori : Revolusi

 Brigadir Jenderal TNI Angkatan Darat. Dan Rem 072/Pamungkas DIY. Brigjen. Katamso bersama Wakil Dan Rem 072 Kolonel Sugiyono menjadi korban kebiadaban (dianiaya dan dibunuh) oleh Gerakan 30 September di Kentungan, Yogyakarta.


M.T. Haryono (Letjen. Mas Tirtodarmo Harjono)
Pahlawan Revolusi : Keppres No. 111/KOTI/1965, tanggal 5 Oktober 1965

Berasal dari Jawa Timur     Usia saat meninggal : 41 tahun
Lahir : Minggu Legi, 20 Januari 1924   di Surabaya, Jawa Timur
Gugur/Meninggal : Jumat Legi, 1 Oktober 1965   di Lubang Buaya, Jakarta
Zodiak : Capricorn – Aquarius       Shio, Unsur, Sifat : Babi, Air, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta.

Kategori : Revolusi

 Pejuang Kemerdekaan Indonesia. Letnan Jenderal Angkatan Darat, korban kebiadaban (dibunuh) Gerakan 30 September.


Opu Daeng Risadju (Famajjah, Fammajah)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 85/TK/2006, tanggal 3 November 2006

Berasal dari Sulawesi Selatan     Usia saat meninggal : 84 tahun
Lahir : 1880   di Palopo, Sulawesi Selatan
Gugur/Meninggal : Senin Pahing, 10 Februari 1964   di Palopo, Sulawesi Selatan
Shio, Unsur, Sifat : Naga, Logam, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Perkuburan Raja-Raja Luwu, Lakkoe, Palopo, Sulawesi Selatan.

Kategori : Revolusi

 Pejuang Kemerdekaan Indonesia. Bangsawan Keturunan Raja-raja Gowa, Bone dan Luwu. Cendekiawan, Wanita Politisi Pertama, berperang melawan Belanda selama Revolusi Nasional. Ketua PSII Wilayah Tanah Luwu Palopo.


Pierre Tendean (Kapten CZI. Pierre Andreas Tendean)
Pahlawan Revolusi : Keppres No. 111/KOTI/1965, tanggal 5 Oktober 1965

Berasal dari DKI Jakarta     Usia saat meninggal : 26 tahun
Lahir : Selasa Pahing, 21 Februari 1939   di Batavia (Jakarta, Indonesia)
Gugur/Meninggal : Jumat Legi, 1 Oktober 1965   di Lubang Buaya, Jakarta, Indonesia
Zodiak : Pisces       Shio, Unsur, Sifat : Kelinci, Tanah, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta.

Kategori : Revolusi

 Ajudan Jenderal Abdul Haris Nasution, korban kebiadaban (dibunuh) Gerakan 30 September.


R. Suprapto (Letjend. Raden Soeprapto)
Pahlawan Revolusi : Keppres No. 111/KOTI/1965, tanggal 5 Oktober 1965

Berasal dari Jawa Tengah     Usia saat meninggal : 45 tahun
Lahir : Minggu Pahing, 20 Juni 1920   di Purwokerto, Jawa Tengah
Gugur/Meninggal : Jumat Legi, 1 Oktober 1965   di Lubang Buaya, Jakarta
Zodiak : Gemini       Shio, Unsur, Sifat : Monyet, Logam, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta.

Kategori : Revolusi

 Letnan Jenderal Angkatan Darat, korban kebiadaban (dibunuh) Gerakan 30 September. Ajudan Jenderal Sudirman, turut dalam pertempuran Ambarawa. Kepala Staf Tentara dan Teritorial (T&T) IV/Diponegoro. Deputy Kepala Staf Angkatan Darat wilayah Sumatera.


S. Parman (Letjend. Siswondo Parman)
Pahlawan Revolusi : Keppres No. 111/KOTI/1965, tanggal 5 Oktober 1965

Berasal dari Jawa Tengah     Usia saat meninggal : 47 tahun
Lahir : Minggu Legi, 4 Agustus 1918   di Wonosobo, Jawa Tengah
Gugur/Meninggal : Jumat Legi, 1 Oktober 1965   di Lubang Buaya, Jakarta
Zodiak : Leo       Shio, Unsur, Sifat : Kuda, Tanah, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta

Kategori : Revolusi

 Letnan Jenderal Angkatan Darat. Kepala Staf Markas Besar Polisi Tentara (PT) di Yogyakarta. Kepala Staf Gubernur Militer Jakarta Raya. Atase Militer RI di London. Asisten I Menteri/Panglima Angkatan Darat. Perwira Intelijen RI, korban kebiadaban (dibunuh) Gerakan 30 September.


Sugiono (Kolonel Inf. R. Sugiyono Mangunwiyoto)
Pahlawan Revolusi : Keppres No. 118/KOTI/1965, tanggal 19 Oktober 1965

Berasal dari DIY (Yogyakarta)     Usia saat meninggal : 39 tahun
Lahir : Kamis Legi, 12 Agustus 1926   di Gedaren, Sumbergiri, Ponjong, Gunung Kidul, DI Yogyakarta.
Gugur/Meninggal : Jumat Legi, 1 Oktober 1965   di Kentungan, Yogyakarta
Zodiak : Leo       Shio, Unsur, Sifat : Macan, Api, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kusumanegara Semaki, Yogyakarta.

Kategori : Revolusi

 Kolonel Infanteri TNI Angkatan Darat. Wakil Dan Rem 072/Pamungkas DIY. Kolonel Sugiyono bersama Dan Rem 072 Brigjen. Katamso menjadi korban kebiadaban (dianiaya dan dibunuh) oleh Gerakan 30 September di Kentungan, Yogyakarta.


Sutoyo Siswomiharjo (Mayjen. Soetojo Siswomihardjo)
Pahlawan Revolusi : Keppres No. 111/KOTI/1965, tanggal 5 Oktober 1965

Berasal dari Jawa Tengah     Usia saat meninggal : 43 tahun
Lahir : Senin Legi, 28 Agustus 1922   di Kebumen, Jawa Tengah
Gugur/Meninggal : Jumat Legi, 1 Oktober 1965   di Lubang Buaya, Jakarta
Zodiak : Virgo       Shio, Unsur, Sifat : Anjing, Air, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta

Kategori : Revolusi

 Pejuang Kemerdekaan Indonesia. Kepala Staf Markas Besar Polisi Militer. Asisten Atase Militer Kedutaan Besar Indonesia di London. Inspektur Kehakiman / Jaksa Militer Utama. Menjadi korban kebiadaban (dibunuh) Gerakan 30 September.


Abdul Muis (Abdoel Moeis)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 218 Tahun 1959, tanggal 30 Agustus 1959

Berasal dari Sumatera Barat     Usia saat meninggal : 75 tahun
Lahir : Selasa Legi, 3 Juli 1883   di Sungai Puar, Agam, Sumatera Barat
Gugur/Meninggal : Rabu Pon, 17 Juni 1959   di Bandung, Jawa Barat
Zodiak : Cancer       Shio, Unsur, Sifat : Kambing, Air, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Cikutra, Bandung, Jawa Barat.

Kategori : Sastra

 Sastrawan, Politisi, Wartawan Indonesia. Pendorong berdirinya Technische Hooge School (ITB, Institut Teknologi Bandung). Tahun 1913 beliau bergabung dengan Sarekat Islam, dan menjadi Pemimpin Redaksi Harian Kaoem Moeda. Ketua Pengurus Besar Perkumpulan Buruh Pegadaian. Pendiri Persatuan Perjuangan Priangan. Pengarang Novel “Salah Asuhan”.


Agus Salim (K.H. Agoes Salim)
Pahlawan Kemerdekaan Nasional : Keppres No. 657 Tahun 1961, tanggal 27 Desember 1961

Berasal dari Sumatera Barat     Usia saat meninggal : 70 tahun
Lahir : Rabu Wage, 8 Oktober 1884   di Koto Gadang, Agam, Sumatera Barat
Gugur/Meninggal : Kamis Pahing, 4 November 1954   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Libra       Shio, Unsur, Sifat : Monyet, Kayu, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta.

Kategori : Sastra

 Pejuang Kemerdekaan Indonesia, Politisi, Jurnalis, Penulis Buku. Menteri Luar Negeri. Pemimpin kedua di SI (Sarekat Islam). Anggota BPUPKI. Ketua Dewan Kehormatan PWI.


Ali Haji (Raja Ali Haji Bin Raja Haji Ahmad)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 89/TK/2004, tanggal 5 November 2004

Berasal dari Kepulauan Riau     Usia saat meninggal : 65 tahun
Lahir : 1808   di Selangor
Gugur/Meninggal : 1873   di Pulau Penyengat, Kepulauan Riau, Indonesia.
Shio, Unsur, Sifat : Naga, Tanah, Yang
Lokasi Makam/Monumen : Pulau Penyengat, Kota Tanjung Pinang

Kategori : Sastra

 Sejarawan, pujangga, dan penulis buku. Pencatat pertama dasar-dasar tata bahasa Melayu, yang kelak dalam Kongres Pemuda Indonesia 28 Oktober 1928 ditetapkan sebagai Bahasa Indonesia.


Amir Hamzah (Tengkoe Amir Hamzah Pangeran Indra Poetera)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 106/TK/1975, tanggal 3 November 1975

Berasal dari Sumatera Utara     Usia saat meninggal : 35 tahun
Lahir : Selasa Pahing, 28 Februari 1911   di Tanjung Pura, Langkat, Sumatera Utara
Gugur/Meninggal : Rabu Legi, 20 Maret 1946   di Kwala Begumit, Binjai, Langkat, Sumatera Utara
Zodiak : Pisces       Shio, Unsur, Sifat : Babi, Logam, Yin
Lokasi Makam/Monumen : Kompleks Masjid Azizi, di Tanjungpura, Kabupaten Langkat, Sumatera Utara

Kategori : Sastra

 Sastrawan (Penyair) dan sering disebut Raja Penyair Zaman Pujangga Baru. Satu-satunya Penyair Indonesia berkelas internasional pada era pra-Revolusi Nasional Indonesia.


Moh. Yamin (Prof. Mohammad Yamin, SH.)
Pahlawan Nasional : Keppres No. 88/TK/1973, tanggal 6 November 1973

Berasal dari Sumatera Barat     Usia saat meninggal : 59 tahun
Lahir : Senin Pahing, 24 Agustus 1903   di Talawi, Sawahlunto, Sumatera Barat
Gugur/Meninggal : Rabu Legi, 17 Oktober 1962   di Jakarta, Indonesia
Zodiak : Virgo       Shio, Unsur, Sifat : Kelinci, Air, Yin
Lokasi Makam/Monumen : MPN Prof. Dr. Muhammad Yamin, SH., Talawi, Kec. Talawi, Kota Sawahlunto, Sumatera Barat

Kategori : Sastra

 Aktivis Kemerdekaan Indonesia. Sastrawan, sejarawan, budayawan, politikus, ahli hukum. Anggota BPUPKI. Menteri Penerangan. Menteri Pengajaran, Pendidikan, dan Kebudayaan. Menteri Kehakiman. Menteri Sosial dan Budaya. Ketua Dewan Perancang Nasional. Ketua Dewan Pengawas IKBN Antara, dsb.


