Sudahkah tepat Demokrasi yang kita anut-1

 

A. Pendahuluan

Jika orang berbicara “demokrasi”, maka yang muncul dalam benak kita adalah sebuah sistem politik yang menekankan suara rakyat sebagai penentu kebijakan. Memang, secara asal katanya demokrasi atau “democracy”, berasal dari kata “demos” dan “kratos’, sebuah bahaya Yunani yang berari kekuasaan di tangan rakyat. Harus diakui memang “konsep demokrasi” sesunguhnya berasal dari dunia pemikiran politik Yunani. Dalam karya klasik Yunani yang berjudul Polis, demokrasi mengacu pada konstitusi (sistem pemerintahan) tempat rakyat yang lebih miskin lebih bisa menggunakan kekuasaan untuk membela kepentingan mereka yang acap kali berbeda dengan kepentingan kaum kaya dan kaum bangsawan (Loytard,1996:214).
Dalam impelementasinya di Yunani, demokrasi dalam pengertian sistem pengambilan suara dilakukan secara langsung. Konsep demokrasi yang berkembang dalam alam pemikiran Yuniani itu
kemudian banyak berpengaruh terhadap sistem pemerintahan di Eropa, Amerika, Afrika dan termasuk Indonesia. Demokrasi pada saat ini telah dianggap sebagai suatu sistem pemerintahan yang paling baik dibandingkan dengan sistem pemerintahan lain, seperti otokrasi, dan oligarkhi.
Demokrasi sesungguhnya secara konseptual lebih ditekankan pada sumber kekuasaan dibandingkan dengan cara memerintah. Di dunia Barat pada sekitar abad ke -19, ide demokrasi meliputi sistem perwakilam parlemen, hak-hak sipil dan dan politik lain seperti keinginan liberal. Indonesia pada masa itu dibawah sebuah kekuasaan asing yang di negeri induknya menerapkan demokrasi, tetapi di negeri jajahan tidak demikian.
Pada saat ini, Indonesia menerapkan tatanan pemerintahan yang demokratis. Hal ini terbukti adanya Pemilihan Umum setiap lima tahun sekali untuk meminta suara rakyat dalam menentukan partai politik mana yang dapat memerintah di negeri ini.
Dalam tatanan ini, dapat dikatakan bahwa suara rakyat adalah “Suara Tuhan”, maka para calon wakil rakyat berkampanye sekuat tenaga untuk menjual program, figur, dan “image” agar mendapat dukungan rakyatnya. Harus disadari bahwa tatanan politik masyarakat menuju sebuah tatatan yang demokratis tidak muncul serta merta. Hal itu memerlukan sebuah proses dialog kesejarahan yang panjang. Pertanyaannya adalah sejak kapan tatanan demokrasi itu
dikenal dan diterapkan di “Indonesia”? , bagaimana perkembangannya, dan bagaimana wujudnya. Pertanyaan-pertanyaan itu akan dicoba untuk menjadi bahan pembahasan kita.

Sejak Kemerdekaan Republik Indonesia hingga kini belum ada System Demokrasi yang mampu membuat Rakyat Indonesia dapat menikmatii kemerdekaannya, belum ada yang  benar-benar menyentuh.

 Daftar Perdana Menteri Indonesia

Perdana Menteri Indonesia adalah pimpinan kabinet dalam pemerintahan Republik Indonesia yang pernah ada dari tahun 1947 hingga tahun 1959.

A#

I#

Mulai menjabat

Selesai menjabat

Perdana Menteri

Foto

Partai

1.

1.

14 November 1945

3 Juli 1947

Sutan Sjahrir

clip_image001

PSI [1]

2.

2.

3 Juli 1947

29 Januari 1948

Amir Sjarifoeddin

clip_image002

PSI [1]

3.

3.

29 Januari 1948

16 Januari 1950

Mohammad Hatta [2]

clip_image003

Non partai

4.

4.

16 Januari 1950

5 September 1950

Abdul Halim

clip_image004

Non partai

5.

5.

5 September 1950

26 April 1951

Muhammad Natsir

clip_image005

Masyumi [3]

6.

6.

26 April 1951

1 April 1952

Sukiman Wirjosandjojo

clip_image007

Masyumi [3]

7.

7.

1 April 1952

30 Juli 1953

Wilopo

clip_image008

PNI [4]

8.

8.

30 Juli 1953

11 Agustus 1955

Ali Sastroamidjojo(Periode ke 1)

clip_image009

PNI [4]

9.

9.

11 Agustus 1955

20 Maret 1956

Burhanuddin Harahap

clip_image010

Masyumi [3]

10.

20 Maret 1956

9 April 1957

Ali Sastroamidjojo(Periode ke 2)

clip_image009[1]

PNI [4]

11.

10.

9 April 1957

9 Juli 1959

Djuanda Kartawidjaja

clip_image011

PNI [4]

setelah 9 Juli 1959 posisi ini dihapuskan

Bersambung ….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s