Ismail Marzuki
Pahlawan Nasional : Keppres No. 89/TK/2004, tanggal 5 November 2004

Berasal dari DKI Jakarta     Usia saat meninggal : 44 tahun
Lahir : Senin Kliwon, 11 Mei 1914   di Kwitang, Senen, Jakarta.
Gugur/Meninggal : Minggu Kliwon, 25 Mei 1958   di Kampung Bali, Tanah Abang, Jakarta Pusat
Zodiak : Taurus       Shio, Unsur, Sifat : Macan, Kayu, Yang
Lokasi Makam/Monumen : TPU Karet Bivak, Jakarta

Kategori : Seni

 Komposer besar Indonesia. Pencipta Lagu-Lagu Patriotik, antara lain Rayuan Pulau Kelapa, Gugur Bunga, Aryati, Juwita Malam, Sepasang Mata Bola, Melati di Tapal Batas, Indonesia Pusaka, dsb.


PAHLAWAN NASIONAL DARI PAPUA ( Irian Jaya)

Provinsi Irian Jaya merupakan bagian dari Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) yang terletak di bagian Timur wilayah Indonesia, saat ini menjadi provinsi Papua dan Papua Barat.  Pada tanggal 19 November 1969 melalui Resolusi PBB No. 2504 Papua secara resmi menjadi bagian dari NKRI.

Ketika Irian Barat masih dikuasai oleh Belanda, masyarakat bersatu padu untuk merebut kembali tanah Papua dari tangan penjajah, dimana para tokoh telah berjuang membebaskan pulau paling timur ini bersatu dengan Republik Indonesia. Putra daerah yang turut berjuang merebut kembali Irian Barat ke pangkuan Ibu Pertiwi Bangsa Indonesia telah mendapat gelar dari pemerintah Republik Indonesia sebagai Pahlawan Nasional. Adapun putra daerah yang ikut berjuang dan mendapat gelar sebagai Pahlawan Nasional antara lain :

 

 

  1. Silas Papare.

Pahlawan Papua

Beliau dilahirkan pada tanggal 18 Desember 1918 di Serui, Irian Jaya. Ia telah berjuang untuk mempengaruhi masyarakat agar bersatu merebut kembali tanah Papua dari tangan penjajah dan telah bergabung dalam Batalyon Papua pada bulan Desember 1945 untuk melancarkan pemberontakan terhadap Belanda yang menjajah tanah Papua. Pada bulan Nopember 1946, ia membentuk Partai Kemerdekaan Indonesia Irian (PKII), kemudian pada bulan Oktober 1949, ia juga membentuk Badan Perjuangan Irian (BPI) dengan tujuan untuk membantu pemerintah Indonesia membebaskan Irian Barat dari tangan Belanda sekaligus menyatukannya dengan NKRI.

Pada tanggal 15 Agustus 1962 Silas Papare terlibat sebagai anggota delegasi RI dalam penandatanganan Persetujuan New York antara Indonesia dan Belanda, kemudian pada tanggal 1 Mei 1963, Irian Barat pun resmi menjadi wilayah Republik Indonesia. Tak lama kemudian silas meninggal dunia di tanah kelahirannya di Serui pada tanggal 7 Maret 1978.

  1. Frans Kaisiepo.

Pahlawan Papua

Frans Kaisiepo diangkat sebagai Pahlawan Nasional karena telah berjuang sejak masa-masa kemerdekaan RI dengan semangat kemerdekaan, ia sangat teguh menyatakan gagasannya bahwa Papua merupakan bagian dari Nusantara, menjadikan dirinya “dipinggirkan” oleh pemerintah Belanda. Ia merupakan putra daerah yang dilahirkan di daerah Wardo, Biak pada tanggal 10 Oktober 1921, ia mengikuti kursus Pamong Praja di Jayapura, salah satu gurunya bernama Soegoro Atmoprasodjo, mantan guru di Taman Siswa Yogyakarta.

Frans telah membentuk berdirinya Partai Indonesia Merdeka (PIM) di Biak. Frans juga terlibat sebagai anggota delegasi Papua (Nederlands Nieuw Guinea), pada saat itu ia membahas tentang pembentukan Negara Indonesia Timur (NIT) dalam Republik Indonesia Serikat (RIS), dimana pada saat itu Belanda memasukkan Papua dalam NIT. Di hadapan konferensi, Frans Kaisiepo memperkenalkan nama “Irian” sebagai pengganti nama “Nederlands Nieuw Guinea”, yang secara historis dan politik merupakan bagian integral dari Nusantara Indonesia (Hindia-Belanda).

Pada tanggal 4 Agustus 1969 melalui beberapa konfrontasi yang pada akhirnya dilaksanakan Penentuan Pendapat Rakyat (Pepera) , Frans sangat berperan dalam pelaksanaan Pepera, karena pada masa itu Frans menjabat sebagai Gubernur Papua.  Dan hasil dari Pepera adalah masyarakat Papua dengan suara bulat tetap bergabung dengan Indonesia.

  1. Marthen Indey.

Pahlawan Papua

Marthen Indey dilahirkan di Doromena, Jayapura pada tanggal 16 Maret 1912. Sebelumnya, ia merupakan polisi Belanda yang kemudian berbalik mendukung Indonesia setelah bertemu dengan beberapa tahanan politik yang diasingkan di Digul, salah satunya adalah Sugoro Atmoprasojo. Pada tahun 1946, Marthen bergabung dengan sebuah organisasi politik bernama Komite Indonesia Merdeka (KIM) yang kemudian dikenal dengan sebutan Partai Indonesia Merdeka (PIM).

Pada tahun 1962 Marthen bergerilya untuk menyelamatkan anggota RPKAD yang didaratkan di Papua selama masa Tri Komando Rakyat (Trikora). Di tahun yang sama, Marthen menyampaikan Piagam Kota Baru yang berisi mengenai keinginan kuat penduduk Papua untuk tetap setia pada wilayah kesatuan Indonesia.

Berkat jasanya, Marthen diangkat sebagai anggota MPRS (Majelis Permusyawaratan Rakyat Sementara) sejak tahun 1963 hingga 1968. Tak hanya itu, ia juga diangkat sebagai kontrolir diperbantukan pada Residen Jayapura dan berpangkat Mayor Tituler selama dua puluh tahun. Marthen meninggal pada usia 74 tahun tepatnya pada tanggal 17 Juli 1986.

  1. Johannes Abraham Dimara (J.A.Dimara).

Pahlawan Papua

Pahlawan nasional Johanes Abraham Dimara lahir di desa Korem Biak Utara pada tanggal 16 April 1916. Ia adalah putra dari Kepala Kampung Wiliam Dimara. Dimara membantu perjuangan RI. Sempat ditangkap dan dipenjara bersama para pejuang Indonesia lainnya. Tahun 1949, setelah penyerahan kedaulatan, bergabung dengan Batalyon Patimura APRIS dan ikut dalam penumpasan RMS.

Dimara adalah salah seorang pejuang yang ikut dalam pembebasan Irian Barat. Dirinya adalah anggota OPI (Organisasi Pembebasan Irian Barat). Pada tanggal 20 Oktober 2000 di Jakarta , Johanes Dimara tutup usia.

Untuk meneruskan perjuangan para pahlawan yang telah berhasil merebut tanah Papua dari tangan penjajah Belanda, mari kita bersatu padu untuk memajukan tanah Papua menjadi tanah yang aman, damai dan sejahtera. Membantu pemerintah Indonesia untuk meningkatkan kesejahteraan, ketentraman lahir dan batin secara dinamis. Dimana pemerintah telah membuat mekanisme baru pengelolaan pembangunan yang terencana baik jangka panjang, jangka menengah dan jangka pendek yang menitikberatkan pada program prioritas utama yaitu pendidikan, kesehatan, ekonomi kerakyatan dan insfratruktur.

Kembalinya Papua (Irian Jaya) Ke NKRI Sah Menurut Hukum Internasional

Papua merupakan salah satu wilayah bagian dari NKRI (Negara Kesatuan Republik Indonesia) yang terletak paling timur. Wilayah tersebut memilik anugerah sangat besar yang diberikan oleh Tuhan YME berupa sumber daya alam yang sangat melimpah.

Karena memiliki sumber daya alam yang sangat besar inilah pada jaman dahulu saat Belanda menjajah Indonesia, Belanda bersikeras enggan mengembalikan Papua ke pangkuan Ibu Pertiwi (NKRI). Negara Belanda dalam menjajah Indonesia terkenal sekali sifat kelicikannya, begitu juga saat berada di Papua. Penjajah Belanda dengan sengaja mengingkari kemerdekaan Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945 dengan bersikeras tidak mau mengembalikan Papua ke dalam pangkuan NKRI.

Kelicikan Belanda ini membuat seluruh rakyat Indonesia geram, dengan memaksa indonesia bertindak sebagai berikut :

  1. Konferensi Meja Bundar (KMB) pada 23 Agustus 1949.

Konferensi ini dilakukan di Den Haag Belanda. Dalam perjanjian itu disepakati bahwa seluruh bekas jajahan Belanda adalah wilayah Republik Indonesia, kecuali Papua Barat akan dikembalikan Belanda ke pangkuan NKRI 1 (Satu) tahun kemudian.

  1. Operasi Trikora (Tri Komando Rakyat) 19 Desember 1961.

Masih dengan sifat liciknya, Belanda telah melanggar kesepakatan yang dihasilkan oleh KMB. Tidak hanya sekedar bertahan di Papua, tetapi tindakan yang dilakukan oleh Belanda lebih dari itu, Belanda malah mempersiapkan langkah-langkah untuk memisahkan Tanah Papua dari NKRI. Belanda dengan sengaja membentuk Dewan Nasional Papua yang saat ini menjadi Organisasi Papua Merdeka (OPM). Belanda dengan serius menskenariokan Papua dimerdekakan secara tergesa-gesa lalu dilanjutkan pendeklarasian Negara boneka buatan Belanda ini pada tanggal 1 Desember 1961.

Tindakan licik Belanda yang membentuk Negara boneka di Papua itu  membuat rakyat Indonesia semakin marah. Maka pada tanggal 19 Desember 1961 di Alun-alun Utara Jogjakarta, Presiden Indonesia Soekarno mengumumkan Trikora untuk mengembalikan Papua (saat itu Irian Barat) kepangkuan NKRI.

  1. New York Agreement 15 Agustus 1962.

Perjanjian ini difasilitasi oleh PBB (Perserikatan Bangsa-Bangsa) dengan perwakilan dari Indonesia oleh Soebandrio dan Belanda diwakili oleh Jan Herman van Roijen dan C.W.A. Schurmann. Isi dari perjanjian New York ini adalah memuat road map penyelesaian sengketa atas wilayah Papua/Irian Barat. Dari hasil perjanjian ini disetujui dan disahkan oleh PBB dengan nama Resolusi Majelis Umum PBB Nomor 1752 yang mulai berlaku 21 September 1962.

  1. Pepera (Penentuan Pendapat Rakyat) 1969.

Dari hasil New York Agreement itu menghasilkan sebuah rancangan yang memberikan rakyat Papua untuk menentukan nasibnya sendiri. Pepera dilaksanakan pada tahun 1969 yang menghasilkan bahwa rakyat Papua setuju untuk bersatu dengan Indonesia.

Bukti-bukti sejarah diatas juga dibeberkan secara detail oleh pelaku sejarah yang menjadi saksi kunci tentang proses kembalinya Papua ke Pangkuan Ibu Pertiwi (NKRI) Bapak Ramses Ohee pada acara dialog dengan tema “Menjaga Kedaulatan NKRI, Guna Mencegah Disintegrasi Bangsa Di Tanah Papua”. Acara dialog ini  diadakan oleh stasiun televisi TVRI (Televisi Republik Indonesia) Papua pada Selasa malam tanggal 25 Maret 2014.

“Saya selaku pelaku sejarah, orang tua yang masih hidup, menilai ada pihak-pihak yang sengaja membelokkan sejarah Papua untuk memelihara konflik di Tanah Papua. Sejarah masuknya Papua ke dalam NKRI sudah benar, hanya saja dibelokkan sejumlah warga tertentu yang kebanyakan generasi muda”, Ungkap Ramses Ohee yang juga merupakan Ondoafi Waena itu.

Beliau juga menjelaskan fakta sejarah yang lain yang ada di Papua seperti masalah perwakilan pemuda Papua yang hadir dalam kegiatan Sumpah Pemuda 28 Oktober 1928. Sayangnya masih ada yang beranggapan Pemuda perwakilan Papua tidak hadir dalam kegiatan Sumpah Pemuda tersebut. “ini keliru, karena justru sebaliknya. Para Pemuda Papua hadir dan berikrar bersama Pemuda dari daerah lainnya. Ayah saya Poreu Ohee adalah salah satu Pemuda Papua yang hadir pada saat itu,”tegasnya.

Ketika disinggung masalah PM (Perdana Menteri) Vanuatu Moana Carcasses Kalosil terkait dengan pernyataannya tentang persoalan di Papua pada sidang HAM (Hak Asasi Manusia) di PBB, Ramses menilai bahwa peryataan tersebut tidak rasional dan tidak valid, sebab PM Vanuatu tidak mengetahui secara pasti kondisi yang ada di Papua.

Hal senada juga disampaikan oleh Sekretaris Lembaga Masyarakat Adat (LMA) Papua Paskalis Neteb. Beliau menilai pernyataan dari PM Vanuatu merupakan pernyataan pribadi, bukan mewakili masyarakat Vanuatu dan juga tidak mewakili seluruh negara di Pasifik. Menurut beliau pula hal ini dibuktikan saat kedatangan Melanesia Spearhead Group (MSG) ke Papua beberapa waktu lalu di mana mereka sangat mengagumi kemajuan rakyat Papua.

Bapak Paskalis sangat menaruh harapan besar kepada Pemerintah Papua untuk dapat memfasilitasi pertemuan dengan melibatkan Lembaga Adat, LSM (Lembaga Swadaya Masyarakat), Pemuda serta Gereja untuk menyatukan pemahaman dalam rangka pembangunan di Papua.

Dalam acara diaolog tersebut, harapan untuk membangun Papua untuk lebih maju lagi juga di sampaikan oleh Koordinator Lemhanas (Lembaga Pertahanan Nasional) Republik Indonesia wilayah Timur angkatan IV Tahun 2013, Hendrik Yance Udam. Pihaknya juga menghimbau kepada rekan-rekan Pemuda Papua untuk mengisi pembangunan saat ini dan tidak terpengaruh dengan kondisi politik serta mengarahkan kekuatan bersama sebelum era perdagangan pasar bebas.

Bukti-bukti sejarah tentang kembalinya Papua ke pangkuan Ibu Pertiwi sudah sangat jelas sekali. Maka kepada seluruh generasi Papua yang menjadi tunas Bangsa negara ini, inilah saatnya kita rapatkan barisan untuk dapat berpartisipasi dalam membangun Papua dalam Bingkai NKRI.

Sentot Ali Basya -Napoleon Jawa

Sentot, atau nama lengkapnya ialahSentot Ali Basya Abdullah Mushtofa Prawirodirjo, salah satu buyut dari Sultan Hamengku Buwono 1 (dari garis keturuna ibu). Ia merupakan komandan pertempuran dari pasukan-pasukan pelopor pada saat Perang Dipenogoro. Gelar basya atau pasya adalah gelar yang diilhami oleh para panglima perang di Turki yang di zaman itu menjadi kebanggaan bagi umat Islam di seluruh dunia

Sentot Ali Basya adalah panglima perang pangeran Diponegoro yang meskipun usianya ketika dilantik oleh pangeran Diponegoro sebagai panglima besar masih berusia sekitar 17 tahun, namun kecakapannya dalam bertempur dan keberaniannya sangat mengagumkan musuh. Belanda sendiri mengakuinya seperti apa yang tertulis di dalam buku “De Java-Oorlog Van 1825-1830” oleh E.S. De Klerek jilid IV yang menyebutkan; “telah menjelang saatnya bahwasanya ia (Sentot) akan mencengangkan para lawannya dengan suatu manuver (gerakan pasukan) yang dijalankan dengan kemahiran dan keberanianya yang luar biasa bahkan panglima-panglima perang yang berpengalaman sekalipun dapat merasa mujur jikalau mereka dapat memperhatikan tindakan yang demikian.

Belanda memasang perangkap dengan menggunakan saudara Sentot Ali Basya, yaitu Prawirodiningrat, bupati Madiun yang mengajak damai karena Belanda ingin membicarakan cita-cita dan tujuan perang Diponegoro seperti lainnya, setiap perjanjian perdamaian didahului oleh gencatan senjata atau penghentian pertempuran. Sentot Ali Basya mengajukan menyanggupi dengan mengajukan syarat, harus dijemput oleh panglima Belanda sendiri dan juga pasukannya yang 1000 orang itu harus tetap menyandang senjata dan tetap memakai jubah dan surban.

Bupati Madiun itu menerima tawaran Belanda untuk mengadakan perundingan seperti di uraikan cita-cita perang Diponegoro melalui Haryo Prawirodiningrat, kakak kandung Sentot Ali Basya. Tentu latar belakang keinginan Belanda yang sebenarnya tidak lain disebabkan terlalu payah menghadapi perang Diponegoro. Satu-satunya keinginan Belanda ialah segera mengakhiri perang melalui jalan apapun dan itu tak lain adalah tipu muslihat untuk menangkap “Napoleon Jawa” itu.

Sentot Ali Basya terlalu percaya kepada sang kakak dan lebih lagi terlalu percaya akan “senyum” kolonialisme. Tentunya juga tidak bias dipungkiri terdapat pertimbangan politis: Perang terlampau mahal, penderitaan rakyat suatu ketika melampaui batas ketahanannya. Jika ada jalan lain dan lebih pendek dengan sedikit resiko misalnya penyelesaian di meja perundingan, apa salahnya?

Panglima Sentot menerima tawaran Belanda, ia memasuki kota Yogyakarta dengan mendapatkan upacara militer penuh sebagai seorang jendral tepat pada tanggal 24 oktober 1829. Tetapi ada perasaan aneh menyelinap dalam hatinya, mengapa hanya pembesar kraton yang menyambutnya? Mengapa tidak satu perwira tinggi belanda menampakkan diri? Dimana jendaral De Kock yang dijanjikan hendak menyambutnya untuk berjumpa di meja perundingan setelah upacara penyambutan secara militer usai?

Sentot Ali Basya masuk perangkap belanda, ia disergap kemudian dijadikan tawanan perang. Napoleon Jawa itu dipaksa belanda untuk bertempur menghadapi Imam Bonjol yang sedang mengorbankan perang kemerdekaan di sumatera barat. Lagi-lagi belanda menjalankan siasat kolonialismenya “farriq tasud” alias “divide et impera”. Sentot Ali Basya dipaksa berangkat ke sumatera barat tanpa pasukannya, akan tetapi ia memperlihatkan sikapnya bagaikan seekor singa garang yang tak bisa dijinakkan. Di sumatera barat ia secara cerdik mengadakan kontak dengan anak buah Imam Bonjol, ia menggabungkan diri ke dalam pasukan paderi yang sedang mengahapi perang kemerdekaan dan merencanakan suatu kerja sama untuk suatu ketika dapat mengusir belanda dari seluruh sumatera.

Namun pada akhirnya Belanda mencium rencana tersebut, Sentot Ali Basya yang masih dalam status tawanan perang belanda dikucilkan dari kawan-kawannya dan pada suatu ketika ia ditangkap dan dikirim ke Batavia. Di Batavia ini Gubernur Jendral Belanda mengeluarkan beslit (surat keputusan) sebagai tawanan perang dan diasingkan ke Bengkulu.

Empat tahun ia telah terpisah dengan pangeran Diponegoro pemimpin besarnya, empat tahun ia berjuang menetang kekafiran dan kedzaliman penjajah, ia bertempur di garis depan menentang maut yang disebar oleh kaki tangan musuh yang membuntuti gerakan-gerakan militernya. Akan tetapi ia seorang panglima perang yang paling ditakuti komandan-komandan belanda dari segala lapisan, bahkan Jendral De Kock sendiri mengakuinya.

Sentot Ali Basya seorang panglima kepercayaan pangeran Diponegoro yang telah terpisahkan oleh jarak jasmani ribuan kilo meter dari medan pertempuran yang langsung dipimpin oleh pangeran Diponegoro, akan tetapi secara rohani ia tetap dekat dengan sang pangeran dan sahabat-sahabatnya dalam jihad perang kemerdekaan. Selama 26 tahun Sentot Ali Basya hidup sebagai orang tawanan perang dan setelah 22 tahun hidup sebagai orang buangan di Bengkulu. Disanalah pada tanggal 17 april 1855,

Napoleon Jawa itu wafat sebelum mencapai umur 50 tahun, jauh dari Madiun kota asalnya.

Makam Sentot Alibasya – Bengkulu

Makam Sentot Alibasya – tokoh perjuangan yang menjadi salah satu pendukung dari pangeran diponegoro pada masa perang diponegoro. Bisa dikatakan bahwa beliau merupakan teman seperjuangan Pangeran Diponegoro. Walaupun memang bukan berasal dari Bengkulu, tetapi pada akhir hidupnya beliau hidup dan berjuang di wilayah ini. Kini makam tersebut masih bersih terawat dan menjadi salah satu tujuan wisata sejarah di kota Bengkulu.

Lokasi dan Akomodasi

Makam sang panglima perang Sentot Alibasya ini berada di Jalan Sentot Alibasya, Kelurahan Bajak, Kecamatan Teluk Segara, Kota Bengkulu. Letaknya juga tak sulit ditemukan karena hanya berjarak 200 meter dari jalan raya dan tak jauh dari pusat kota Bengkulu. Nah, bagi anda yang sudah pernah mengunjungi benteng Marlborough, makam ini hanya berjarak 1,2 km dari benteng tersebut.

Kiai Modjo, Panglima Pangeran Diponegoro Dibuang ke Tondano

KIAI Modjo adalah seorang ulama karismatik yang juga penasihat sekaligus panglima perang Pangeran Diponegoro. Berikut kisahnya.

Nama asli Kiai Modjo adalah Muslim Muchamad Khalifah, ada juga yang menulis Muslim Muhammad Halifah. Dia lahir tahun 1764 di Modjo, Jawa Tengah. Ayahnya Imam Abdul Arif, dikenal juga dengan nama Kiai Baderan, merupakan tokoh ulama yang cukup terkenal di Dusun Baderan dan Modjo. Dia memiliki alur keturunan dari Kerajaan Pajang.

Ibunya, RA Mursilah, merupakan saudara perempuan dari Raja Kerajaan Mataram yaitu Hamengku Bowono III. Dengan demikian, Kiai Modjo merupakan kemenakan dari Pangeran Diponegoro. Sebab, ibu Kiai Modjo merupakan saudara sepupu dari Pangeran Diponegoro.

Kiai Modjo dibesarkan di luar keraton. Dia mulai mempelajari agama Islam dengan berguru pada Kiai Syarifuddin di Gading Santren, Klaten. Menginjak dewasa, Kiai Modjo berguru pada salah seorang kiai atau ulama yang berada di Ponorogo. Melalui gurunya inilah, Kiai Modjo juga mulai mempelajari ilmu kanuragan.

Sejak saat itu, Kiai Modjo dikenal masyarakat karena kesaktian yang dimiliki maupun pengetahuannya yang luas tentang Islam. Dia pun diangkat menjadi salah seorang kepercayaan Ingkang Sinuhun Kanjeng Susuhunan Paku Buwono VI.

Setelah pergi ke Mekkah beberapa lama, Kiai Mojo kembali ke kampung kelahirannya. Setelah ayahnya meninggal, Kiai Modjo mengajar dan memimpin sebuah pesantren peninggalan ayahnya yang berada di Modjo.

Kiai Modjo menikah dengan Raden Ayu Mangubumi, janda cerai dari Pangeran Mangkubumi, paman Pangeran Diponegoro. Karena pernikahan inilah, Kiai Modjo disapa ‘paman’ oleh Pangeran Diponegoro.

Singkat cerita, setelah mendapat seruan dari Pangeran Diponegoro untuk melawan Belanda (disebut Perang Diponegoro atau Perang Jawa), Kiai Modjo beserta pasukannya bergabung dengan pasukan Diponegoro. Kiai Modjo menjadi panglima perang yang cukup tangguh. Perang Jawa ini berlangsung antara tahun 1825-1830.

Pada tanggal 20 Juli 1825, pertempuran yang kemudian dikenal Perang Jawa ini dimulai. Dengan taktik gerilya, pasukan kolonial sukses dilumpuhkan. Pada tanggal 26 Juli 1825, Belanda mengutus Letnan Jenderal Hendrik Marcus De Cock, pimpinan tertinggi militer Hindia Belanda, untuk membawa pasukannya menuju Jawa Tengah.

Pasukan itu sampai di Semarang pada 29 Juli 1825. De Cock lalu mengirim 200 pasukannya di bawah pimpinan Kapten Kumsius. Namun, saat sampai di wilayah Pisangan, pasukan tersebut disergap pasukan Pangeran Diponegoro yang dipimpin Mulya Sentika.

Antara tahun 1825-1826, kemenangan banyak diraih pasukan Pangeran Diponegoro. Setahun setelahnya, pasukan Pangeran Diponegoro menuai hasil sebaliknya. Akibatnya, sejumlah daerah pun kembali dikuasai Belanda.

Tak hanya perang fisik, Belanda juga melancarkan strategi diplomasi untuk menaklukkan Pangeran Diponegoro. Pada 28 Agustus 1827, digelar perundingan di Cirian, Klaten. Belanda mengutus Stavers, sementara Pangeran Diponegoro mengutus Kiai Modjo dan Ngabehi Abdul Rahman. Tapi, perundingan itu gagal total.

Jum’at,  4 September 2015  −  05:00 WIB
….
Menurut pihak Belanda, Kiai Modjo mengajukan syarat yang berat dipenuhi. Sebaliknya, meski Belanda menawarkan kekuasaan luas, Kiai Modjo menolaknya. Akibatnya, peperangan kembali meletus sebulan kemudian.

10 Oktober 1827, kedua pihak sepakat gencatan senjata dan berunding lagi. Tapi, perundingan kembali gagal. Peperangan pun meletus lagi di sejumlah daerah di Jawa.

Karena mengerahkan kembali pasukan dari negaranya, Belanda memegang kendali. Pada April 1828, satu per satu pasukan Pangeran Diponegoro, termasuk Pangeran Natadiningrat, menyerahkan diri kepada Belanda.

Karena terdesak dan adanya perbedaan pandangan dengan Pangeran Diponegoro tentang tujuan perang melawan Belanda, Kiai Modjo bersedia berunding dengan Belanda pada 31 Oktober 1828.

Belanda sadar bahwa kekuatan Pangeran Diponegoro sangat tergantung pada Kiai Modjo. Sehingga, apabila Kiai Modjo dan pasukannya dapat ditundukkan, akan mudah untuk meringkus Pangeran Diponegoro. Karena itu, ketika Belanda mendengar keinginan Kiai Modjo untuk melakukan negosiasi perdamaian, kesempatan ini tidak disia-siakan. Tapi, perundingan gagal. Begitu pula perundingan 5 November 1828.

Setelah perundingan gagal, Kiai Modjo kembali ke markas. Di perjalanan, Kiai Modjo dan pasukan diserang Belanda. Tapi, Kiai Modjo beserta pasukannya dapat bertahan.

Belanda tak kehabisan akal. Letnan Kolonel Le Bron de Vexela mulai merancang taktik menangkap Kiai Modjo. Dia mengajak Kiai Modjo berunding di Klaten. Tanpa curiga. Kiai Modjo mengiyakan.

Begitu tiba di Klaten pada 12 November 1828, Kiai Modjo langsung diajak ke sebuah gedung. Pasukannya dibiarkan di luar. Kiai Modjo dan pasukannya disergap di Dusun Kembang Arum oleh pasukan Belanda yang jumlahnya jauh lebih besar.

Ziarah ke Makam Kyai Mojo di Minahasa, Sang Penasihat Spiritual Pangeran Diponegoro

Makam Kiyai Modjo

Kiai Modjo dan pasukannya dibawa ke Surakarta, Salatiga, kemudian ditahan di Semarang. Tapi, Belanda masih cukup khawatir dengan pengaruh Kiai Modjo di tanah Jawa. Karena itu, Kiai Modjo dan para pengikutnya yang semuanya laki-laki diasingkan ke Manado, lalu ke Tondano. Pemindahan Kiai Modjo dan para pengikutnya atas pertimbangan Pemerintah Belanda agar Kiai Modjo dan pengikutnya tidak dapat lagi melarikan diri.

Ada yang menyebut rombongan Kiai Modjo yang berjumlah 63 orang tiba di Tondano tahun 1830, tapi di makam Kiai Modjo disebut bahwa kiai karismatik itu tiba di Tondano akhir 1829. Jumlah rombongan Kiai Modjo itu berkurang dari jumlah sebelumnya yang di atas 100 orang, karena di antara mereka ada yang meninggal di perjalanan mengarungi lautan dari Jawa ke Tondano, yang memakan waktu tiga bulan.

Pascapenangkapan Kiai Modjo, istrinya memilih tinggal di Bojonegoro, Keresidenan Rembang. Dia mencoba datang ke keraton, namun ditolak petinggi keraton. Keberadaannya di tanah Jawa masih dianggap berbahaya oleh Belanda, lalu dia diasingkan ke Tondano menyusul suaminya ke Tondano pada tahun 1831. Anaknya, Gazaly dan sejumlah kerabat dekat, juga ikut ke Tondano.

Kecuali Kiai Modjo, semua pengikutnya menikahi perempuan Minahasa asli Tondano dan keturunan mereka mendiami kampung yang saat ini dikenal dengan Kampung Jawa Tondano. Di sana, Kiai Modjo dan pengikutnya mendirikan masjid yang bernama Masjid Al Falah Kiai Modjo.

 

Pada 20 Desember 1849, Kiai Modjo meninggal dunia. Jenazahnya dimakamkan di Desa Wulauan, Kecamatan Tolimambot, Minahasa, Sulawesi Utara. Kini, pemakamannya dikenal dengan nama Kompleks Pemakaman Kiai Modjo

source: http://daerah.sindonews.com/read/1040315/29/kiai-modjo-panglima-perang-yang-dibuang-ke-tondano-1441272138/2

PENJAJAHAN BANGSA PORTUGIS DAN SPANYOL DI INDONESIA

Pada awal abad XVI Bangsa Eropa mulai menjelajahi kawasan Asia Tenggara, salah satunya adalah Indonesia yang pada zaman tersebut mungkin nama Indonesia bukanlah nama dari kawasan tersebut, biasanya sering disbut Nusantara oleh rakyat Indonesia zaman dahulu. Pada abad XV bangsa Portugis merupakan salah satu bangsa yang mencapai kemajuan di bidang teknologi. Salah satunya adalah membuat kapal untuk menyebrangi luasnya samudra untuk meluaskan daerah kekuasaan mereka. Dengan alasan untuk menguasai impor rempah-rempah di kawasan Eropa, bangsa Portugis mencari daerah kawasan penghasil rempah-rempah terbaik. Saat itu rempah-rempah menjadi kebutuhan yang vital bagi bangsa Eropa. Selama musim dingin di Eropa, tidak ada salah satu cara pun yang dapat di jalankan untuk mempertahankan agar semua hewan-hewan ternak dapat tetap hidup. Kerena itu banyak hewan ternak yang disembelih dan dagingnya kemudian harus di awetkan. Untuk itulah diperlukan sekali banyak garam dan rempah-rempah
.

Salah satu rempah-rempah yang berharga adalah Cengkeh dari Indonesia Timur. Indonesia juga menghasilkan lada, buah pala, dan bunga pala. Kekeyaan alam nusantara menjadi daya tarik Portugis untuk mengambil kekayaan sumber daya alam yang ada sehingga dapat menguasai pasar rempah-rempah di Eropa.
AWAL PROSES KEDATANGAN BANGSA PORTUGIS KE INDONESIA
Tahun 1487, Bartolomeus Dias mengitari Tanjung Harapan dan memasuki perairan Samudra Hindia. Selanjutnya pada tahun 1498, Vasco da Gama sampai di India. Namun, orang-orang Portugis ini segera mengetahui bahwa barang-barang dagangan yang hendak mereka jual tidak dapat bersaing di pasaran India yang canggih dengan barang-barang yang mengalir melalui jaringan perdagangan Asia. Karena itu, mereka sadar harus melakukan peperangan di laut untuk mengukuhkan diri.

Gambar: Bartolomeus Diaz

Alfonso de Albuquerque merupakan panglima angkatan laut terbesar pada masa itu. Pada tahun 1503 Albuquerque berangkat menuju India, dan pada tahun 1510, dia menaklukan Goa di Pantai Barat yang kemudian menjadi pangkalan tetap Portugis. Pada waktu itu telah dibangun pangkalan-pangkalan di tempat-tempat yang agak ke barat, yaitu di Ormuzdan Sokotra. Rencananya ialah untuk mendominasi perdagangan laut di Asia dengan cara membangun pangkalan tetap di tempat-tempat krusial yang dapat digunakan untuk mengarahkan teknologi militer Portugis yang tinggi. Pada tahun 1510, setelah mengalami banyak pertempuran, penderitaan, dan kekacauan internal, tampaknya Portugis hampir mencapai tujuannya. Sasaran yang paling penting adalah menyerang ujung timur perdagangan Asia di Maluku.

 

Gambar: Vasco da Gama

Setelah mendengar laporan-laporan pertama dari para pedagang Asia mengenai kekayaan Malaka yang sangat besar, Raja Portugis mengutus Diogo Lopez de Sequiera untuk menekan Malaka, menjalin hubungan persahabatan dengan penguasanya, dan menetap disana sebagai wakil Portugis di sebelah timur India. Tugas Sequiera tersebut tidak mungkin terlaksana seluruhnya saat dia tiba di Maluku pada tahun 1509. Pada mulanya dia disambut dengan baik oleh Sultan Mahmud Syah (1488-1528), tetapi kemudian komunitas dagang internasional yang ada di kota itu meyakinkan Mahmud bahwa Portugis merupakan ancaman besar baginya. Akhirnya, Sultan Mahmud melawan Sequiera, menawan beberapa orang anak buahnya, dan membunuh beberapa yang lain. Ia juga mencoba menyerang empat kapal Portugis, tetapi keempat kapal tersebut berhasil berlayar ke laut lepas. Seperti yang telah terjadi di tempat-tempat yang lebih ke barat, tampak jelas bahwa penaklukan adalah satu-satunya cara yang tersedia bagi Portugis untuk memperkokoh diri.

 

Gambar: Alfonso de Albuquerque

Pada bulan April 1511, Albuquerque melakukan pelayaran dari Goa menuju Malaka dengan kekuatan kira-kira 1200 orang dan 17 buah kapal. Peperangan pecah segera setelah kedatangannya dan berlangsung terus secara sporadis sepanjang bulan Juli hingga awal Agustus. Pihak Malaka terhambat oleh pertikaian antara Sultan Mahmud dan putranya, Sultan Ahmad yang baru saja diserahi kekuasaan atas negara namun dibunuh atas perintah ayahnya.

Malaka akhirnya berhasil ditaklukan oleh Portugis. Albuquerque menetap di Malaka sampai bulan November 1511, dan selama itu dia mempersiapkan pertahanan Malaka untuk menahan setiap serangan balasan orang-orang Melayu. Dia juga memerintahkan kapal-kapal yang pertama untuk mencari Kepulauan Rempah. Sesudah itu dia berangkat ke India dengan kapal besar, dia berhasil meloloskan diri ketika kapal itu karam di lepas pantai Sumatera beserta semua barang rampasan yang dijarah di Malaka.

Setelah satu kapal layar lagi tenggelam, sisa armada itu tiba di Ternate pada tahun itu juga. Dengan susah payah, ekspedisi pertama itu tiba di Ternate dan berhasil mengadakan hubungan dengan Sultan Aby Lais. Sultan Ternate itu berjanji akan menyediakan cengkeh bagi Portugis setiap tahun dengan syarat dibangunnya sebuah benteng di pulau Ternate.

Hubungan dagang yang tetap dirintis oleh Antonio de Abrito. Hubungannya dengan Sultan Ternate yang masih anak-anak, Kacili Abu Hayat, dan pengasuhnya yaitu Kacili Darwis berlangsung sangat baik. Pihak Ternate tanpa ragu mengizinkan De Brito membangun benteng pertama Portugis di Pulau Ternate (Sao Joao Bautista atau Nossa Seighora de Rossario) pada tahun 1522. Penduduk Ternate menggunakan istilah Kastela untuk benteng itu, bahkan kemudian benteng itu lebih dikenal dengan nama benteng Gamalama. Sejak tahun 1522 hingga tahun 1570 terjalin suatu hubungan dagang (cengkih) antara Portugis dan Ternate.

Portugis yang sedang menguasai Malaka, terbukti bahwa mereka tidak menguasai perdagangan Asia yang berpusat disana. Portugis tidak pernah dapat mencukupi kebutuhannya sendiri dan sangat tergantung kepada para pemasok bahan makanan dari Asia seperti halnya para penguasa Melayu sebelum mereka di Malaka. Mereka kekurangan dana dan sumber daya manusia. Organisasi mereka ditandai dengan perintah-perintah yang saling tumpang tindih dan membingungkan, ketidakefisienan, dan korupsi. Bahkan gubernur-gubernur mereka di Malaka turut berdagang demi keuntungan pribadi di pelabuhan Malaya, Johor, pajak dan harga barang-barangnya lebih rendah, dan hal tersebut telah merusak monopoli yang seharusnya mereka jaga. Para pedagang Asia mengalihkan sebagian besar perdagangan mereka ke pelabuhan-pelabuhan lain dan menghindari monopoli Portugis yang mudah.

Gambar: Selat Malaka

Begitu cepat Portugis tidak lagi menjadi suatu kekuatan yang revolusioner. Keunggulan teknologi mereka yang terdiri atas teknik-teknik pelayaran dan militer berhasil dipelajari dengan cepat oleh saingan-saingan mereka dari Indonesia. Seperti meriam Portugis yang dengan cepat berhasil direbut oleh orang-orang Indonesia. Portugis menjadi suatu bagian dari jaringan konflik di selat Malaka, dimana Johor dan Aceh berlomba-lomba untuk saling mengalahkan Portugis agar bisa menguasai Malaka.

Kota Malaka mulai sekarat sebagai pelabuhan dagang selama berada dibawah cengkeraman Portugis. Mereka tidak pernah berhasil memonopoli perdagangan Asia. Portugis hanya mempunyai sedikit pengaruh terhadap kebudayaan orang-orang Indonesia yang tinggal di nusantara bagian barat, dan segera menjadi bagian yang aneh di dalam lingkungan Indonesia. Portugis telah mengacaukan secara mendasar organisasi sistem perdagangan Asia. Tidak ada lagi satu pelabuhan pusat dimana kekayaan Asia dapat saling dipertukarkan, tidak ada lagi negara Malaya yang menjaga ketertiban selat Malaka dan membuatnya aman bagi lalu lintas perdagangan. Sebaliknya komunitas dagang telah menyebar ke beberapa pelabuhan dan pertempuran sengit meletus di Selat.

Segera setelah Malaka ditaklukan, dikirimlah misi penyelidikan yang pertama ke arah timur dibawah pimpinan Francisco Serrao. Pada tahun 1512, kapalnya mengalami kerusakan, tetapi dia berhasil mencapai Hitu (Ambon sebelah utara). Disana dia mempertunjukkan keterampilan perang melawan suatu pasukan penyerang yang membuat dirinya disukai oleh penguasa setempat. Hal ini mendorong kedua penguasa setempat yang bersaing (Ternate dan Tidore) untuk menjajaki kemungkinan memperoleh bantuan Portugis. Portugis disambut baik di daerah itu karena mereka juga dapat membawa bahan pangan dan membeli rempah-rempah. Akan tetapi perdagangan Asia segera bangkit kembali, sehingga Portugis tidak pernah dapat melakukan suatu monopoli yang efektif dalam perdagangan rempah-rempah.

Sultan Ternate, Abu Lais (1522) membujuk orang Portugis untuk mendukungnya dan pada tahun 1522, mereka mulai membangun sebuah benteng disana. Sultan Mansur dari Tidore mengambil keuntungan dari kedatangan sisa-sisa ekspedisi pelayaran keliling dunia Magellan di tahun 1521 untuk membentuk suatu persekutuan dengan bangsa Spanyol yang tidak memberikan banyak hasil dalam periode ini.

Hubungan Ternate dan Portugis berubah menjadi tegang karena upaya yang lemah Portugis melakukan kristenisasi dan karena perilaku orang-orang Portugis yang tidak sopan. Pada tahun 1535, orang-orang Portugis di Ternate menurunkan Raja Tabariji (1523-1535) dari singgasananya dan mengirimnya ke Goa yang dikuasai Portugis. Disana dia masuk Kristen dan memakai nama Dom Manuel, dan setelah dinyatakan tidak terbukti melakukan hal-hal yang dituduhkan kepadanya, dia dikirim kembali ke Ternate untuk menduduki singgasananya lagi. Akan tetapi dalam perjalanannya dia wafat di Malaka pada tahun 1545. Namun sebelum wafat, dia menyerahkan Pulau Ambon kepada orang Portugis yang menjadi ayah baptisnya, Jordao de Freitas.

Akhirnya orang-orang Portugis yang membunuh Sultan Ternate, Hairun (1535-1570) pada tahun 1570, diusir dari Ternate pada tahun 1575 setelah terjadi pengepungan selama 5 tahun. Mereka kemudian pindah ke Tidore dan membangun benteng baru pada tahun 1578. Akan tetapi Ambon-lah yang kemudian menjadi pusat utama kegiatan-kegiatan Portugis di Maluku sesudah itu. Ternate sementara itu menjadi sebuah negara yang gigih menganut Islam dan anti Portugis dibawah pemerintahan Sultan Baabullah (1570-1583) dan putranya Sultan Said ad-Din Berkat Syah (1584-1606).

Pada waktu itu juga Portugis terlibat perang di Solor. Pada tahun 1562, para pendeta Dominik membangun benteng dari batang kelapa disana. Pada tahun berikutnnya dibakar para penyerang beragama Islam dari Jawa. Namun orang-orang Dominik tetap bertahan dan segera membangun ulang benteng dari bahan yang lebih kuat dan mulai melakukan kristenisasi pada penduduk lokal.

Pada tahun sesudahnya, muncul serangan-serangan dari Jawa. Masyarakat Solor sendiri pun tidak secara keseluruhan senang terhadap orang-orang Portugis dan agama mereka, sehingga seringkali muncul perlawanan. Pada tahun 1598-1599, pemberontakan besar-besaran dari orang Solor memaksa pihak Portugis mengirimkan sebuah armada yang terdiri dari 90 kapal untuk menundukkan para pemberontak itu. Namun Portugis tetap menduduki benteng-benteng mereka di Solor sampai diusir oleh Belanda pada tahun 1613 dan setelah itu Portugis melakukan pendudukan kembali pada tahun 1636.

Diantara para petualang Portugis tersebut ada seorang Eropa yang tugasnya memprakarsai suatu perubahan yang tetap di Indonesia Timur. Orang ini bernama Francis Xavier (1506-1552) dan Santo Ignaius Loyola yang mendirikan orde Jesuit. Pada tahun 1546-1547, Xavier bekerja di tengah-tengah orang Ambon, Ternate, dan Moro untuk meletakkan dasar-dasar bagi suatu misi yang tetap disana. Pada tahun 1560-an terdapat sekitar 10.000 orang katolik di wilayah itu dan pada tahun 1590-an terdapat 50.000-an orang. Orang-orang Dominik juga cukup sukses mengkristenkan Solor. Pada tahun 1590-an orang-orang Portugis dan penduduk lokal yang beragama Kristen di sana diperkirakan mencapai 25.000 orang.

PENGARUH BANGSA PORTUGIS DI INDONESIA

Selama berada di Maluku, orang-orang Portugis meninggalkan beberapa pengaruh kebudayaan mereka seperti balada-balada keroncong romantis yang dinyanyikan dengan iringan gitar berasal dari kebudayaan Portugis. Kosa kata Bahasa Indonesia juga ada yang berasal dari bahasa Portugis yaitu pesta, sabun, bendera, meja, Minggu, dll. Hal ini mencerminkan peranan bahasa Portugis disamping bahasa Melayu sebagai lingua francadi seluruh pelosok nusantara sampai awal abad XIX. Bahkan di Ambon masih banyak ditemukan nama-nama keluarga yang berasal dari Portugis seperti da Costa, Dias, de Fretas, Gonsalves, Mendoza, Rodriguez, da Silva, dll. Pengaruh besar lain dari orang-orang Portugis di Indonesia yaitu penanaman agama Katolik di beberapa daerah timur di Indonesia.
Portugis bersama bangsa Eropa lain, terutama Inggris dan Belanda.

Dari Sungai Tagus yang bermuara ke Samudra Atlantik itulah armada Portugis mengarungi Samudra Atlantik, yang mungkin memakan waktu sebulan hingga tiga bulan, melewati Tanjung Harapan Afrika, menuju Selat Malaka. Dari sini penjelajahan dilanjutkan ke Kepulauan Maluku untuk mencari rempah-rempah, komoditas yang setara emas kala itu.

”Pada abad 16 saat petualangan itu dimulai biasanya para pelaut negeri Katolik itu diberkati oleh pastor dan raja sebelum berlayar melalui Sungai Tagus,” kata Teresa. Biara St Jeronimus atau Biara Dos Jeronimos dalam bahasa Portugis itu didirikan oleh Raja Manuel pada tahun 1502 di tempat saat Vasco da Gama memulai petualangan ke timur.

Museum Maritim atau orang Portugis menyebut Museu de Marinha itu didirikan oleh Raja Luis pada 22 Juli 1863 untuk menghormati sejarah maritim Portugis.

Selain patung di taman, lukisan Afonso de Albuquerque juga menjadi koleksi museum itu. Di bawah lukisan itu tertulis, ”Gubernur India 1509-1515. Peletak dasar Kerajaan Portugis di India yang berbasis di Ormuz, Goa, dan Malaka. Pionir kebijakan kekuatan laut sebagai kekuatan sentral kerajaan”. Berbagai barang perdagangan Portugis juga dipamerkan di museum itu, bahkan gundukan lada atau merica.

Ada sejumlah motivasi mengapa Kerajaan Portugis memulai petualangan ke timur. Ahli sejarah dan arkeologi Islam Uka Tjandrasasmita dalam buku Indonesia-Portugal: Five Hundred Years of Historical Relationship (Cepesa, 2002), mengutip sejumlah ahli sejarah, menyebutkan tidak hanya ada satu motivasi Kerajaan Portugis datang ke Asia. Ekspansi itu mungkin dapat diringkas dalam tiga kata bahasa Portugis, yakni feitoria, fortaleza, dan igreja. Arti harfiahnya adalah emas, kejayaan, dan gereja atau perdagangan, dominasi militer, dan penyebaran agama Katolik.

Menurut Uka, Albuquerque, Gubernur Portugis Kedua dari Estado da India, Kerajaan Portugis di Asia, merupakan arsitek utama ekspansi Portugis ke Asia. Dari Goa, ia memimpin langsung ekspedisi ke Malaka dan tiba di sana awal Juli 1511 membawa 15 kapal besar dan kecil serta 600 tentara. Ia dan pasukannya mengalahkan Malaka 10 Agustus 1511. Sejak itu Portugis menguasai perdagangan rempah-rempah dari Asia ke Eropa. Setelah menguasai Malaka, ekspedisi Portugis yang dipimpin Antonio de Abreu mencapai Maluku, pusat rempah-rempah.

Kedatangan bangsa Portugis ke Semenanjung Malaka dan ke Kepulauan Maluku merupakan perintah dari negaranya untuk berdagang.Pada tahun 1511, armada Portugis yang dipimpin oleh Albuquerque menyerang Kerajaan Malaka. Untuk menyerang colonial Portugis di Malaka yang terjadi pada tahun 1513 mengalami kegagalan karena kekuatan dan persenjataan Portugis lebih kuat. Pada tahun 1527, armada Demak di bawah pimpinan Fatahillah/Falatehan dapat menguasai Banten,Sunda Kelapa, dan Cirebon. Armada Portugis dapat dihancurkan oleh Fatahillah/Falatehan dan ia kemudian mengganti nama Sunda Kelapa menjadi Jayakarta yang artinya kemenangan besar, yang kemudian menjadi Jakarta.Mulai tahun 1554 hingga tahun 1555, upaya Portugis tersebut gagal karena Portugis mendapat perlawanan keras dari rakyat Aceh. Pada saat Sultan Iskandar Muda berkuasa, Kerajaan Aceh pernah menyerang Portugis di Malaka pada tahun 1615 dan 1629.Bangsa Portugis pertama kali mendarat di Maluku pada tahun 1511. Kedatangan Portugis berikutnya pada tahun 1513. Akan tetapi, Ternate merasa dirugikan oleh Portugis karena keserakahannya dalam memperoleh keuntungan melalui usaha monopoli perdagangan rempah-rempah.

Pada tahun 1533, Sultan Ternate menyerukan kepada seluruh rakyat Maluku untuk mengusir Portugis di Maluku. Pada tahun 1570, rakyat Ternate yang dipimpin oleh Sultan Hairun dapat kembali melakukan perlawanan terhadap bangsa Portugis, namun dapat diperdaya oleh Portugis hingga akhirnya tewas terbunuh di dalam Benteng Duurstede. Selanjutnya dipimpin oleh Sultan Baabullah pada tahun 1574. Portugis diusir yang kemudian bermukim di Pulau Timor.

Kolonisasi Spanyol di Nusantara

Awak kapal Trinidad yang ditangkap oleh Portugal dan dipenjarakan kemudian dengan bantuan pelaut Minahasa dan Babontewu dari kerajaan Manado mereka dapat meloloskan diri. Ke 12 pelaut ini kemudian berdiam dipedalaman Minahasa, ke Amurang terus ke Pontak, kemudian setelah beberapa tahun mereka dapat melakukan kontak kembali dengan armada Spanyol yang telah kembali ke Pilipina. 1522 Spanyol memulai kolonisasi di Sulawesi Utara 1560 Spanyol mendirikan pos di Manado

Minahasa memegang peranan sebagai lumbung beras bagi Spanyol ketika melakukan usaha penguasaan total terhadap Filipina.

Pada tahun 1550 Spanyol telah mendirikan benteng di Wenang dengan cara menipu Kepala Walak Lolong Lasut menggunakan kulit sapi dari Benggala India yang dibawa Portugis ke Minahasa. Tanah seluas kulit sapi yang dimaksud spanyol adalah tanah seluas tali yang dibuat dari kulit sapi itu. Spanyol kemudian menggunakan orang Mongodouw untuk menduduki benteng Portugis di Amurang pada tahun 1550-an sehingga akhirnya Spanyol dapat menduduki Minahasa. Dan Dotu Kepala Walak (Kepala Negara) Lolong Lasut punya anak buah Tonaas Wuri’ Muda.

Nama Kema dikaitkan dengan pembangunan pangkalan militer Spanyol ketika

Bartholomeo de Soisa mendarat pada 1651 dan mendirikan pelabuhan di daerah yang disebutnya ‘La Quimas.’ Penduduk setempat mengenal daerah ini dengan nama ‘Maadon’ atau juga ‘Kawuudan.’ Letak benteng Spanyol berada di muara sungai Kema, yang disebut oleh Belanda, “Spanyaardsgat, ” atau Liang Spanyol.

Dr. J.G.F. Riedel menyebutkan bahwa armada Spanyol sudah mendarat di Kema tepat 100 tahun sebelumnya.Kema berkembang sebagai ibu negeri Pakasaan Tonsea sejak era pemerintahan Xaverius Dotulong, setelah taranak-taranak Tonsea mulai meninggalkan negeri tua, yakni Tonsea Ure dan mendirikan perkampungan- perkampungan baru. Surat Xaverius Dotulong pada 3 Februrari 1770 kepada Gubernur VOC di Ternate mengungkapkan bahwa ayahnya, I. Runtukahu Lumanauw tinggal di Kema dan merintis pembangunan kota ini. Hal ini diperkuat oleh para Ukung di Manado yang mengklaim sebagai turunan dotu Bogi, putera sulung dari beberapa dotu bersaudara seperti juga dikemukakan Gubernur Ternate dalam surat balasannya kepada Xaverius Dotulong pada 1 November 1772.

Asal nama Kema

Misionaris Belanda, Domine Jacobus Montanus dalam surat laporan perjalanannya pada 17 November 1675, menyebutkan bahwa nama Kema, yang mengacu pada istilah Spanyol, adalah nama pegunungan yang membentang dari Utara ke Selatan. Ia menulis bahwa kata ‘Kima’ berasal dari bahasa Minahasa yang artinya Keong. Sedangkan pengertian ‘Kema’ yang berasal dari kata Spanyol, ‘Quema’ yaitu, nyala, atau juga menyalakan. Pengertian itu dikaitkan dengan perbuatan pelaut Spanyol sering membuat onar membakar daerah itu. Gubernur Robertus Padtbrugge dalam memori serah terima pada 31 Agustus 1682 menyebutkan tempat ini dengan sebutan “Kemas of grote Oesterbergen, ” artinya adalah gunung-gunung besar

menyerupai Kerang besar. Sedangkan dalam kata Tonsea disebut ‘Tonseka,’ karena berada di wilayah Pakasaan Tonsea.

Hendrik Berton dalam memori 3 Agustus 1767, melukiskan Kema selain sebagai pelabuhan untuk musim angin Barat, juga menjadi ibu negeri Tonsea. Hal ini terjadi akibat pertentangan antara Manado dengan Kema oleh sengketa sarang burung di pulau Lembeh. Pihak ukung-ukung di Manado menuntut hak sama dalam bagi hasil dengan ukung-ukung Kema. Waktu itu Ukung Tua Kema adalah Xaverius Dotulong.

Portugis dan Spanyol merupakan tumpuan kekuatan gereja Katholik Roma memperluas wilayah yang dilakukan kesultanan Ottoman di Mediterania pada abad ke-XV. Selain itu Portugis dan Spanyol juga tempat pengungsian pengusaha dan tenaga-tenaga terampil asal Konstantinopel ketika dikuasai kesultanan Ottoman dari Turki pada 1453. Pemukiman tersebut menyertakan alih pengetahuan ekonomi dan maritim di Eropa Selatan. Sejak itupun Portugis dan Spanyol menjadi adikuasa di Eropa. Alih pengetahuan diperoleh dari pendatang asal Konstantinopel yang memungkinkan bagi kedua negeri Hispanik itu melakukan perluasan wilayah-wilayah baru diluar daratan Eropa dan Mediterania. Sasaran utama adalah Asia-Timur dan Asia-Tenggara. Mulanya perluasan wilayah antara kedua negeri terbagi dalam perjanjian Tordisalles, tahun 1492. Portugis kearah Timur sedangkan Spanyol ke Barat. Masa itu belum ada gambaran bahwa bumi itu bulat. Baru disadari ketika kapal-kapal layar kedua belah pihak bertemu di perairan Laut Sulawesi. Kenyataan ini juga menjadi penyebab terjadi proses reformasi gereja, karena tidak semua yang menjadi “fatwa” gereja adalah Undang-Undang, hingga citra kekuasaan Paus sebagai penguasa dan wakil Tuhan di bumi dan sistem pemerintahan absolut theokratis ambruk. Keruntuhan ini terjadi dengan munculnya gereja Protestan rintisan Martin Luther dan Calvin di Eropa yang kemudian menyebar pula ke berbagai koloni Eropa di Asia, Afrika dan Amerika.

Dari kesepakatan Tordisalles itu, Portugis menelusuri dari pesisir pantai Afrika dan samudera Hindia. Sedangkan Spanyol menelusuri Samudera Atlantik, benua Amerika Selatan dan melayari samudera Pasifik. Pertemuan terjadi ketika kapal-kapal Spanyol pimpinan Ferdinand Maggelan menelusuri Pasifik dan tiba di pulau Kawio, gugusan kepulauan Sangir dan Talaud di Laut Sulawesi pada 1521. Untuk mencegah persaingan di perairan Laut Sulawesi dan Maluku Utara, kedua belah pihak memperbarui jalur lintas melalui perjanjian Saragosa pada tahun 1529. Perjanjian tersebut membagi wilayah dengan melakukan batas garis tujuhbelas derajat lintang timur di perairan Maluku Utara. Namun dalam perjanjian tersebut,

Spanyol merasa dirugikan karena tidak meraih lintas niaga dengan gugusan kepulauan penghasil rempah-rempah. Untuk itu mengirimkan ekspedisi menuju Pasifik Barat pada 1542. Pada bulan Februari tahun itu lima kapal Spanyol dengan 370 awak kapal pimpinan Ruy Lopez de Villalobos menuju gugusan Pasifik Barat dari Mexico . Tujuannya untuk melakukan perluasan wilayah dan sekaligus memperoleh konsesi perdagangan rempah-rempah di Maluku Utara.

Dari pelayaran ini Villalobos mendarat digugusan kepulauan Utara disebut Filipina, di ambil dari nama putera Raja Carlos V, yakni Pangeran Philip, ahli waris kerajaan Spanyol. Sekalipun Filipina tidak menghasilkan rempah-rempah, tetapi kedatangan Spanyol digugusan kepulauan tersebut menimbulkan protes keras dari Portugis. Alasannya karena gugusan kepulauan itu berada di bagian Barat, di lingkungan wilayahnya. Walau mengkonsentrasikan perhatiannya di Amerika-Tengah, Spanyol tetap menghendaki konsesi niaga rempah-rempah Maluku-Utara yang juga ingin didominasi Portugis. Tetapi Spanyol terdesak oleh Portugis hingga harus mundur ke Filipina. Akibatnya Spanyol kehilangan pengaruh di Sulawesi Utara yang sebelumnya menjadi kantong ekonomi dan menjalin hubungan dengan masyarakat Minahasa.

Pengenalan kuliner asal Spanyol di Minahasa

Peperangan di Filipina Selatan turut memengaruhi perekonomian Spanyol. Penyebab utama kekalahan Spanyol juga akibat aksi pemberontakan pendayung yang melayani kapal-kapal Spanyol. Sistem perkapalan Spanyol bertumpu pada pendayung yang umumnya terdiri dari budak-budak Spanyol. Biasanya kapal Spanyol dilayani sekitar 500 – 600 pendayung yang umumnya diambil dari penduduk wilayah yang dikuasai Spanyol. Umumnya pemberontakan para pendayung terjadi bila ransum makanan menipis dan terlalu dibatasi dalam pelayaran panjang, untuk mengatasinya Spanyol menyebarkan penanaman palawija termasuk aneka ragam cabai (rica), jahe (goraka), kunyit dll.

Kesemuanya di tanam pada setiap wilayah yang dikuasai untuk persediaan logistik makanan awak kapal dan ratusan pendayung.

Sejak itu budaya makan “pidis” yang di ramu dengan berbagai bumbu masak yang diperkenalkan pelaut Spanyol menyebar pesat dan menjadi kegemaran masyarakat Minahasa.

Ada pula yang menarik dari peninggalan kuliner Spanyol, yakni budaya Panada. Kue ini juga asal dari penduduk Amerika-Latin yang di bawa oleh Spanyol melalui lintasan Pasifik. Bedanya, adonan panada, di isi dengan daging sapi ataupun domba, sedangkan panada khas Minahasa di isi dengan ikan.

Kota Kema merupakan pemukiman orang Spanyol, dimulai dari kalangan “pendayung” yang menetap dan tidak ingin kembali ke negeri leluhur mereka. Mereka menikahi perempuan-perempuan penduduk setempat dan hidup turun-temurun. Kema kemudian juga dikenal para musafir Jerman, Belanda dan Inggris. Mereka ini pun berbaur dan berasimilasi dengan penduduk setempat, sehingga di Kema terbentuk masyarakat pluralistik dan memperkaya Minahasa dengan budaya majemuk dan hidup berdampingan harmonis. Itulah sebabnya hingga masyarakat Minahasa tidak canggung dan mudah bergaul menghadapi orang-orang Barat.

Pergerakan Mengusir Penjajahan lawan Spanyol

Minahasa juga pernah berperang dengan Spanyol yang dimulai tahun 1617 dan berakhir tahun 1645. Perang ini dipicu oleh ketidakadilan Spanyol terhadap orang-orang Minahasa, terutama dalam hal perdagangan beras, sebagai komoditi utama waktu itu. Perang terbuka terjadi nanti pada tahun 1644-1646. Akhir dari perang itu adalah kekalahan total Spanyol, sehingga berhasil diusir oleh para waranei (ksatria-ksatria Minahasa).

Perjuangan Minahasa Melawan Spanyol

Ratu Oki berkisar pada tahun 1644 sampai 1683. Waktu itu, terjadi perang yang hebat antara anak suku Tombatu (juga biasa disebut Toundanow atau Tonsawang) dengan para orang-orang Spanyol. Perang itu dipicu oleh ketidaksenangan anak suku Tombatu terhadap orang-orang Spanyol yang ingin menguasai perdagangan terutama terhadap komoditi beras, yang kala itu merupakan hasil bumi andalan warga Kali. Di samping itu kemarahan juga diakibatkan oleh kejahatan orang-orang Spanyol terhadap warga setempat, terutama kepada para perempuannya. Perang itu telah mengakibatkan tewasnya 40 tentara Spanyol di Kali dan Batu (lokasi Batu Lesung sekarang – red). Naasnya, di pihak anak suku Tombatu, telah mengakibatkan tewasnya Panglima Monde bersama 9 orang tentaranya. Panglima Monde tidak lain adalah suaminya Ratu Oki. Menurut yang dikisahkan dalam makalah itu, Panglima Monde tewas setelah mati-matian membela istrinya, Ratu Oki.Menurut P.A. Gosal, dkk., dalam masa kekuasaan Ratu Oki, anak suku Toundanow (sebutan lain untuk anak suku Tombatu atau Tonsawang) yang mendiami sekitar danau Bulilin hidup sejahtera, aman dan tenteram. “Atas kebijaksanaan dan kearifannya memimpin anak suku Toudanow maka Ratu Oki disahkan juga sebagai Tonaas atau Balian. Selama kepemimpinnan Ratu Oki, Spanyol dan Belanda tidak pernah menguasai atau menjajah anak Toundanow,”

Perang Minahasa lawan Spanyol

Para pelaut awak kapal Spanyol berdiam di Minahasa dan bahkan membaur dengan masyarakat. Mereka menikah dengan wanita-wanita Minahasa, sehingga keturunan mereka menjadi bersaudara dengan warga pribumi.

Tahun 1643 pecah perang Minaesa Serikat melawan kerajaan Spanyol. dalam suatu peperangan di Tompaso, pasukan spanyol dibantu pasukan Raja Loloda Mokoagouw II dipukul kalah, mundur oleh gabungan pasukan serikat Minaesa, dikejar hingga dipantai tapi

Tahun 1694 dalam suatu peperangan di Tompaso, pasukan Raja Loloda Mokoagouw II dipukul kalah, mundur oleh gabungan pasukan serikat Minahasa, dikejar hingga ke pantai tapi dicegah dan ditengahi oleh Residen V.O.C. Herman Jansz Steynkuler. Pada tahun 1694 bulan September tanggal 21, diadakanlah kesepakatan damai, dan ditetapkan perbatasan Minahasa adalah sungai Poigar. Pasukan Serikat Minaesa yang berasal dari Tompaso menduduki Tompaso Baru, Rumoong menetap di Rumoong Bawah, Kawangkoan mendiami Kawangkoan bawah, dan lain sebagainya.
Pada pasa pemerintahan kolonial Belanda maka daerah ini semula masih otonom tetapi lama kelamaan kelamaan kekuasaan para raja dikurangi dengan diangkatnya raja menjadi pejabat pemerintahan Belanda, sehingga raja tinggal menjadi pejabat wilayah setingkat ‘camat’.

Dampak Spanyol bagi ekonomi Indonesia

Diplomasi para pemimpin pemerintahan Walak mendekati Belanda berhasil mengusir Spanyol dari Minahasa. Namun konsekwensi yang harus dialami adalah rintisan jalur niaga laut di Pasifik hasil rintisan Spanyol sejak abad ke-17 terhenti dan memengaruhi perekonomian Sulawesi Utara. Sebab jalur niaga ini sangat bermanfaat bagi penyebaran komoditi eskpor ke Pasifik. Sejak itupun pelabuhan Manado menjadi sepi dan tidak berkembang yang turut memengaruhi pengembangan kawasan Indonesia bagian Timur hingga Pasifik Barat Daya. Dilain pihak, pelabuhan Manado hanya menjadi persinggahan jalur niaga dari Selatan (berpusat di Surabaya, Tanjung Priok yang dibangun oleh Belanda sejak abad ke-XVIII) ke Asia-Timur melalui lintasan Selat Makassar. Itupun hanya digunakan musiman saat laut Cina Selatan tidak di landa gelombang ganas bagi kapal-kapal. Sedangkan semua jalur niaga Asia-Timur dipusatkan melalui Laut Cina Selatan, Selat Malaka, Samudera Hindia, Tanjung Harapan Atlantik-Utara yang merupakan pusat perdagangan dunia.

Sebagai akibatnya kegiatan hubungan ekonomi diseputar Laut Sulawesi secara langsung dengan dunia luar praktis terlantar. Karena penyaluran semua komoditi diseluruh gugusan nusantara melulu diatur oleh Batavia yang mengendalikan semua jaringan tata-niaga dibawah kebijakan satu pintu. Penekanan ini membawa derita berkepanjangan bagi kegiatan usaha penduduk pedalaman Minahasa.

Selesai Dan terima kasih

Tongkat Komando Bung Karno

 

  • bk-1Tongkat Komando Bung Karno diatas Meja Ike Eisenhower (Sumber Photo : Time Magazine)

Berkali-kali Bung Karno berkata bahwa Tongkat Komando-nya tidak memiliki daya sakti, daya linuwih..”itu hanya kayu biasa yang aku gunakan sebagai bagian dari penampilanku sebagai Pemimpin dari sebuah negara besar” kata Bung Karno pada penulis Biografi-nya, Cindy Adams pada suatu saat di Istana Bogor.
Bung Karno sendiri memiliki tiga tongkat komando yang bentuknya sama, satu tongkat yang ia bawa ke luar negeri, satu tongkat untuk berhadapan dengan para Jenderalnya dan satu tongkat waktu ia berpidato. Namun kalau keadaan buru-buru dan harus pergi, yang kerap ia bawa adalah tongkat sewaktu ia berpidato.
Pernah suatu saat Presiden Kuba, Fidel Castro memegang tongkat Bung Karno dan bercanda “Apakah tongkat ini sakti seperti tongkat kepala suku Indian?” Bung Karno tertawa saja, saat itu Castro meminta peci hitam Bung Karno dan Bung Karno pake pet hijau punya-nya Castro. “Pet ini saya pakai waktu saya serang Havana dan saya jatuhkan Batista” kata Castro mengenai Pet hijaunya itu.
Apakah tongkat Bung Karno itu memiliki kesaktian? seperti Keris Diponegoro ‘Kyai Salak’ atau keris Aryo Penangsang ‘Kyai Setan Kober’ wallahu’alam . Tapi Bung Karno sakti, itu sudah jelas. Peristiwa paling menggemparkan bagi publik Indonesia adalah saat Bung Karno ditembak dari jarak dekat pada sholat Idul Adha. Tembakan itu meleset dan ini yang jadi heboh, bagaimana bisa penembaknya adalah seorang jago perang terlatih, kenapa menembak dari hanya jarak 5 meter tidak kena. Di Radio-radio saat itu saat sidang pengadilan penembak Bung Karno, terungkap saat Bung Karno membelah dirinya menjadi lima. Penembak bingung ‘mana Bung Karno’ ?

Indonesia dari Agresi hingga Lepas Timor timur

Kesaktian Bung Karno sebenarnya adalah ‘kesaktian’ tiban, ‘tiban’ adalah suatu istilah Jawa bahwa kesaktian itu tidak dipelajari. Waktu lahir Sukarno bernama Kusno, ia sakit keras kemudian diganti nama Sukarno. Setelah sehat, datanglah kakek Sukarno, Hardjodikromo datang dari Tulungagung untuk berjumpa dengan Sukarno kecil saat itu, sang Kakek melihat ada sesuatu yang lain di anak ini. Kakek Sukarno sendiri adalah seorang sakti, ia bisa menjilati bara api pada sebuah besi yang menyala. – Rupanya di lidah Sukarno ada kemampuan lebih yaitu mengobati orang, Sukarno dicoba untuk mengobati bagian yang sakit dengan menjilat-.
Kakek Sukarno, tau bahwa ini kesaktian, tapi harus diubah asal cucunya jangan hanya jadi dukun, tapi jadi seorang yang amat berguna untuk bangsanya. Hardjodikromo adalah seorang pelarian dari Jawa Tengah yang menolak sistem tanam paksa Cultuurstelsel Van Den Bosch, ia ke Tulungagung dan memulai usaha sebagai saudagar batik. Leluhur Bung Karno dari pihak Bapaknya adalah Perwira Perang Diponegoro untuk wilayah Solo. Nama leluhur Bung Karno itu Raden Mangundiwiryo yang berperang melawan Belanda, Mangundiwiryo ini adalah orang kepercayaan Raden Mas Prawirodigdoyo salah seorang Panglima Diponegoro yang membangun benteng-benteng perlawanan antara Boyolali sampai Merbabu. Setelah selesainya Perang Diponegoro, Raden Mangundiwiryo diburu oleh intel Belanda dan ia menyamar jadi rakyat biasa di sekitar Purwodadi, mungkin akar inilah yang membuat ikatan batin antara Jawa Tengah dan Bung Karno. – Seperti diketahui Jawa Tengah adalah basis utama Sukarnois terbesar di Indonesia-.
Mangundiwiryo memiliki kesaktian yaitu ‘Ucapannya bisa jadi kenyataan’ istilahnya ‘idu geni’. Rupanya ini menurun pada Bung Karno. Melihat kemampuan ‘idu geni’ Bung Karno itu, Kakeknya Hardjodikromo berpuasa siang malam agar cucunya bisa memiliki kekuatan batin, pada suatu saat Hardjodikromo bermimpi rumahnya kedatangan seorang yang amat misterius, berpakaian bangsawan Keraton Mataram dan mengatakan dengan amat pelan ‘bahwa cucumu adalah seorang Raja bukan saja di Tanah Jawa, tapi di seluruh Nusantara’. Kelak Hardjodikromo mengira bahwa itu adalah perwujudan dari Ki Juru Martani, seorang bangsawan Mataram paling cerdas.
Sejak mimpi itu, kemampuan Bung Karno menjilat dan menyembuhkan langsung hilang berganti dengan ‘kemampuan berbicara yang luar biasa hebat’.
Bung Karno sendiri -menurut buku Giebbels, salah seorang Sejarawan Belanda- sudah diramalkan akan terbunuh dengan benda-benda tajam. Untuk itulah ia amat takut dengan jarum suntik, Bung Karno sendiri agak paranoid terhadap benda-benda tajam, ketika penyakit ginjalnya amat parah, ia menolak untuk berobat ke Swiss karena disana ia pasti akan dibedah dengan pisau tajam. Ia memilih obat-obatan herbal dari Cina.
Kembali ke tongkat tadi, tongkat Bung Karno itu dibuat dari bahan kayu Pucang Kalak, Pohon Pucang itu banyak, tapi Pucang Kalak itu hanya ada di Ponorogo, pohon Pucang. Tongkat Komando Bung Karno sendiri dipakai sejak 1952, setelah peristiwa 17 Oktober 1952. -Suatu malam Bung Karno didatangi orang dengan membawa sebalok kayu Pohon Pucang Kalak yang ia potong dengan tangannya, balok itu diserahkan pada Bung Karno. ”Untuk menghadapi Para Jenderal” kata orang itu. Lalu Bung Karno menyuruh salah seorang seniman Yogyakarta untuk membuat kayu itu menjadi tongkat komando.
Sebagai tambahan dalam khasanah politik Indonesia, ‘ageman’ atau pegangan itu soal biasa. Misalnya Jenderal Sumitro, tokoh utama dalam rivaalitas dengan Ali Moertopo pada peristiwa Malari 1974, sebelum meletusnya Malari kedatangan seorang anak muda dengan pakaian dekil dan menyerahkan sebilah keris “Untuk menang Pak” kata anak muda itu.
Pak Harto sendiri punya ageman banyak yang bilang pusat kekuatan Pak Harto itu ada di Bu Tien Suharto, banyak yang bilang juga di ‘konde’ bu Tien. Tapi yang jelas Pak Harto adalah seorang pertapa, seorang ahli kebatinan tinggi, ia senang tapa kungkum di tempuran (tempuran = pertemuan dua arus kali) di Jakarta ia sering sekali bertapa di dekat Ancol tengah malam, saat tarik ulur dengan Bung Karno antara tahun 1965-1967.